Review Get Even: Cita Rasa Misteri ala Biskuit Wafer!

Reading time:
July 11, 2017
Get Even Jagatplay (1)

Berapa banyak dari Anda yang sempat mendengar nama Get Even sebelumnya? Di antara rilis besar selama beberapa minggu terakhir ini, tidak mengherankan jika Anda termasuk salah satu gamer yang tidak pernah mendengar nama yang satu ini. Kesan “indie” yang sempat menyeruak di awal eksistensinya sebelum diambil alih oleh publisher raksasa Jepang – Bandai Namco juga membuatnya tak mendapatkan perhatian yang seharusnya. Padahal sang developer – The Farm 51 sendiri punya rencana yang ambisius dengan judul yang satu ini. Sebuah produk kreatif yang jarang dieksplorasi, dengan eksekusi yang siap untuk membuat Anda teringat pada beberapa judul film Hollywood raksasa dengan resepsi yang super positif di luar sana. Sesuatu yang berusaha mereka wujudkan dengan Get Even.

Seperti sebuah buku yang tak bisa Anda nilai hanya dari sampul yang ada, Get Even juga ternyata memuat kedalaman cerita yang tak kami prediksi sebelumnya. Bahwa di tengah kesan bahwa Anda berhadapan dengan sebuah game action dengan senjata modern di atasnya, Get Even justru memuat daya tarik yang bertolak belakang. Bahwa senjata, kematian, dan aksi yang akan Anda temukan di sini tidak lebih dari sebuah “masker” untuk sesuatu berbeda yang tersimpan jauh di dalamnya. Sesuatu yang memang butuh waktu untuk dibuka, dibongkar, dan berakhir dimengerti.

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Get Even ini? Mengapa kami menyebutnya sebagai sebuah game yang memuat cita rasa misteri ala biskuit wafer? Review ini akan membahasnya lebih dalam untuk Anda.

Plot

Anda berperan sebagai Black yang berusaha menyelamatan seorang gadis perempuan bernama Grace.
Anda berperan sebagai Black yang berusaha menyelamatan seorang gadis perempuan bernama Grace.

Anda berperan sebagai seorang karakter pria bernama Cole Black. Tidak ada latar belakang cerita soal sosok yang sepertinya ahli menggunakan senjata api yang satu ini. Anda datang dengan hanya satu misi saja – menyelamatkan seorang anak perempuran bernama “Grace”. Tidak ada penjelasan mengapa Anda di sana, apa motivasi Anda, dan sejenisnya. Yang Anda hanya perlu tahu hanyalah satu – Grace harus selamat.

Namun pertempuran melawan beberapa kelompok teroris yang menyanderanya justru berujung sesuatu yang pahit. Cole menemukan Grace terikat pada bahan peledak yang berakhir meledak. Grace dipastikan tewas, dan Cole justru terbangun di sebuah fasilitasi misterius yang tak pernah ia lihat sebelumnya.

Terikat dengan sebuah bomb yang sudah terlambat untuk dinetralkan, Grace harus meregang nyawa.
Terikat dengan sebuah bomb yang sudah terlambat untuk dinetralkan, Grace harus meregang nyawa.
Sementara Black tiba-tiba terbangun di sebuah tempat yang asing.
Sementara Black tiba-tiba terbangun di sebuah tempat yang asing.

Terlihat sehat walafiat tanpa cacat fisik sekalipun, Cole hanya mendapatkan instruksi suara dari sebuah karakter misterius bernama “Red” yang meyakinkan dirinya bahwa ia berada di tempat yang tepat. Untuk apa? Untuk menggali lebih dalam soal keterlibatannya dalam usaha penyelamatan Grace. Atau yang lebih penting lagi? Mengapa ia bisa berakhir di sana? Semuanya dilakukan semata-mata untuk meringankan beban psikologis Cole yang sepertinya sulit untuk menerima, bahwa ia telah gagal menjalankan misi penting yang dibebankan padanya.

Dibantu oleh seorang misterius bernama Red, Black berakhir di sebuah fasilitas mental yang disebut-sebut memang akan membantunya melupakan trauma yang menimpa Grace.
Dibantu oleh seorang misterius bernama Red, Black berakhir di sebuah fasilitas mental yang disebut-sebut memang akan membantunya melupakan trauma yang menimpa Grace.
Untuk berhadapan dengan mimpi buruknya tersebut, Black harus mengenakan sebuah peralatan headset bernama Pandora untuk mengeksplorasi memorinya.
Untuk berhadapan dengan mimpi buruknya tersebut, Black harus mengenakan sebuah peralatan headset bernama Pandora untuk mengeksplorasi memorinya.

Cole Black memang tak punya ingatan yang pasti soal keterlibatannya dalam aksi penyelamatan tersebut. Dari sekedar motivasi untuk menyelamatkan Grace, hingga siapa sebenarnya sosok Grace itu sendiri. Untungnya, Red punya solusi. Dengan setting yang sudah cukup futuristik, Red menawarkan sebuah headset bernama “Pandora” dengan bentuk yang cukup mengancam. Headset yang satu ini akan memungkinkan Cole untuk menelusuri ingatan-ingatannya di masa lalu, dan berinteraksi secara langsung di dalamnya, seperti yang dilakukan Abstergo dengan Animus di Assassin’s Creed.

Siapa sebenarnya Anda? Siapa Grace? Mengapa ia begitu penting?
Siapa sebenarnya Anda? Siapa Grace? Mengapa ia begitu penting?

Namun apa yang ditemukan oleh Cole ternyata jauh berbeda dengan apa yang ia harapkan sebelumnya. Lantas, siapa sebenarnya Cole Black? Siapa pula Grace? Mengapa ia bisa tiba di lokasi dan menyaksikan kematian Grace secara langsung? Misteri seperti apa yang masih disimpan oleh Get Even? Semua jawaban dari pertanyaan tersebut bisa Anda dapatkan dengan memainkan Get Even yang satu ini.

Pages: 1 2 3 4
Load Comments

PC Games

January 20, 2023 - 0

Review A Space for the Unbound: Standar Tertinggi Game Indonesia Saat Ini!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh A Space for the Unbound?…
October 18, 2022 - 0

Review Uncharted Legacy of Thieves (PC): Drake Pindah Rumah!

Seperti apa performa dan fitur yang ditawarkan oleh Uncharted Legacy…
September 23, 2022 - 0

Review IMMORTALITY: Misteri Dalam Misteri Dalam Misteri!

Apa yang sebenarnya  ditawarkan oleh IMMORTALITY? Mengapa kami menyebutnya game…
August 19, 2022 - 0

Review Cult of the Lamb: Menyembah Setan Sambil Bertani!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Cult of the Lamb ini?…

PlayStation

December 22, 2022 - 0

Review Crisis Core – Final Fantasy VII Reunion: Reunian dengan Muka Baru!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Crisis Core – Final Fantasy…
December 8, 2022 - 0

Review Star Ocean – The Divine Force: Bukan Melesat, Malah Meleset!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Star Ocean: The Divine Force?…
December 7, 2022 - 0

Review The Callisto Protocol: Permulaan yang Menjanjikan!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh The Callisto Protocol ini? Mengapa…
November 11, 2022 - 0

Review Sonic Frontiers: Gaya Baru, Lumayan Seru!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Sonic Frontiers ini? Mengapa kami…

Nintendo

November 2, 2022 - 0

Review Bayonetta 3: Tak Cukup Satu Tante!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Bayonetta 3? Mengapa kami menyebutnya…
September 21, 2022 - 0

Review Xenoblade Chronicles 3: Salah Satu JRPG Terbaik Sepanjang Masa!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Xenoblade Chronicles 3? Mengapa kami…
August 4, 2022 - 0

Preview Xenoblade Chronicles 3: Seperti Sebuah Keajaiban!

Kesan pertama apa yang ditawarkan Xenoblade Chronicles 3? Mengapa kami…
April 6, 2022 - 0

Review Kirby and The Forgotten Land: Ini Baru Mainan Laki-Laki!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Kirby and the Forgotten…