Sudah Main, Boss Sony Sulit Jelaskan Death Stranding

Reading time:
June 19, 2017
Death stranding

Sebagai salah satu game yang cukup diantisipasi, sangat mengecewakan menemukan bahwa Death Stranding tak terlihat di event E3 2017 kemarin. Sang otak – Hideo Kojima mengambil kebijakan tak populer untuk memperlihatkan game tersebut di sana karena satu alasan kuat, berfokus untuk menyelesaikannya. Walaupun terasa cukup hampa karena absennya game yang sudah memastikan kehadiran banyak aktor Hollywood seperti Mads Mikkelsen dan Norman Reedus,  ia juga menyisakan banyak pertanyaan untuk gamer yang memang sudah menantikannya. Pertanyaannya kini, seberapa jauh sebenarnya proses pengembangan yang ada.

Berita baiknya? Prototype-nya sendiri sebenarnya sudah ada. Setidaknya hal inilah yang diakui oleh Shawn Layden – President dari Sony Interactive Entertainment America. Berbicara dengan The Telegraph, Layden mengaku bahwa ia sudah melihat Death Stranding yang berbasis Decima Engine, dan menjajal prototype gameplay yang ada secara langsung. Ia menyebut bahwa dari sesi gameplay-nya, ia setuju bahwa game ini revolusioner. Seberapa revolusioner? Cukup untuk membuatnya tak bisa menjelaskan kepada kita semua, apa yang baru saja ia mainkan. Sayangnya, ia tak berbagi detail lebih banyak.

Shawn Layden mengaku sudah main prototype Death Stranding, tetapi sulit menjelaskan apa yang baru ia cicipi ini.
Shawn Layden mengaku sudah main prototype Death Stranding, tetapi sulit menjelaskan apa yang baru ia cicipi ini.

Ini tentu saja, bukan yang pertama. Mads Mikkelsen sempat membicarakan bahwa ia juga tak paham soal Death Stranding ketika Kojima menjelaskan intisari yang ada untuknya, pertama kali. Hal yang sama juga terjadi pada tim Kojima Productions ketika Kojima berbicara soal apa yang hendak ia kejar dengan game yang satu ini. Now, i’m curious..

Source: The Telegraph

Load Comments

JP on Facebook


PC Games

May 12, 2021 - 0

Menjajal Scarlet Nexus: JRPG yang Pantas Dinanti!

Sebuah kejutan yang menarik, ini mungkin kalimat yang pantas digunakan…
April 16, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Blizzard (Diablo II: Resurrected)!

Kembali ke akar yang membuat franchise ini begitu fenomenal dan…
April 9, 2021 - 0

Menjajal Diablo II: Resurrected (Technical Alpha): Bagai Bumi Langit!

Perbedaan usia memang mau tidak mau harus diakui, juga membuat…
March 29, 2021 - 0

Review DOTA – Dragon’s Blood: Fantasi dan Promosi!

Apa satu aspek yang membuat DOTA 2 selalu kalah dari…

PlayStation

May 12, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Insomniac Games (Ratchet & Clank: Rift Apart)!

Mengembangkan Spider-Man: Miles Morales, memastikan ia bisa memamerkan apa yang…
May 12, 2021 - 0

Ratchet & Clank – Rift Apart: “Emas” Playstation 5 Selanjutnya!

Usia yang masih “muda” bukan berarti menjadi alasan untuk tidak…
May 10, 2021 - 0

Review Resident Evil Village: Aksi Minim Ngeri!

Sebuah siklus? Sebuah strategi yang nyatanya berhasil? Atau memang rutinitas…
May 7, 2021 - 0

Preview Resident Evil Village: “Liburan” ke Desa!

Lewat beberapa seri terakhir yang mereka lepas, Capcom memang harus…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…