Rilis Xbox One di Jepang Terbukti Sepi Peminat

Reading time:
September 10, 2014
xbox one e3 2014

Xbox dan Jepang tampaknya menjadi dua kata yang sulit untuk dipertemukan di dalam satu kalimat dengan konotasi yang positif. Sudah menjadi rahasia umum bahwa negara matahari terbit ini selalu menjadi pasar paling menantang untuk Microsoft, terlepas dari beragam strategi yang sudah dilemparkan untuk membuat sang produk konsol andalan – Xbox tampil lebih menarik. Setelah kegagalan Xbox 360, rilis konsol generasi terbaru – Xbox One juga tidak memperlihatkan tren yang lebih baik. Ini terbukti dari minimnya antrian di hari pertama rilis, yang biasanya terjadi di hari rilis konsol dan handheld terbaru yang lain. “Kegagalan” rilis Xbox One ini bukan lagi sekedar spekulasi. Angka lah yang akhirnya berbicara.

Menurut data yang dikumpulkan oleh majalah gaming raksasa Jepang – Famitsu, Microsoft hanya berhasil menjual tidak lebih dari 23.562 unit di Jepang selama minggu pertamanya (4-7 September 2014). Angka yang tentu saja menyedihkan. Sebagai perbandingan, dua hari rilis pertama Xbox 360 di tahun 2005 berhasil menelurkan penjualan lebih dari 60.000 unit. Angka ini kian menimbulkan rasa pesimis jika dibandingkan dengan sang kompetitor utama – Playstation 4 yang berhasil terjual lebih dari 300.000 unit di minggu pertamanya.

Menurut data dari Famitsu, Microsoft hanya berhasil menjual tidak lebih dari 23.000 unit di minggu pertama rilisnya. Sementara di tahun 2005 lalu, mereka berhasil mencatat angka lebih dari 60.000 unit dengan Xbox 360.
Menurut data dari Famitsu, Microsoft hanya berhasil menjual tidak lebih dari 23.000 unit di minggu pertama rilisnya. Sementara di tahun 2005 lalu, mereka berhasil mencatat angka lebih dari 60.000 unit dengan Xbox 360.

Apakah Microsoft akan mampu bangkit dari keterpurukan ini? Semoga saja, presentasi mereka di ajang TGS 2014 mendatang mampu meningkatkan daya tarik yang ada. Oh Microsoft..

 

Load Comments

PC Games

August 2, 2022 - 0

Review Beat Refle: Pijat Refleksi Super Seksi!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Beat Refle ini? Mengapa kami…
July 22, 2022 - 0

Review As Dusk Falls: Ini Baru Game Drama Berkualitas!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh As Dusk Falls ini?…
June 28, 2022 - 0

Review My Lovely Wife: Pilih Istri atau Iblis-Iblis Seksi!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh My Lovely Wife ini?…
May 23, 2022 - 0

Review Trek to Yomi: Estetika Sinema Masa Lampau!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Trek to Yomi ini? Mengapa…

PlayStation

July 18, 2022 - 0

Review STRAY: Kocheng Oren Mah Bebas!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh STRAY? Mengapa kami menyebutnya…
March 30, 2022 - 0

Review Stranger of Paradise – FF Origin: Ayo Basmi CHAOS!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Stranger of Paradise: Final Fantasy…
March 23, 2022 - 0

Review Ghostwire – Tokyo: Berburu Setan Jepang!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Ghostwire: Tokyo ini? Mengapa…
March 21, 2022 - 0

Review Elden Ring: Cincin Menuntut Nyawa!

Apa yang sebenarnya ditawarkan Elden Ring? Lantas, mengapa kami menyebutnya…

Nintendo

August 4, 2022 - 0

Preview Xenoblade Chronicles 3: Seperti Sebuah Keajaiban!

Kesan pertama apa yang ditawarkan Xenoblade Chronicles 3? Mengapa kami…
April 6, 2022 - 0

Review Kirby and The Forgotten Land: Ini Baru Mainan Laki-Laki!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Kirby and the Forgotten…
March 25, 2022 - 0

Review Chocobo GP: Si Anak Ayam Kini Serakah!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Chocobo GP ini? Mengapa…
March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…