Review FIFA 16: Tak Banyak Berbeda!

Reading time:
September 30, 2015
FIFA 16 Intros

Dengan dimulainya musim yang baru, tidak hanya menandai dimulainya persaingan klub-klub sepak bola di dunia nyata memperebutkan piala di liga masing-masing negara maupun benua. Setiap tahunnya atau tepatnya setelah dimulainya musim baru juga menandai dimulainya pertarungan  antara dua game sepakbola terbesar di industri game – FIFA besutan EA Sports dan Pro Evolution Soccer dari Konami.EA Sports maupun Konami selalu berusaha mengembangkan game andalannya untuk memberikan yang terbaik agar gamer bisa merasakan pengalaman game simulasi sepak bola yang se-realistis mungkin.

Satu yang telah terlihat hasilnya adalah EA Sports melalui FIFA 16. Anda yang sempat membaca preview kami sebelumnya tentunya sudah memiliki sedikit gambaran tentang apa saja hal baru yang ditawarkan FIFA 16. Atau mungkin, sudah ada sebagian dari Anda yang telah membeli dan memainkan game ini? Ya, harus diakui, EA Sports memang berhasil menghadirkan berbeberapa inovasi yang cukup memberi perbedaan dari seri pendahulunya.

Penyempurnaan Visual dan Atmosfer Pertandingan?

FIFA 16 Kick Off 1-1 MCI V MUN, 1st Half
Etihad Stadium

Secara visual, EA Sports memang mampu membuat FIFA 16 tampil menjadi game simulasi sepak bola yang memanjakan mata. Seperti seri pendahulunya EA Sports tetap memperhatikan hal-hal terkecil demi mewujudkan sebuah atmosfer yang mendekati kenyataan. Sebut saja rumput di lapangan yang nampak detail, bergoyang, dan bahkan bisa rusak seiring kerasnya pertandingan.

Penonton turut menjadi faktor penting untuk mewujudkan atmosfer layaknya pertandingan sesungguhnya pun terus menjadi fokus pengembangan EA Sports. Baik penampilan maupun reaksi mereka dalam menanggapi jalannya pertandingan cukup beragam, dan eksplosif. Jika Anda bermain sebagai tuan rumah dimana para fans tumpah ruah memenuhi stadion, saat-saat mencetak gol menjadi yang paling membuat adrenaline bergejolak. Apalagi, ketika gol terjadi kamera bergetar seakan-akan akibat teriakan menggelegar dari para penonton.

FIFA 16 Kick Off 0-0 BVB V BAR, 1st Half
Tak hanya di Barclays Premier League!

Jika di seri pendahulu hanya Barclays Premier League menawarkan suasana stadion yang otentik dengan yel-yel khas masing-masing tim. Kini EA Sports berusaha membangun suasana stadion di liga-liga lain serupa dengan aslinya. Perubahan yang paling mencolok adalah saat Anda memainkan pertandingan dengan tim Bundesliga (Liga German). Meski belum terlalu sempurna,  EA berusaha membangun suasana pertandingan yang sama dengan suasana pertandingan di Bundesliga. Bendera berkibar di setiap penjuru, dan penonton yang berada di belakang gawang selalu membentuk logo klub-klub kesayangannya dengan kertas berwarna.

FIFA 16 Kick Off (In Menus)
Terjadi percikan air saat Balotelli melakukan tembakan!
FIFA 16 Kick Off (In Menus)
Tak hanya di saat hujan, di saat cerah rumput dan tanah yang berterbangan!
FIFA 16 Kick Off (In Menus)
Ekspresi kekecewaan saat gagal mengeksekusi tendangan bebas
FIFA 16 Kick Off 1-0 ROM V MIL, 2nd Half
Sit.. jangan dikartu merah dong teman saya..

Beralih ke cuaca, di kala hujan Anda juga bisa melihat percikan air ketika pemain berlari atau menendang bola, efek-efek tersebut muncul di saat yang tidak pas. Anda bisa melihatnya lebih jelas lewat replay. Pertandingan disaat salju turun pun sedikit menimbulkan masalah untuk kami, tebalnya tumpukan salju membuat lapangan tampak aneh.

Dibalik semua perbaikan itu, ada juga beberapa hal yang dihilangkan oleh EA Sports pada FIFA seri terbarunya. Salah satunya adalah hilangnya cut scene suasana lorong pemain sebelum pertandingan yang menurut kami cukup disayangkan.

Untuk lebih mendukung suasana pertandingan, EA Sports selalu memberi perhatian pada komentator pertandingan. Narasi yang disajikan dua komentator andalan EA, Martin Tyler dan Alan Smith dapat membuat pertandingan lebih seru. Namun tak ada gading yang tak retak, terkadang masih ada komentar yang tak sejalan dengan pertandingan.

Pages: 1 2 3 4
Load Comments

PC Games

September 29, 2021 - 0

Review SAMUDRA: Dalam Lautan Dalam Pesan!

Berkembang dengan signifikan selama beberapa tahun terakhir ini, para talenta…
August 26, 2021 - 0

Impresi Park Beyond: Saatnya Meracik Taman Bermain yang Gila!

Ada sebuah keasyikan tersendir memang ketika sebuah game memberikan Anda…
August 20, 2021 - 0

Review 12 Minutes: Selamat Ulang Hari!

Untuk sebuah industri yang sudah eksis selama setidaknya tiga dekade,…
June 24, 2021 - 0

Menjajal Tales of Arise: Luapan Rasa Rindu!

Gamer JRPG mana yang tidak gembira setelah pengumuman eksistensi Tales…

PlayStation

October 15, 2021 - 0

Review Demon Slayer – Kimetsu no Yaiba- The Hinokami Chronicles: Pemuas Para Fans!

Meledak dan langsung menjadi salah satu anime yang paling dicintai…
October 6, 2021 - 0

Review Far Cry 6: Revolusi yang Minim Revolusi!

Sebuah franchise shooter andalan, posisi inilah yang harus dipikul oleh…
October 1, 2021 - 0

Review Lost Judgment: Peduli Rundungi!

Sebuah langkah yang jenius atau ekstrim penuh resiko yang terhitung…
September 27, 2021 - 0

Review Diablo II Resurrected: Bentuk Baru, Cinta Lama!

Blizzard dan kata “remaster” sejauh ini memang bukanlah asosiasi yang…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…