JagatPlay: Ask Me Anything!

Reading time:
January 1, 2015
jagatplay-ama

Selamat Tahun Baru 2015, guys! Enggak terasa kita ternyata berhasil bertahan hidup selama 365 hari terakhir ini. Gampang? Udah pasti enggak. Ada saat yang bahagia, tapi banyak hal yang tentu aja – bikin down, bikin kita ngerasa kagak utuh lagi. Masalah pertemanan, percintaan, atau bahkan yang lebih sederhana – semacam hobi pun jadi penyebab. Semoga di tahun 2015 mendatang, kita semua akan punya kekuatan yang cukup kuat untuk ngehadapin semua tantangan yang ada. Perlahan tapi pasti, kita mulai lari buat nemuin dan nangkep semua mimpi yang udah kita rencanaiin sebelumnya. Semoga apa yang jadi resolusi kita bisa berakhir jadi kenyataan.

So, seperti yang sempat kita janjiin beberapa waktu sebelumnya, event tahun baru 2015 ini kita jadiin sebagai event buat artikel “Ask Me Anything”, dengan 10 jawaban terbaik berhak atas shirt polo JagatPlay yang dicetak terbatas. Seneng mampus setelah ngelihat kalau respon di bagian komen Facebook ternyata meriah juga. Tapi sayangnya, enggak semua akan berhak buat dapat kaos dari kita. Semoga saja ada dana ekstra di tahun 2015 mendatang, dan kita mungkin akan bagi-bagi lagi. Siapapun yang berhak dapat kaos-nya, semoga bisa dikenakan dengan penuh rasa kebanggaan.

Gimana tahun 2014 buat JagatPlay? Superb! You guys are one awesome motherf*cker.. Thanks berat udah support situs kita selama satu tahun terakhir ini, baik lewat komen artikel, Share, ikutan quiz dan meriahin, sampai jadiin kita salah satu source berita dan review gaming andalan kalian. Without you guys, we will not existed. Semoga bakalan masih tetap setia di tahun 2015 mendatang. Kita juga lagi ngedekatin beberapa vendor gede buat proyek giveaway ini, dan hopefully, lolos. Ekstra barang gratis buat kalian sebagai ucapan terima kasih. Doaiin aja.

So, apa yang JagatPlay harepin di tahun 2015 mendatang? Ambisi utamanya sih masih sama, jadi situs gaming terbaik di Indonesia, terutama dari sisi konten. Ada keinginan buat ngasih kesempatan review juga buat game-game online di Indonesia, tapi harus diracik sedemikian rupa juga biar enggak ngeganggu yang dateng ke ini situs buat game-game AAA. Ada harapan besar kita pengen nyentuh ranah “Play” lain selain gaming.. Ada mimpi juga untuk bikin gathering fisik, ngobrol, dan makan-makan sama pembaca setia JagatPlay. Terealisasi atau enggak? Fingers crossed..

So, welcome to our AMA – Ask me Anything

Top 10 Question (The Winners)

 

1. Iqbal Gayuh Rms

Ask:

  • Kenalin profil para pasukan jagatplay dong beserta jabatannya, dan om paladidus santoso bertindak sebagai apanya (which is, i just know him)?
  • Deskripsikan markas jagatplay, ruangan, beserta senjata-senjata andalannya yang digunakan membuat artikel untuk pembaca setianya? (include the pictures )
  • Last, apa gebrakan yang jagatplay akan lakukan ( yg kita tahu hanya sebuah web yang menyajikan beragam artikel seputar game) di tahun 2015 nanti? misal bikin event kah atau membuat magazine ( i bloody hope that, it’s gonna be awesome!)

Answer:

Pasukan? Basically, JagatPlay itu One Man Army sih, percaya atau enggak.. Enggak ada yang namanya pasukan atau kru. Gua pribadi di sini – Pladidus, yang nge-handle dan ngejalanin flow artikel news dan review JagatPlay. Dibantu sama Yossie – yang originalnya sebenarnya kru JagatReview dengan tanggung jawab untuk nanganin perangkat mobile untuk ngecover news yang mungkin enggak sempat gua tulisin setiap harinya. Well, dia juga ngebantuin gua ngereview game bola karena dia memang salah satu yang maniak di kantor. Sementara ini ada JagatPlay kedatangan satu orang lain – David yang juga mulai bantu-bantuin cover review. Seperti yang diketahuin, JagatPlay tahun 2014 kemarin sempat ngalamin miss review cukup banyak. Game populer macam The Sims 4 sama Dark Souls 2 kagak ada reviewnya. Soal ini, gua pribadi, mesti minta maaf.

Markas JagatPlay? Well, dari empat lantai kantor JagatReview – JagatPlay megang lantai 3. Ruangannya kecil, tapi sekaligus jadi kamar pribadi gua. Well, walaupun bentuknya perusahaan, Jagat memang rada unik. Karyawan dikasih fleksibilitas yang cukup tinggi buat nentuin ritme kerja sendiri, kapan masuk – pulang kantor dan pakaian seperti apa yang diusung. Nah, gua kebetulan punya privilige dikasih kamar sendiri buat jadi “markas” JagatPlay sekaligus “kamar kos” gue.. Which, gua nginep dan tinggal di kantor dan cuman pulang ke rumah beberapa bulan sekali. Ini juga memberikan ekstra jaminan kalau gue bisa jaga flow artikel di JP.

So basically, ini tampilan luar
So basically, ini tampilan luar “kantor” JagatPlay. Karena basically ini situs masih digawangi one man army, so – dia merangkap “kamar” juga buat gua pribadi. Yups, kantor Jagat ngasih kebebasan buat nginep.
Tampak dalam, lu bisa ngintip sedikit penampakan kasur gua juga di bawah. LOL, biasanya enggak sebersih ini sih..
Tampak dalam, lu bisa ngintip sedikit penampakan kasur gua juga di bawah. LOL, biasanya enggak sebersih ini sih..
Meja kerja atau meja main?
Meja kerja atau meja main?

Gebrakan JagatPlay? Pastinya sih pengen keluar kandang, alias mulai nunjukin batang hidung dalam bentuk event dan mulai bangun komunitas secara fisik. Sementara sih masih rencana, dan punya banyak hal yang harus dipertimbangin sebelum direalisasiin. Sebenarnya ada harapan bisa pada ketemu, ngobrol, main Super Smash Bros bareng ama pembaca yang lain, sambil jamu makan atau minum gitu. But karena dana yang terbatas, ini hampir mustahil tanpa sponsor sih. Ini masih jadi ambisi terbesar. Besarin nama, ngundang lebih banyak basis fans itu masih jadi target utama.

2. Edo Ricky Pranata 

Ask:

Jagatplay ngereview kenapa tidak ada ratingnya?

Answer:

Why?
Why?

Beda sama kebanyakan situs gaming yang lain, JagatPlay memang enggak pernah mau pakai sistem rating, entah sekedar pakai skor atau sistem bintang, misalnya. Mengapa? Alasannya ada tiga nih:

  • Karena indikator penilaiannya sendiri juga enggak jelas. Sebagai contoh? Kalau misalnya gua ngasih Game A nilainya – 7.2, sementara Game B nilainya – 7.5, berapa banyak situs yang memang beneran bisa jelasin sebenarnya beda nilai “0.3”-nya itu dimana? Sampai ada sistem yang bisa ngasih kita penilaian yang valid untuk setiap elemen-elemen kecil dalam game dan ngejelasin dengan tepat beda “0.3” itu dimana, JagatPlay lebih milih buat stick dengan deskripsi aja di kesimpulan.
  • Karena memang skor ini juga enggak pernah valid untuk jadi standar penilaian. Sebagai contoh? Gua kasih game A – 4, sementara game B – 8, misalnya. Apakah ini lantas membuat game B itu “dua kali lipat” lebih keren? “dua kali lipat” lebih asyik? Menawarkan dua kali lipat pengalaman yang lebih baik, atau gimana? Dan lu sebagai gamer juga seharusnya bisa merasa lebih senang dua kali lipat dibandingkan ketika memainkan game A? Enggak toh.
  • Karena pada dasarnya gaming itu lebih ke soal pengalaman dan preferensi pribadi masing-masing gamer. Apa yang gua nilai tinggi pakai angka, bisa jadi enggak sesuai di mata lu. Apa yang gua nilai rendah, mungkin justru bikin lu jatuh cinta. That’s why, mendeskripsikan apa yang bisa lu expect dari game yang di-review dirasa JagatPlay jadi metode yang jauh lebih masuk akal.

3. Christian Hau

Ask:

Kenapa JagatPlay lebih fokus membahas game konsol aja, kenapa gak ngebahas game handheld seperti 3DS ?

Answer:

Nah, ini mungkin jadi pertanyaan banyak pembaca JagatPlay juga. “Kenapa enggak pernah bahas game handheld sih?”. Jawabannya sederhana, karena sulit banget screenshot in-game-nya. Kalau yang sering baca JagatPlay pasti tahu, kalau kita memang selalu nyediaiin screenshot dari konsol atau PC kita sendiri buat ngasih gambaran, entah soal mekanik gameplay, cerita, atau in-game visual gamenya sendiri. Kalau pakai screenshot resmi dari developer, kadang enggak nyediaiin apa yang mau kita kasih lihat. Oleh karena itu, kita selalu capture gambar kita sendiri.

Nah, untuk sementara ini – Nintendo 3DS dan PS Vita masih belum support ini fungsi secara maksimal, ataupun kalau ada, ribet. Nah, bayangin misalnya kayak PS Vita – game rhytmn macam Project Diva, terus gua mesti dituntut buat nekan kombinasi tombol buat tiap kali ngambil SS? Udah pasti lebih banyak repot, dan missnya. Sama juga kayak 3DS. Gua juga paham banget kalau 3DS banyak banget game keren yang bikin ngiler. Tapi buat capture SS di momen yang tepat dengan kualitas lebih baik? Ada sih peripheral tambahannya kalau gua gak salah, tapi harganya sangat sangat tidak bersahabat. Karena itu, kita skip soal handheld.

4. Kimi No Shiranai Monogatari 

Ask:

Mas, kalau review game pc itu pakai yg bajakan bukan?

Answer:

Batman approves!
Batman approves!

90% game PC yang kita review, original kok. Agak terbantu juga sama kecepatan internet kantor yang lumayan kenceng buat ngandelin Steam + harga game digital yang memang jauh lebih murah di beberapa reseller, apalagi kalau pre-order dari waktu yang cukup lama. Kita selalu mastiin juga stay ori untuk developer-developer kecil.

Well, sama kayak lu pada juga, gua juga kadang main game bajakan dan gua pakai buat bahan review. Tapi gua ada idealisme tersendiri kalau makai game bajakan – Gua enggak nyelesaiin gamenya sampai tamat. Pengen tamat? Beli dulu orinya. Dan believe it or not, game bajakan cukup sangat membantu JagatPlay di beberapa skenario. Pertama, berlaku kayak demo, jadi bisa ngehindari trap-trap game buruk macam Rambo, misalnya. At least dengan main versi bajakannya, gua bisa ngingetin yang lain buat enggak consider versi orinya, apapun yang terjadi. Kedua, kalau gua udah beli versi original Playstation 4-nya dan gua penasaran visual PC-nya kayak gimana. Sebagai contoh? Gua udah beli Dragon Age: Inqusition versi PS 4 nih, terus gua penasaran di PC visualnya naik signifikan atau enggak, ya download bajakannya aja buat compare. Toh enggak dimainin sampai selesai juga. Kalau harus beli dua game yang sama, dengan harga tinggi di dua platform berbeda? Enggak kuat kakak..

5. Mhd Try Laksono Kurniawan 

Ask:

Tim jagatplay punya semacam partnership sponsor gitu gak sih? Buat review game, ketersediaan games beserta pc dan consolenya disediakan dari kantor atau ada campur-campur dari kantong pribadi? Terakhir, kalau tim jagat lagi buka lowongan bisa dapet infonya darimana ya?

Answer:

Kalau soal partnership sponsor gitu, sejauh ini belum ada. Beda sama situs gaming lain yang mungkin dapat suntikan game dari toko tertentu, semua game original yang kita miliki, kita beli pakai duit pribadi semua.

Apakah game, PC, dan konsol disediaiin kantor atau kantong pribadi? Sangat bergantung kondisi. PC sih, sudah pasti disediaiin sama kantor. Kalau konsol, so far masih milik pribadi karena keinginan gua pribadi buat punya dan koleksi. Sementara game, kantor nyediaiin dana fixed tersendiri – sekitar 2-3 game original / bulan buat bahan review. Kalau mau lebih atau pengen dijadiin koleksi pribadi, ya harus rogoh dari kantong sendiri gan.

Tags:

Pages: 1 2 3 4
Load Comments

PC Games

August 26, 2021 - 0

Impresi Park Beyond: Saatnya Meracik Taman Bermain yang Gila!

Ada sebuah keasyikan tersendir memang ketika sebuah game memberikan Anda…
August 20, 2021 - 0

Review 12 Minutes: Selamat Ulang Hari!

Untuk sebuah industri yang sudah eksis selama setidaknya tiga dekade,…
June 24, 2021 - 0

Menjajal Tales of Arise: Luapan Rasa Rindu!

Gamer JRPG mana yang tidak gembira setelah pengumuman eksistensi Tales…
June 17, 2021 - 0

JagatPlay: Interview dengan Tom Hegarty & John Ribbins (OlliOlli World)!

Tidak semua gamer mungkin pernah mendengar game yang satu ini,…

PlayStation

September 14, 2021 - 0

Review DEATHLOOP: Kesenangan Berulang, Berulang, Berulang!

Kami yakin sebagian besar dari Anda tentu saja sudah familiar…
September 8, 2021 - 0

Review Tales of Arise: Dahaga yang Terpuaskan!

Salah satu seri JRPG yang paling konsisten lahir di industri…
August 27, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara Eksklusif dengan Yasuhiro Kitao (Elden Ring)!

Impresi pertama yang begitu kuat dan mengagumkan, tidak ada lagi…
August 27, 2021 - 0

Impresi Elden Ring: Souls dengan Rasa Berpetualang!

Apa yang Anda pikirkan ketika mendengar nama From Software saat…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…