Outlast 2 Hampir Dilarang di Australia Karena Salah Kirim Video

Reading time:
March 29, 2017
outlast 2

Membaca berita soal hampir dilarangnya Outlast 2 di Australia, salah satu negara dengan kebijakan yang memang ketat terkait video game, memang meninggalkan ekspektasi tersendiri. Dengan deskripsi yang membicarakan konten seksual eksplisit dan kekerasan brutal yang bahkan tak pantas untuk manusia dewasa sekalipun, kita seolah dihadapkan pada konten yang memang kita tunggu. Sebuah seri sekuel game horror yang siap untuk membawa pengalaman seri pertama tersebut ke level yang lebih tinggi. Untungnya, badan rating Australia akhirnya berujung memberikan rating umur padanya dengan tanpa perlu melakukan sensor sama sekali. Apa yang terjadi?

Dari sebuah game yang dilarang menjadi game yang diizinkan tanpa perlu melakukan sensor, respon badan rating Australia ini tentu saja memicu sedikit rasa penasaran. Red Barrels – sang developer Outlast 2 itu sendiri akhirnya angkat bicara. Mereka menyebut bahwa larangan di awal tersebut terjadi karena kesalahan mereka sendiri. Red Barrels ternyata salah mengirimkan video untuk proses review ke badan rating. Yang mereka kirimkan adalah video konsep sangat awal untuk Outlast 2, yang memuat ragam konten yang memang tidak direncanakan untuk dilepas di versi final. Oleh karena itu, mereka gagal mendapatkan rating di awal. Sesuatu yang langsung mereka perbaiki di proses review kedua.

Larangan rilis pertama Outlast 2 di Australia terjadi karena Red Barrels salah mengirimkan konten video.
Larangan rilis pertama Outlast 2 di Australia terjadi karena Red Barrels salah mengirimkan konten video.

Dengan kiriman konten kedua yang lebih merepresentasikan versi final yang ada, Outlast 2 akhirnya “lolos” rating di Australia. Tapi sayangnya, Red Barrels sendiri tak membicarakan detail lebih lanjut terkait video pertama tersebut dan konten seperti apa yang ia usung. Outlast 2 akan dirilis pada tanggal 25 April 2017 mendatang untuk Playstation 4, Xbox One, dan tentu saja – PC. Huh?

Source: Eurogamer

Load Comments

JP on Facebook


PC Games

July 3, 2024 - 0

Review Wuthering Waves: Penuh Pasang dan Surut!

Apa yang ditawarkan oleh Wuthering Waves? Mengapa kami menyebutnya sebagai…
June 28, 2024 - 0

Impresi Zenless Zone Zero (Build Terbaru): Lebih Cepat, Lebih Ketat!

Kami berkesempatan menjajal build terbaru Zenless Zone Zero. Apakah kami…
June 12, 2024 - 0

Preview My Lovely Empress: Racun Cinta Raja Racikan Dev. Indonesia!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh My Lovely Empress di…
February 6, 2024 - 0

Menjajal Honkai Star Rail 2.0: Selamat Datang di Penacony, Semoga Mimpi Indah! 

Honkai Star Rail akhirnya memasuki versi 2.0 dengan memperkenalkan dunia…

PlayStation

July 17, 2024 - 0

Review Kunitsu-Gami: Antara Suka Atau Benci!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Kunitsu-Gami ini? Apa yang membuat…
June 20, 2024 - 0

Wawancara dengan Zhenyu Li (Zenless Zone Zero)!

Kami sempat berbincang-bincang dengan produser Zenless Zone Zero - Zhenyu…
April 25, 2024 - 0

JagatPlay: Wawancara Eksklusif dengan Kim Hyung-Tae dan Lee Dong-Gi (Stellar Blade)!

Kami berkesempatan ngobrol dengan dua pentolan Stellar Blade - Kim…
April 24, 2024 - 0

Review Stellar Blade: Tak Hanya Soal Bokong dan Dada!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Stellar Blade ini? Mengapa kami…

Nintendo

July 28, 2023 - 0

Review Legend of Zelda – Tears of the Kingdom: Tak Sesempurna yang Dibicarakan!

Mengapa kami menyebutnya sebagai game yang tak sesempurna yang dibicarakan…
May 19, 2023 - 0

Preview Legend of Zelda – Tears of the Kingdom: Kian Menggila dengan Logika!

Apa yang ditawarkan oleh Legend of Zelda: Tears of the…
November 2, 2022 - 0

Review Bayonetta 3: Tak Cukup Satu Tante!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Bayonetta 3? Mengapa kami menyebutnya…
September 21, 2022 - 0

Review Xenoblade Chronicles 3: Salah Satu JRPG Terbaik Sepanjang Masa!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Xenoblade Chronicles 3? Mengapa kami…