JagatPlay NgeRacau: Jadi Reviewer Aja, Pasti Tajir!

Reading time:
June 22, 2020
tlou 2 accolades

Udah lama banget kita kagak ketemu lagi ketemu di artikel NgeRacau JagatPlay, sesuatu yang selalu gua lihat sebagai sesuatu yang positif. Kenapa kagak? Karena kalau kagak ada artikel NgeRacau, berarti situasi dan kondisi dunia, terutama yang berkaitan dengan video game, berlangsung aman, nyaman, dan tenteram. Emang tahun 2020 rada keji karena sejak awal kita ketemu sama ancaman yang datangnya bertubi-tubi. Dari kebakaran hutan di Australia lah, ancaman perang dunia lah, COVID lah, kerusuhan rasial di Amerika Serikat lah, terus sekarang lagi panas perbatasan antara Cina dan India yang notabene sama-sama negara nuklir. Seolah dunia masih belum cukup “panas”, datanglah drama dari industri game. Ape lagi kalau bukan soal The Last of Us Part II yang sekarang udah masuk masa “meta”. “Meta” gimane? :)) Game yang pengen nge-eksplor soal tema kebencian sekarang nunjukin gimana tema yang dia usung sekarang, diperlihatkan eksplisit sama sekelompok gamer dari ragam belahan dunia yang aktifnya minta ampun di internet.

Gua pribadi sih sebenarnya kagak ambil pusing sih. Kenapa? Karena review memang sifatnya selalu subjektif, kayak makanan. Apa yang gua suka belum tentu lu suka, dan apa yang lu suka belum tentu gua suka. Semuanya sangat bergantung sama pengalaman masa lalu, preferensi genre lu, dan aspek apa yang sebenarnya jadi highlight pengalaman lu waktu main. Gua sangat ngerti kalau ada yang kagak suka ceritanya, ada yang ngerasa kalau ini game banyak cela, dan berujung merasa kalau banyak nilai 10/10 dari ragam media itu rada kagak akurat. :)) Tapi implying kalau mereka beneran baca review-nya dan kagak sekadar lihat skor akhir doank terus bacot. 10/10 memang dihitung “Masterpiece”, tapi bukan berarti “Masterpiece” kagak bercela. Masterpiece juga bisa ditujuin untuk produk kreatif yang dianggap nge-elevate experience dari banyak elemen ke tingkat yang baru, terlepas apakah dia sempurna atau kagak.

Kalau gua kagak ambil pusing, kenapa ini artikel NgeRacau harus meluncur? Kenapa gua mesti bacot-bacot lagi? Karena agak susah diabaikan kalau bertumbuh narasi di internet kalau semua media yang ngasih nilai 10/10 ini semuanya dibayar sama Sony Interactive Entertainment atau ama Naughty Dog, termasuk beberapa media dari Indonesia juga. Gua mayan sedikit bersyukur buat ngebuang sistem skor jauh-jauh dari JagatPlay, tapi ngingat review kita juga mayan positif berdasarkan experience yang didapatin, kita jadi ikut masuk digolongkan juga. Nah, gua merasa tertantang untuk ngasih lu perspektif alternatif biar kita punya lebih banyak bahan diskusi. Dan tentu aja, sejak awal gua akan bilang, kagak ada yang namanya review dibayar. Yang ada adalah permainan narasi yang gua kagak tahu sumbernya datang dari mana.

Mari mulai dengan mengizinkan gua melontarkan beberapa pertanyaan buat trigger pola pikir buat lu, terutama yang skeptis soal review positif The Last of Us Part II dan “bertahan” di narasi kalau review positif itu dibayar atau paling enggak, mesti dilakuin buat jaga hubungan baik. Oke, mari kita c’mon:

Reviewer Pasti Tajir Mampus

rdr 2 accolades

Gimana kagak? Karena ini narasi kalau reviewer dibayar bisa bekerja di beragam level. Hal paling sederhana ya kayak gini:

  • Kalau review positif = review dibayar sama brand (DAPAT DUIT CUY)
  • Kalau review negatif = review dibayar sama brand kompetitor (DAPAT DUIT LAGI CUY)
  • Kalau review positif, fans juga setuju = ini berarti review yang valid, semua reviewer yang bilang ini produk / game negatif pasti dibayar ama kompetitor (DAPAT DUIT LAGI DAH YANG KAGAK SETUJU)
  • Kalau review negatif, fans juga setuju itu negatif = ini berarti review yang valid, semua reviewer yang bilang ini produk / game positif pasti dibayar sama si brand (DAPAT DUIT LAGI DAH YANG SETUJU)

Dengan kondisi kayak gini, apalagi dengan ratusan game yang keluar di industri game tiap tahun, baik yang datang dari AAA sama indie, reviewer di seluruh dunia harusnya udah tajir mampus sih. Bayangin aja, di setiap review yang dia tulis, mau dia nulisnya POSITIF ataupun NEGATIF, ini berarti dia pasti dibayar, baik dari pihak brand yang minta dia review ataupun dari brand kompetitor yang pengen itu game gagal. Datang dari dua arah, setiap hari, dan setiap saat. But look at me, manusia milenial yang masih bisa makan McD kalau pengen tapi belum siap buat nyicil rumah sampai umur segini. Damn, gua salah dimana sebagai reviewer yak? Why the hell gua masih belum tajir-tajir? Hmmmmm..

Pages: 1 2 3
Load Comments

PC Games

June 17, 2021 - 0

JagatPlay: Interview dengan Tom Hegarty & John Ribbins (OlliOlli World)!

Tidak semua gamer mungkin pernah mendengar game yang satu ini,…
June 17, 2021 - 0

Menjajal OlliOlli World: Game Skateboard Imut nan Ekstrim!

Berapa banyak dari Anda yang seringkali melewatkan judul game-game “kecil”…
May 27, 2021 - 0

Review Mass Effect – Legendary Edition: Legenda dalam Kondisi Terbaik!

Bagi gamer yang tidak tumbuh besar dengan Xbox 360 dan…
May 19, 2021 - 0

Review Rising Hell: Melompat Lebih Tinggi!

Kualitas game indie yang semakin solid, tidak ada lagi kalimat…

PlayStation

June 21, 2021 - 0

Review Guilty Gear Strive: Wangi Kemenangan!

Sepak terjang Arc System Works di genre game fighting memang…
June 16, 2021 - 0

Review Final Fantasy VII Remake INTERGRADE (+ INTERMISSION): Selangkah Lebih Sempurna!

Mencapai sebuah keberhasilan untuk konsep yang di atas kertas nyaris…
June 11, 2021 - 0

Review Ninja Gaiden – Master Collection: Bak Tebasan Pedang Tua!

Apa nama franchise yang menurut Anda melekat pada nama Koei…
June 8, 2021 - 0

Review Ratchet & Clank – Rift Apart: Masuk Dimensi Baru!

Menyebut Insomniac Games sebagai salah satu developer first party tersibuk…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…