Review Saints Row IV: Gila dan Brilian!

Reading time:
September 3, 2013
Saints Row IV logo

Sempat dicibir sebagai salah satu pengekor seri game open world paling populer di industri game – Grand Theft Auto di awal kelahirannya, Saints Row kini tumbuh sebagai salah satu alternatif pesaing yang tidak bisa dipandang sebelah mata. Perlahan namun pasti, franchise andalan Volition Inc. yang kini berada di bawah bendera Deep Silver ini menemukan karakteristik dan fitur khususnya, menjadi identitas yang tidak tergantikan. Setelah kehadiran sang seri ketiga yang terhitung berhasil di pasaran, Volition akhirnya merilis sang seri teranyar – Saints Row IV ke pasaran.

Sempat didesain sebagai DLC untuk Saints Row III – Enter the Dominatrix, Volition akhirnya memutuskan untuk merilisnya sebagai seri terpisah, dengan beragam penambahan konten, cerita, dan fitur, yang akhirnya melahirkan game ini kembali dengan nama yang berbeda – Saints Row IV. Sejak awal pengenalannya kepada publik, Volition sudah mengusung satu pesan sama yang terus berulang-ulang: bahwa Saints Row IV akan tampil jauh lebih gila! Tidak lagi sekedar perang senjata futuristik, Anda kini akan diperkuat dengan kemampuan super dan perang melawan para alien yang tengah menginvasi bumi. The weirdness just reach a whole new level!

Lantas, apakah formula ini berhasil dieksekusi dengan sempurna? Mengapa kami menyebutnya sebagai sebuah game yang gila dan brilian? Review ini akan mengupasnya lebih dalam.

Plot

Melanjutkan kisah Saints dari Saints Row III, The Boss baru saja menyelamatkan Amerika Serikat dari kehancuran.
Melanjutkan kisah Saints dari Saints Row III, The Boss baru saja menyelamatkan Amerika Serikat dari kehancuran.

Berbeda dengan kehadiran seri-seri sebelumnya yang terus menghadirkan setting yang berbeda, Saints Row IV akan kembali membawa Anda ke Steelport, kota yang sama yang menjadi media utama perang epic yang terjadi di Saints Row III. Anda bahkan akan tetap berperan sebagai The Boss, yang kini bersama dengan dua ajudan terbaiknya – Pierce dan Shandi tengah berjuang untuk menggagalkan rencana Cyrus yang meluncurkan sebuah rudal berkepala nuklir ke Washington DC. Seperti yang bisa diprediksi, The Boss, dengan dramatis berhasil menggagalkan rencana jahat ini. Lima tahun setelah event ini, dengan popularitas yang berhasil ia dapatkan, The Boss terpilih sebagai Presiden Amerika Serikat.

Tidak hanya mengemban gaya kepemimpinan yang eksentrik, The Boss ternyata harus berhadapandengan ancaman yang jauh lebih besar, sebuah serangan ras alien bernama Zin dengan teknologi yang jauh lebih canggih di bawah kepemimpinan seorang Warlord bernama Zinyak. Tidak hanya mengurung The Boss dalam sebuah simulasi Steelport, Zinyak juga berhasil menghancurkan bumi secara fisik. Satu-satunya cara untuk mengalahkan Zinyak kini terletak pada satu media: simulasi itu sendiri. Tak ubahnya film Matrix, mereka yang diselamatkan di simulasi akan terbangun secara fisik di dunia nyata, menjadi ekstra tenaga untuk perang yang juga dikobarkan oleh The Boss.

Popularitas yang tinggi akhirnya membawa The Boss meraih tampuk Presiden 5 tahun setelahnya.
Popularitas yang tinggi akhirnya membawa The Boss meraih tampuk Presiden 5 tahun setelahnya.
Ancaman tidak lagi hadir dari gang lain, tetapi serangan ras alien luar angkasa bernama
Ancaman tidak lagi hadir dari gang lain, tetapi serangan ras alien luar angkasa bernama “Zin”.
Dipimpin oleh seorang Warlord bernama Zinyak, The Boss yang kalah pun terperangkap dalam sebuah program simulasi Steelport.
Dipimpin oleh seorang Warlord bernama Zinyak, The Boss yang kalah pun terperangkap dalam sebuah program simulasi Steelport.
Seperti konsep di Matrix, fisik The Boss yang sebenarnya terperangkap di sebuah instalasi alien.
Seperti konsep di Matrix, fisik The Boss yang sebenarnya terperangkap di sebuah instalasi alien.
Arogansi dan kebrutalan Zinyak tidak perlu lagi diragukan. Ia menghancurkan bumi begitu saja. The Boss pun mengemban mici suci untuk balas dendam.
Arogansi dan kebrutalan Zinyak tidak perlu lagi diragukan. Ia menghancurkan bumi begitu saja. The Boss pun mengemban mici suci untuk balas dendam.
Welcome to the Steelport simulation!
Welcome to the Steelport simulation!

Mampukah The Boss mengalahkan para alien dan Zinyak? Mampukah mereka mengembalikan kembali bumi seperti sedia kala? Pertarungan seperti apa yang harus ditempuh oleh The Boss? Semua jawaban dari pertanyaan ini dapat Anda jawabn dengan memainkan seri yang satu ini.

Pages: 1 2 3
Load Comments

PC Games

June 12, 2024 - 0

Preview My Lovely Empress: Racun Cinta Raja Racikan Dev. Indonesia!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh My Lovely Empress di…
February 6, 2024 - 0

Menjajal Honkai Star Rail 2.0: Selamat Datang di Penacony, Semoga Mimpi Indah! 

Honkai Star Rail akhirnya memasuki versi 2.0 dengan memperkenalkan dunia…
December 14, 2023 - 0

Menjajal Prince of Persia – The Lost Crown: Kini Jadi Metroidvania!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh 5 jam pertama Prince of…
December 13, 2023 - 0

JagatPlay: Menikmati Festival Kenangan Teyvat Genshin Impact di Jakarta!

Seperti apa keseruan yang ditawarkan oleh event Festival Kenangan Teyvat…

PlayStation

June 20, 2024 - 0

Wawancara dengan Zhenyu Li (Zenless Zone Zero)!

Kami sempat berbincang-bincang dengan produser Zenless Zone Zero - Zhenyu…
April 25, 2024 - 0

JagatPlay: Wawancara Eksklusif dengan Kim Hyung-Tae dan Lee Dong-Gi (Stellar Blade)!

Kami berkesempatan ngobrol dengan dua pentolan Stellar Blade - Kim…
April 24, 2024 - 0

Review Stellar Blade: Tak Hanya Soal Bokong dan Dada!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Stellar Blade ini? Mengapa kami…
April 22, 2024 - 0

Review Eiyuden Chronicle – Hundred Heroes: Rasa Rindu yang Terobati!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Eiyuden Chronicle: Hundred Heroes ini?…

Nintendo

July 28, 2023 - 0

Review Legend of Zelda – Tears of the Kingdom: Tak Sesempurna yang Dibicarakan!

Mengapa kami menyebutnya sebagai game yang tak sesempurna yang dibicarakan…
May 19, 2023 - 0

Preview Legend of Zelda – Tears of the Kingdom: Kian Menggila dengan Logika!

Apa yang ditawarkan oleh Legend of Zelda: Tears of the…
November 2, 2022 - 0

Review Bayonetta 3: Tak Cukup Satu Tante!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Bayonetta 3? Mengapa kami menyebutnya…
September 21, 2022 - 0

Review Xenoblade Chronicles 3: Salah Satu JRPG Terbaik Sepanjang Masa!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Xenoblade Chronicles 3? Mengapa kami…