Review The Legend of Zelda – Link’s Awakening: Penuh Hati!

Reading time:
October 4, 2019
Legend of Zelda links awakening jagatplay part 1 2

Salah satu franchise raksasa terbesar Nintendo, tidak ada lagi kalimat yang lebih tepat untuk menjelaskan apa itu Legend of Zelda. Hampir tersedia di semua platform yang dirilis Nintendo, yang juga terkadang didesain sedemikian rupa untuk memanfaatkan secara maksimal inovasi apapun yang hendak mereka tawarkan, Legend of Zelda selalu tampil sebagai game petualangan yang siap untuk mencuri hati gamer Nintendo manapun. Walaupun harus diakui, bagi gamer yang tidak terlalu familiar dengannya, ia terasa, terdengar, dan terlihat seperti salah satu franchise yang secara konsisten dieksploitasi oleh Nintendo. Padahal seri terakhirnya – Breath of the Wild sudah menjadi bukti bahwa masih ada banyak potensi yang lahir dari kisah kepahlawanan seorang Link ini.

Anda yang sudah membaca artikel preview kami sebelumnya sepertinya sudah mendapatkan gambaran apa yang hendak ditawarkan oleh The Legend of Zelda – Link’s Awakening (yang akan kami sebut Link’s Awakening saja mulai dari sekarang). Sebagai sebuah game remake dari sebuah seri klasik, ia tetap mempertahankan cita rasa Zelda lawas yang menawarkan sensasi petualangan yang kuat. Dimana tantangan Anda akan lebih banyak berkisar pada dungeon-dungeon dengan layout menyebalkan dan menuntut Anda memutar otak, hingga penggunaan item di tempat dan timing yang tepat untuk menyelesaikan ragam masalah yang ada. Cukup untuk membuat kami, gamer yang tidak pernah memainkan seri lawasnya dan sama sekali tidak punya sensasi nostalgia, berakhir menikmatinya.

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Link’s Awakening ini? Mengapa kami menyebutnya sebagai sebuah seri yang penuh hati? Review ini akan membahasnya lebih dalam untuk Anda.

Plot

Legend of Zelda links awakening jagatplay part 1 1
Setelah melewati badai yang ganas, Link terbangun di sebuah pulau misterius bernama Koholint.

Maka seperti sebuah seri Legend of Zelda yang seharusnya, Anda berperan sebagai Link, seorang petualang yang tiba-tiba terdampar di sebuah pulau misterius bernama Koholint Island. Ia ditemukan oleh seorang gadis desa bernama Marin yang langsung membawanya ke rumah dan merawatnya hingga ia sehat kembali. Darah petualangan Link pun langsung berkobar ketika ia mulai menemukan kembali energinya.

Link langsung berusaha menemukan cara untuk keluar dari Koholint Island, yang anehnya, memuat sebuah telur raksasa di tengah pulau yang berdiam di gunung yang cukup tinggi. Menemukan kembali pedangnya yang ikut terdampar di pantai, Link tiba-tiba disinggahi sebuah burung hantu misterius yang memberikan jawaban untuk satu pertanyaan utama yang membenaninya sejak ia terbangun – bagaimana cara keluar dari pulau ini. Sang burung hantu menyebut bahwa satu-satunya solusi adalah dengan mencari dan merebut kembali 8 buah instrumen musik berbeda yang tersebar di pulau.

Legend of Zelda links awakening jagatplay part 1 103
Dibantu oleh seorang perempuan bernama Marin, Link berusaha keluar dari pulau tersebut.
Legend of Zelda links awakening jagatplay part 1 42
Satu-satunya solusi adalah mencari 8 instrumen untuk membangunkan Wind Fish yang berdiam di dalam telur raksasa.

Bahwa ke-8 instrumen tersebut harus digunakan bersamaan di depan telur raksasa Pulau Kohonlint untuk membangunkan monster bernama Wind Fish yang berdiam di dalamnya. Seperti yang bisa diprediksi, Link langsung menjalankan tugas tersebut seefektif yang ia bisa. Setiap instrumen ini ternyata tidak hanya tersimpan di sebuah dungeon saja, tetapi juga dijaga oleh monster-monster raksasa dan menyeramkan yang harus dikalahkan oleh Link. Pada akhirnya, Link juga mau tidak mau, harus berhadapan dengan masa lalunya.

Legend of Zelda links awakening jagatplay part 1 41
Tantangan seperti apa yang harus dihadapi Link?

Lantas, apa yang sebenarnya itu Koholint Island? Mengapa Link harus membangunkan Wind Fish? Tantangan seperti apa yang harus dihadapi oleh Link? Semua jawaban dari pertanyaan-pertanyaan ini bisa Anda dapatkan dengan memainkan Link’s Awakening ini.

Pages: 1 2 3
Load Comments

PC Games

June 17, 2021 - 0

JagatPlay: Interview dengan Tom Hegarty & John Ribbins (OlliOlli World)!

Tidak semua gamer mungkin pernah mendengar game yang satu ini,…
June 17, 2021 - 0

Menjajal OlliOlli World: Game Skateboard Imut nan Ekstrim!

Berapa banyak dari Anda yang seringkali melewatkan judul game-game “kecil”…
May 27, 2021 - 0

Review Mass Effect – Legendary Edition: Legenda dalam Kondisi Terbaik!

Bagi gamer yang tidak tumbuh besar dengan Xbox 360 dan…
May 19, 2021 - 0

Review Rising Hell: Melompat Lebih Tinggi!

Kualitas game indie yang semakin solid, tidak ada lagi kalimat…

PlayStation

June 16, 2021 - 0

Review Final Fantasy VII Remake INTERGRADE (+ INTERMISSION): Selangkah Lebih Sempurna!

Mencapai sebuah keberhasilan untuk konsep yang di atas kertas nyaris…
June 11, 2021 - 0

Review Ninja Gaiden – Master Collection: Bak Tebasan Pedang Tua!

Apa nama franchise yang menurut Anda melekat pada nama Koei…
June 8, 2021 - 0

Review Ratchet & Clank – Rift Apart: Masuk Dimensi Baru!

Menyebut Insomniac Games sebagai salah satu developer first party tersibuk…
June 8, 2021 - 0

Preview Guilty Gear Strive: LET’S ROCK!

Nama besar Arc System Works sebagai salah satu developer game…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…