Review ReadySet Heroes: Dungeon Crawler Rasa Kompetitif!

Reading time:
October 9, 2019
ReadySet Heroes jagatplay 3

Dungeon Crawler memang menjadi sub-genre game RPG yang memang menarik di mata beberapa jenis gamer. Mereka yang tidak berkeberatan untuk berjuang mati-matian dengan nyawa terbatas dengan konsekuensi kematian yang fatal, yang bahkan bisa berakhir menjadi proses reset untuk melakukan segala sesuatunya dari awal kembali, biasanya akan jatuh hati pada game seperti ini. Pelan tapi pasti, genre ini juga menemukan bentuk lebih sempurna, terutama di tangan-tangan developer indie. Terlepas dari konsep gameplay repetitif yang seringkali terbantu dengan sistem pilih level atau reward acak yang menawarkan pengalaman berbeda setiap kali Anda bermain, selalu ada usaha dan inovasi untuk membuatnya berbeda. Salah satu datang dari Robot Entertainment.

Dari tangan dingin developer yang sempat meracik Orc Must Die! di masa lalu, datanglah sebuah game yang ditawarkan untuk PC dan Playstation 4 – ReadySet Heroes. Secara garis besar, Anda bisa mengkategorikannya sebagai game dungeon crawler yang sebenarnya dibangun atas basis yang serupa dengan game-game dungeon crawler lainnya. Bahwa pada akhirnya, ini soal bertarung dan berjuang untuk bertahan hidup melewati level demi level, hingga Anda menemukan boss terakhir untuk benar-benar “menyelesaikannya”. Namun salah satu yang menarik dari Readyset Heroes adalah bagaimana ia juga berhasil membangun mode multiplayer kompetitif darinya.

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Readyset Heroes? Mengapa kami menyebutnya sebagai game Dungeon Crawler rasa kompetitif? Review ini akan membahasnya lebih dalam untuk Anda.

Tanpa Cerita

ReadySet Heroes jagatplay 35
Terlepas dari statusnya sebagai sebuah game dungeon crawler, ReadySet Heroes tidak memuat cerita sama sekali.

Dengan elemen RPG yang ia usung dan sistem pertarungan super seru yang bisa dibangun, Anda mungkin mengira bahwa Readyset Heroes akan menawarkan mode single-player yang dibangun dengan sebuah dasar cerita yang jelas. Sayangnya, tidak demikian adanya. Sepertinya jelas sejak awal memulai game ini dan melihat mode yang ia sediakan, Readyset Heroes memang didesain untuk menjadikan multiplayer sebagai daya tarik utama.

Satu-satunya mode “sendiri” yang bisa Anda jajal adalah mode yang seharusnya Anda nikmati bersama satu player lain yang berfungsi layaknya mode co-op. Di mode yang satu ini, seperti halnya game Dungeon Crawler pada umumnya, akan menuntut Anda untuk menyelesaikan setidaknya 30 level untuk bisa dianggap “tamat”. Sama sekali tidak tergantung pada karakter manapun yang Anda pilih, yang memang terbagi ke dalam beberapa jenis pedang yang kini berdiri layaknya manusia dengan senjata di tangan, pengalaman Anda akan serupa. Selama petualangan 30 level ini, Anda akan berhadapan dengan setidaknya 4 boss utama dan beberapa mini boss.

ReadySet Heroes jagatplay 59
Satu-satunya mode “single-player” yang Anda temukan bisa dikategorikan layaknya skirmish. Anda diminta untuk menyelesaikan 30 level.
ReadySet Heroes jagatplay 67
Tidak adanya cerita terasa seperti sebuah potensi yang terlewatkan.

Keputusan untuk tidak menghadirkan mode cerita sama sekali tentu saja mengecewakan, namun bisa dirasionalisasi dengan status Robot Entertainment yang memang masih terhitung developer dengan tim kecil. Karakter yang Anda gunakan memang akan melemparkan komentar satu atau dua patah kata selama perjalanan, namun ia tidak akan menyinggung sama sekali dari sisi cerita atau memberikan gambaran apa yang sebenarnya menjadi basis motivasi petualangan yang ia lakukan. Kami merasa bahwa Robot Entertainment sudah melewatkan sesuatu yang potensial di sini.

ReadySet Heroes jagatplay 7
Sisi presentasinya juga tidak bisa dibilang istimewa.

Maka dengan sisi presentasi yang juga tidak terhitung istimewa, namun cukup jelas untuk memberikan Anda informasi apa yang terjadi di layar – dari animasi serangan musuh hingga efek beragam perangkap yang tersedia, ReadySet Heroes memang tidak terlihat seperti sebuah game dengan budget tinggi, bahkan dari musik sekalipun. Ada cita rasa indie yang mengalir kental di dalamnya. Berita baiknya? Terlepas dari statusnya sebagai dungeon-crawler yang biasanya identik dengan tingkat kesulitan tinggi, mode single-player (yang sebenarnya direkomendasikan untuk dicicipi bersama dengan teman Anda dalam mode local co-op ini) ini terhitung mudah untuk diselesaikan. Anda hanya butuh ekstra kehati-hatian.

Pages: 1 2 3
Load Comments

PC Games

September 29, 2021 - 0

Review SAMUDRA: Dalam Lautan Dalam Pesan!

Berkembang dengan signifikan selama beberapa tahun terakhir ini, para talenta…
August 26, 2021 - 0

Impresi Park Beyond: Saatnya Meracik Taman Bermain yang Gila!

Ada sebuah keasyikan tersendir memang ketika sebuah game memberikan Anda…
August 20, 2021 - 0

Review 12 Minutes: Selamat Ulang Hari!

Untuk sebuah industri yang sudah eksis selama setidaknya tiga dekade,…
June 24, 2021 - 0

Menjajal Tales of Arise: Luapan Rasa Rindu!

Gamer JRPG mana yang tidak gembira setelah pengumuman eksistensi Tales…

PlayStation

October 15, 2021 - 0

Review Demon Slayer – Kimetsu no Yaiba- The Hinokami Chronicles: Pemuas Para Fans!

Meledak dan langsung menjadi salah satu anime yang paling dicintai…
October 6, 2021 - 0

Review Far Cry 6: Revolusi yang Minim Revolusi!

Sebuah franchise shooter andalan, posisi inilah yang harus dipikul oleh…
October 1, 2021 - 0

Review Lost Judgment: Peduli Rundungi!

Sebuah langkah yang jenius atau ekstrim penuh resiko yang terhitung…
September 27, 2021 - 0

Review Diablo II Resurrected: Bentuk Baru, Cinta Lama!

Blizzard dan kata “remaster” sejauh ini memang bukanlah asosiasi yang…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…