JagatPlay NgeRacau: 10 Hal yang Gua Pelajarin dari Pergi ke TGS 2018!

Reading time:
October 2, 2018
sod jagatplay

Sebuah kesempatan yang enggak pernah gua mimpiin akan bisa terjadi sama diri gua sendiri. Setelah hampir selalu berkutat ama ketakutan gua sendiri kalau perginya gua ke acara liputan luar negeri akan bikin JagatPlay sepi dan ditinggal pembaca begitu saja, gua memutuskan untuk menempuh sesuatu yang berbeda di tahun 2018 ini. Sejauh ini, terbayar manis, setidaknya untuk gua personal. Gua berhasil berangkat ke dua buah event gaming terbesar yang selama ini selalu gua idam-idamkan, E3 2018 dan akhirnya, Tokyo Game Show 2018 (aka TGS 2018) bebeapa minggu yang lalu. Seperti yang bisa lu prediksi, Jepang dan Amerika Serikat udah pasti dua negara yang beda. Jepang itu, memang negara yang menarik.

Dibagi ke dalam beberapa hari, gua tentu aja sempat nyobaiin dan dengerin soal presentasi beberapa game terbaru, khususnya yang punya ikatan kuat sama Sony Interactive Entertainment (ya iyalah, secara dia yang ngundang). Gua sempat diundang ke event pre-TGS Bandai Namco dan nyobaiin game-game terbaru dari One Piece: World Seeker ampe Ace Combat 7: Skies Unknown yang di belasan menit demo udah cukup buat menuhin ekspektasi gua, ampe ke event utama itu sendiri. Di sela-sela itu juga gua pastinya sempat mampir ke booth-booth, ngeliatin booth babes game-game terbaru yang ditawarin. Tapi ya, skedul memang begitu padatnya sampai gua akhirnya mesti milih buat nentuin prioritas apa yang mau gua lakuin. Yang notabene berakhir dengan pengen nyobaiin game-game terbaru.

Ini adalah perjalanan pertama gua ke TGS 2018 dan tentu saja, ke Jepang. Gua mesti ucapin terima kasih dulu ke Sony Interactive Entertainment buat kesempatan kerennya. Karena walaupun sibuk parah dengan jadwal-jadwal yang ada, undangan kali ini punya ruang “bernapas” alias jalan-jalan yang lebih besar. Hotel yang dikasih – Prince Shinawaga juga ada di jalur kereta hijau yang notabene, mungkin berselang cuman belasan sampai puluhan menit dengan beberapa daerah ternama di sekitar Tokyo, termasuk Shinjuku, Shibuya, ama Akihabara misalnya. Jadinya, porsi jalan-jalan ama ngelihatin “gemerlap” hidup Tokyo itu lebih gede.

Mengingat ini artikel NgeRacau, gua tentu enggak akan bahas soal video game doank di list kali ini. Gua lebih ngarah soal “kekampungan” gua yang pertama kali ke Jepang dan lumayan terkejut dengan beberapa hal yang berbeda, baik dibandingin ama Los Angeles (E3) ataupun negara tercinta kita – Indonesia. Apa aja yang gua pelajarin pas ke TGS 2018? Ini dia:

  1. Tanpa Tong Sampah Tapi Bersih Mampus

TGS 2018 jagatplay 13
Tong sampah itu hal yang paling jarang lu temuin di Tokyo. Tapi kotanya bersih mampus.

Lu pernah enggak sih kebayang tinggal di sebuah negara yang ruang publiknya hampir enggak ada tong sampah-nya, tapi kotanya bersih mampus? Itulah keheranan yang gua temuin pas ke Tokyo,  lebih daripada kondisi di Taiwan pas Computex yang situasinya hampir serupa. Padahal lu temuin banyak banget vending machine ama 7-11 yang notabene, harusnya ngehasilin banyak sampah gitu.

Jadi apa yang terjadi? Kalau gua baca-baca dan gali informasi, ada dua gaya hidup orang Jepang yang berkontribusi ama situasi yang satu ini. Pertama, mereka “enggan” makan sambil jalan. Jadi kalau misalnya kelaparan atau kehausan dan mampir di 7-11 misalnya, mereka biasanya akan makan dan habisin di situ juga, jadinya buang sampah di tempat yang sama. Jarang lu ketemu sama orang yang makan atau minum saat jalan, dalam kereta, atau tempat publik gitu. Jadinya? Kalau lu gak sadar dan lu nerapin gaya “makan sambil jalan” lu dari Indonesia di sini, jangan heran kalau akan ada banyak orang Jepang yang ngeliatin lu gitu. Dalam hati mungkin mereka sambil ngedumel “Dasar Gaijin!”.

Kedua? Kalau untuk sebuah kondisi yang terdesak mereka berujung ngehasilin sampah (botol atau plastik misalnya), dan kebetulan enggak ada tong sampah di sekitar, mereka akan nyimpan sampah tersebut sampai ke rumah dan dibuang ke rumah. Jadi either dimasukin ke kantong celana dulu atau ke dalam tas gitu, baru dibuang dan ditanganin pas udah nyampai ke rumah. Dengan dua kombinasi ini tingkah laku, Tokyo itu bersih mampus. Lu enggak akan kayak ketemu sampah kecil yang dibuat secara sengaja gitu. Satu-satunya sampah yang sempat gua lihat cuman terjadi di salah satu stasiun dimana ada cewek Jepang yang jalan tanpa sadar kalau barang (atau mungkin sampah plastik) yang dia simpan di tas-nya itu  jatoh. That’s it.

  1. Kabukicho vs Kamurocho

TGS 2018 jagatplay 5
Yang pernah main Yakuza pasti familiar banget ama ini tempat.

Kalau lu udah pernah mainin game Yakuza dari SEGA, hampir mustahil kayaknya kalau lu belum pernah tahu yang namanya Kamurocho. Bener banget, ini adalah setting utama Yakuza, dari seri pertama ampe seri keenam, dengan sedikit iterasi yang bikin ini kota tentu terlihat lebih modern tergantung ama setting cerita. Tapi tahu enggak sih lu, kalau Kamurocho itu sebenarnya tempat asli “modifikasi” dari daerah beneran Tokyo yang memang dikenal sebagai pusatnya hiburan malam – Kabukicho. Di hari pertama, kita langsung mampir buat lihat ini tempat dan gua pribadi, mayan kaget betapa “familiarnya” dia berasa karena gua udah pernah lihat tempat-tempat ini di Kamurocho. Dari gate dengan LED merahnya, tempat parkir yang ada foto-foto host / hostess, bar-bar yang isinya hostess, ampe menara menjulang tinggi yang di game itu disebut “Millenium Tower”. Jalan dikit, lu akan ketemu juga ama toserba ternama “Don Quijote” yang terus nge-blast lagu toko andalannya. Rasanya ke Kabukicho langsung? Aneh.

  1. Gak Bersihin Kamar? Ini Ada Ekstra Reward!

prince shinagawa
At least di hotel yang gua inepin, ada ekstra 500 Yen / hari reward kalau lu mutusin buat gak bersihin kamar.

Dari perjalanan gua ke beberapa negara bareng Sony di tahun 2018 ini dan juga ke Computex, Taiwan, ini pertama kalinya gua nemuin kebijakan unik di hotel. Walaupun gua sendiri gak tahu apakah ini berlaku di semua hotel ataukah cuman di hotel gua – Prince Shinawaga, tapi ini adalah kebijakan yang dope.

Pertama, kalau di hotel lain lu mesti gantung sebuah kertas atau plakat buat minta tolong kamar lu dibersihin, di Jepang justru sebaliknya. Lu justru harus ngegantung sebuah plakat buat minta tolong agar kamar lu TIDAK dibersihkan. Bener banget, lu mesti rekues biar kamar lu kagak dibersihin. Ini notabene menjelasakan dan membuktikan bahwa praktek pelayanan standar di Jepang adalah memastikan kalau kamar lu tetap bersih. Itu udah nilai plus dibandingkan pelayanan hotel-hotel di negara lain.

Kedua? Ada kompensasinya boooo.. Jadi sebagai “ucapan terima kasih” karena buat karyawan mereka enggak perlu buang tenaga atau ngehabisin bahan pembersih dan sejenisnya, lu akan dapat reward ekstra untuk setiap harinya itu plakat digantung. Jadi setiap kali digantung, petugas pembersih akan ngambil itu plakat, dan lu bisa minta balik itu plakat ke resepsionis / hari. Setiap kali lu minta balik itu plakat, lu akan dikasih voucher 500 Yen yang bisa lu belanjaiin di 7-11 misalnya. Sebagai komparasi, onigiri enak di 7-11 Jepang itu sekitar 130-180 Yen dengan meal dingin mungkin di harga 300-400 Yen. Jadi lumayan bo, ekstra makan lucu atau bahkan kenyang kalau lu mau. Ini kebijakan yang belum pernah gua temuin di hotel-hotel yang selama ini dikunjungin.

  1. Hidup Seorang Salary-Man

[gfycat data_id=”TerribleBriefEthiopianwolf”]

Jepang ini memang selalu jadi destinasi impian banyak orang. Tetapi 4 hari gua di Tokyo, gua kayaknya makin yakin kalau ini adalah negara yang keren banget buat jadi tujuan lu jadi turis tapi enggak buat tinggal dan kerja. Alasannya? Gua enggak akan tahan kalau harus ngejalanin hidup sebagai seorang Salary-Man. Mengingat acara gua di TGS 2018 juga mengharuskan gua untuk ikut commute orang-orang bekerja, berangkat pagi dan pulang malam, lu akan lihat bagaimana para Salary-Man (para pekerja kantoran di Jepang) menghabiskan hari mereka. Pagi-pagi, dengan baju rapi kemeja dan jas, lengkap dengan tas tentengan, mereka udah berdiri di kereta yang ramai sambil jalan terburu-buru. Terus entar pas pulang, mereka harus ngelewatin proses yang sama kembali. Gak cuman itu doank, lu juga bisa lihat gimana para Salary Man ini juga pada menuhin tempat-tempat makan yang begitu sempit dan dempet-dempetan pas malam hari, buat ngisi perut sebelum balik. Pas Youtuber – The Lazy Monday yang ikut ini perjalanan juga memutuskan untuk ke Shibuya pas jam 11 malam di hari pertama, mereka juga ketemu para Salary-Man yang mabuk-mabukan dan ketiduran di stasiun kereta. Kantor enggak akan peduli lu mabuk dan ketiduran, tetap minta lu buat masuk ke jam yang sama besok paginya kalau itu hari kerja. Dengan populasi tinggi, jumlah orang yang banyak, keramaian itu jadi salah satu “bagian tidak terpisahkan” dari Tokyo. Dan gua sendiri gak yakin, gua bisa hidup di negara yang hampir enggak ada momen sepinya seperti ini.

Pages: 1 2 3
Load Comments

PC Games

September 29, 2021 - 0

Review SAMUDRA: Dalam Lautan Dalam Pesan!

Berkembang dengan signifikan selama beberapa tahun terakhir ini, para talenta…
August 26, 2021 - 0

Impresi Park Beyond: Saatnya Meracik Taman Bermain yang Gila!

Ada sebuah keasyikan tersendir memang ketika sebuah game memberikan Anda…
August 20, 2021 - 0

Review 12 Minutes: Selamat Ulang Hari!

Untuk sebuah industri yang sudah eksis selama setidaknya tiga dekade,…
June 24, 2021 - 0

Menjajal Tales of Arise: Luapan Rasa Rindu!

Gamer JRPG mana yang tidak gembira setelah pengumuman eksistensi Tales…

PlayStation

October 15, 2021 - 0

Review Demon Slayer – Kimetsu no Yaiba- The Hinokami Chronicles: Pemuas Para Fans!

Meledak dan langsung menjadi salah satu anime yang paling dicintai…
October 6, 2021 - 0

Review Far Cry 6: Revolusi yang Minim Revolusi!

Sebuah franchise shooter andalan, posisi inilah yang harus dipikul oleh…
October 1, 2021 - 0

Review Lost Judgment: Peduli Rundungi!

Sebuah langkah yang jenius atau ekstrim penuh resiko yang terhitung…
September 27, 2021 - 0

Review Diablo II Resurrected: Bentuk Baru, Cinta Lama!

Blizzard dan kata “remaster” sejauh ini memang bukanlah asosiasi yang…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…