Review HALO 4: Tetap Dramatis dan Epik!

Reading time:
November 20, 2012

Siapa yang tidak mengenal nama HALO di jagat industri game? Game FPS eksklusif XBOX 360 ini memang menjadi fenomena tersendiri, mengingat kesuksesan yang selalu berhasil diraih di setiap seri yang diluncurkan. Seri terbarunya – HALO 4 bahkan menciptakan rekor yang lebih mengagumkan, mencatatkan pendapatan hingga lebih dari USD 200 juta dalam 24 jam perilisannya, menjadikannya rilis dunia hiburan terbesar sementara ini.

Kehadiran HALO 4 adalah sebuah kejutan bagi para pemilik XBOX 360. Bagaimana tidak? Setelah percaya bahwa petualangan Master Chief telah berakhir di seri ketiganya, Microsoft memutuskan untuk menghidupkan kembali franchise ini. Di tangan developer baru – 343 Industries, Master Chief dibangun dengan identitas baru namun sekaligus tetap mempertahankan atmosfer yang membuatnya dikenal sebagai salah satu game FPS konsol terbaik di masa lalu. Sebuah babak baru untuk sebuah franchise yang sudah hidup dalam kurun waktu lama dan tentu saja ajang pembuktian bagi awal sepak terjang 343 Industries. Bagi Anda yang sudah membaca preview kami sebelumnya, Anda tentu sudah memiliki sedikit gambaran tentang game yang satu ini.

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh HALO 4? Mengapa kami menyebutnya sebagai sebuah seri baru yang tetap mengagumkan? Review ini akan mengupas lebih dalam untuk Anda.

Plot

Master Chief is back!

Pertempuran dengan para Convenant dan The Flood memang sudah berakhir, namun bukan berarti perang Master Chief berakhir begitu saja. Spartan yang satu ini memang sudah ditakdirkan untuk menyelamatkan semesta dari berbagai ancaman yang ada. 5 tahun setelah event terakhir di HALO 3, Master Chief terbangun di dalam pesawat UNSC – Forward Unto Dawn setelah Cortana, sang AI yang setia menemaninya, menemukan sebuah energi aneh yang terasa mengancam. Bertempur dengan beberapa Convenant di dalam kapal, Chief menemukan bahwa mereka terjebak di dalam armada Convenant yang sedang mengitari sebuah planet yang sedang mengorbit sebuah planet Forerunners – Requiem. Sebuah malapetaka pun membuat Master Chief terhisap ke dalamnya.

Misteri tentu saja mengitari Chief ketika tiba di Requiem untuk pertama kalinya. Bersama dengan Cortana yang mulai kehilangan “kesadarannya” karena umurnya yang kian tua, misi utama Chief hanya satu: mencari jalan untuk keluar dari planet yang ini. Harapan pun muncul setelah mereka mendengar sebuah signal kabur dari kapal induk UNSC bergema di Requiem. Namun, dalam upaya untuk menemukannya, Master Chief dan Cortana justru menemukan misteri yang jauh lebih besar. Mereka harus bertempur dengan ras alien baru dengan teknologi yang lebih canggih – Prometheans dan berhadapan dengan sang pemimpin yang ditakuti – The Didact. Tanpa sepengetahuan mereka, mereka telah terjebak di dalam skema yang telah disusun oleh mastermind yang satu ini.

Terbangun dari tidur panjangnya, Master Chief menemukan dirinya berada di armada masih Convenant yang tengah mengorbit sebuah planet Forerunners – Requiem. Terserap ke dalamnya, Chief harus mencari jalan keluar untuk menyelamatkan diri dan bergabung dengan armada UNSC secepatnya.
Cortana yang setia, tetapi menemani Chief di seri keempat ini. Namun seperti AI-AI yang lain, fungsi dan kesadarannya terus menurun. Namun kesetiaannya mendorong Cortana terus berupaya untuk memastikan keselamatan Chief. Kondisi yang disebut sebagai “Rampancy”. 
Setelah hanya disebut-sebut selama tiga seri terakhir, Chief akhirnya bertemu dengan beberapa Forerunners dengan berbagai kepentingan. The Didact muncul sebagai tokoh antagonis yang utama.

Sebagai sebuah seri baru, 343 Industries memang membawa arah baru dengan memperkenalkan Prometheans dan Forerunners yang selama ini hanya menjadi “legenda” dan “latar belakang” di balik franchise HALO. Tidak hanya menjadikan mereka sebagai sasaran utama, HALO 4 juga menciptakan pondasi cerita akan kelahiran Chief, alasan eksistensi Forerunners dan konfliknya dengan UNSC, teknologi di balik HALO, dan membuka beragam misteri yang selama ini tidak pernah terungkapkan lewat novel dan filmnya.

Takdir apakah yang sebenarnya menanti Master Chief? Siapa pula Frorerunners yang menamakan dirinya – The Librarian ini?
Is that………Earth?
Apa pula ras The Prometheans yang berdiri di bekang The Didact ini? Apa hubungan mereka dengan The Forerunners?

Apa yang sebenarnya mendiami Requiem? Mengapa para Convenant tertarik dengan planet yang satu ini? Apa yang direncanakan oleh The Didact? Mampukah Cortana selamat dari penurunan kemampuannya sebagai AI? Takdir apa yang menanti Master Chief? Semua pertanyaan ini akan terjawab dengan jelas ketika Anda memainkan dan menyelesaikan HALO 4 ini.

Pages: 1 2 3
Load Comments

JP on Facebook


PC Games

April 16, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Blizzard (Diablo II: Resurrected)!

Kembali ke akar yang membuat franchise ini begitu fenomenal dan…
April 9, 2021 - 0

Menjajal Diablo II: Resurrected (Technical Alpha): Bagai Bumi Langit!

Perbedaan usia memang mau tidak mau harus diakui, juga membuat…
March 29, 2021 - 0

Review DOTA – Dragon’s Blood: Fantasi dan Promosi!

Apa satu aspek yang membuat DOTA 2 selalu kalah dari…
January 14, 2021 - 0

Menjajal DEMO (2) Little Nightmares II: Misteri Lebih Besar!

Tidak ada lagi yang bisa kami lakukan selain memberikan puja-puji…

PlayStation

May 7, 2021 - 0

Preview Resident Evil Village: “Liburan” ke Desa!

Lewat beberapa seri terakhir yang mereka lepas, Capcom memang harus…
April 29, 2021 - 0

Review RETURNAL: Surga Seru di Neraka Peluru!

Apa yang langsung muncul di benak Anda begitu kita berbicara…
April 23, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Toylogic & Square Enix (NieR Replicant ver.1.22474487139…)!

Tidak perlu menyelam terlalu jauh. Melihat nama “ver.1.22474487139…” yang didorong…
April 23, 2021 - 0

Preview RETURNAL: Brutal, Gila, Menyenangkan!

Ada yang istimewa memang saat kita membicarakan hubungan antara Sony…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…