Review The Legend of Zelda – Link’s Awakening: Penuh Hati!

Reading time:
October 4, 2019

Salah satu franchise raksasa terbesar Nintendo, tidak ada lagi kalimat yang lebih tepat untuk menjelaskan apa itu Legend of Zelda. Hampir tersedia di semua platform yang dirilis Nintendo, yang juga terkadang didesain sedemikian rupa untuk memanfaatkan secara maksimal inovasi apapun yang hendak mereka tawarkan, Legend of Zelda selalu tampil sebagai game petualangan yang siap untuk mencuri hati gamer Nintendo manapun. Walaupun harus diakui, bagi gamer yang tidak terlalu familiar dengannya, ia terasa, terdengar, dan terlihat seperti salah satu franchise yang secara konsisten dieksploitasi oleh Nintendo. Padahal seri terakhirnya – Breath of the Wild sudah menjadi bukti bahwa masih ada banyak potensi yang lahir dari kisah kepahlawanan seorang Link ini.

Anda yang sudah membaca artikel preview kami sebelumnya sepertinya sudah mendapatkan gambaran apa yang hendak ditawarkan oleh The Legend of Zelda – Link’s Awakening (yang akan kami sebut Link’s Awakening saja mulai dari sekarang). Sebagai sebuah game remake dari sebuah seri klasik, ia tetap mempertahankan cita rasa Zelda lawas yang menawarkan sensasi petualangan yang kuat. Dimana tantangan Anda akan lebih banyak berkisar pada dungeon-dungeon dengan layout menyebalkan dan menuntut Anda memutar otak, hingga penggunaan item di tempat dan timing yang tepat untuk menyelesaikan ragam masalah yang ada. Cukup untuk membuat kami, gamer yang tidak pernah memainkan seri lawasnya dan sama sekali tidak punya sensasi nostalgia, berakhir menikmatinya.

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Link’s Awakening ini? Mengapa kami menyebutnya sebagai sebuah seri yang penuh hati? Review ini akan membahasnya lebih dalam untuk Anda.

Plot

Setelah melewati badai yang ganas, Link terbangun di sebuah pulau misterius bernama Koholint.

Maka seperti sebuah seri Legend of Zelda yang seharusnya, Anda berperan sebagai Link, seorang petualang yang tiba-tiba terdampar di sebuah pulau misterius bernama Koholint Island. Ia ditemukan oleh seorang gadis desa bernama Marin yang langsung membawanya ke rumah dan merawatnya hingga ia sehat kembali. Darah petualangan Link pun langsung berkobar ketika ia mulai menemukan kembali energinya.

Link langsung berusaha menemukan cara untuk keluar dari Koholint Island, yang anehnya, memuat sebuah telur raksasa di tengah pulau yang berdiam di gunung yang cukup tinggi. Menemukan kembali pedangnya yang ikut terdampar di pantai, Link tiba-tiba disinggahi sebuah burung hantu misterius yang memberikan jawaban untuk satu pertanyaan utama yang membenaninya sejak ia terbangun – bagaimana cara keluar dari pulau ini. Sang burung hantu menyebut bahwa satu-satunya solusi adalah dengan mencari dan merebut kembali 8 buah instrumen musik berbeda yang tersebar di pulau.

Dibantu oleh seorang perempuan bernama Marin, Link berusaha keluar dari pulau tersebut.
Satu-satunya solusi adalah mencari 8 instrumen untuk membangunkan Wind Fish yang berdiam di dalam telur raksasa.

Bahwa ke-8 instrumen tersebut harus digunakan bersamaan di depan telur raksasa Pulau Kohonlint untuk membangunkan monster bernama Wind Fish yang berdiam di dalamnya. Seperti yang bisa diprediksi, Link langsung menjalankan tugas tersebut seefektif yang ia bisa. Setiap instrumen ini ternyata tidak hanya tersimpan di sebuah dungeon saja, tetapi juga dijaga oleh monster-monster raksasa dan menyeramkan yang harus dikalahkan oleh Link. Pada akhirnya, Link juga mau tidak mau, harus berhadapan dengan masa lalunya.

Tantangan seperti apa yang harus dihadapi Link?

Lantas, apa yang sebenarnya itu Koholint Island? Mengapa Link harus membangunkan Wind Fish? Tantangan seperti apa yang harus dihadapi oleh Link? Semua jawaban dari pertanyaan-pertanyaan ini bisa Anda dapatkan dengan memainkan Link’s Awakening ini.

Pages: 1 2 3
Load Comments

JP on Facebook


PC Games

January 14, 2021 - 0

Menjajal DEMO (2) Little Nightmares II: Misteri Lebih Besar!

Tidak ada lagi yang bisa kami lakukan selain memberikan puja-puji…
November 24, 2020 - 0

Review Call of Duty – Black Ops Cold War: Eksekusi Campaign Fantastis!

Industri game dan akhir tahun berarti membicarakan soal rilis game-game…
November 18, 2020 - 0

Preview Call of Duty – Black Ops Cold War: Konspirasi Tidak Basi!

Akhir tahun di industri game berarti menikmati kembali seri terbaru…
October 23, 2020 - 0

Menjajal DEMO Little Nightmares II: Jaminan Merinding!

Jika Anda secara aktif mengikuti JagatPlay, maka ada satu elemen…

PlayStation

February 26, 2021 - 0

Review NBA 2K21 (Next-Gen): Nombok Dong! Nombok Dong!

Anda yang secara aktif mengikuti JagatPlay sepertinya sudah mengetahui bagaimana…
February 25, 2021 - 0

Review Playstation 5 (Hardware): Si Bongsor yang Buas!

Berapa banyak dari Anda yang masih ingat soal kekhawatiran tidak…
February 20, 2021 - 0

Review Playstation 5 (Software): Indah, Elegan, Cepat!

Diskusi terkait konsol generasi terbaru memang lebih banyak didominasi soal…
February 17, 2021 - 0

Menjajal BETA Guilty Gear Strive: Siap Menjadi yang Terbaik!

Seperti halnya posisi Codemasters di dunia game racing, nama Arc…

Nintendo

March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…
June 5, 2020 - 0

Preview Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Format Terbaik!

Nintendo Wii adalah sebuah fenomena yang unik di industri game.