JagatPlay NgeRacau: Sora dan Air Mata!

Reading time:
October 7, 2021
kh glass

Halo guys, udah lama banget kita enggak ngobrol santai via JagatPlay NgeRacau yang biasanya memang gua racik buat ngomentarin hal-hal konyol atau super negatif di industri game, terutama yang kita temuin di komunitas lokal kita sendiri. Oleh karena itu gua selalu ngelihat ini segmen sebagai sesuatu yang asosiasinya memang “negatif”, secara konten yang dikomentarin selalu berakhir demikian. Tapi untuk artikel yang satu ini, kita ngobrolin sebuah fenomena yang tak kalah unik di industri game. Dua kata yang anehnya bisa berhubungan satu sama lain: Sora dan Air Mata.

Sora yang kita bicaraiin di sini tentu aja si karakter utama dari Kingdom Hearts, yang pakai kunci segede gaban sebagai senjata. Namanya si Sora langsung bangkit lagi setelah si doi udah dikonfirmasiin jadi karakter DLC terakhir buat Super Smash Bros Ultimate belum lama ini. Disajiin langsung sama si Sakurai yang datang mesam-mesum dan ditutup dengan senyum bahagia di banyak kesempatan, ini pengumuman emang harus diakuin memuaskan dan di sisi lain, juga ngundang banyak gamer. Bagi gamer yang berharap ini karakter terahkir bakalan jadi Waluigi, Master Chief, atau Kiryu misalnya, Sora adalah keputusan yang aneh.

Tapi buat gua pribadi, ada satu hal yang selalu gua lakuin begitu ada pengumuman terkait Sora atau Kingdom Hearts muncul. Benar banget, langsung menuju ke Youtube dan nonton video-video reaksi para streamer atau Youtuber yang biasanya heboh mampus. Dua reaksi yang keluar biasanya adalah: teriak-teriak enggak jelas karena hype atau yang paling sering, nangis. Benar banget, nangis dan ini jadi kejadian yang sering banget terjadi, terlepas dari apakah lu streamer cowok ataupun cewek. Ini jadi fenomena yang menarik buat gua.

Mengapa? Karena tanpa harus diliputin rasa malu sama sekali, gua di sini duduk sembari nulis ini artikel, pria gendut berumur 34 tahun yang udah lama kagak keluar kamar, juga percaya atau enggak, termasuk ke dalam kelompok yang sama. Kalau ada dua situasi yang gua inget, dimana gua berakhir ngeluarin air mata ketika ngelihatin Sora ataupun Kingdom Hearts di Youtube. Kedua udah pasti event pengenalan Sora sebagai karakter SSBU kemarin. Yang lainnya? Ketika Sora akhirnya nongolin diri di E3 2013 buat teaser Kingdom Hearts 3 di kala itu. Gua kagak paham apa yang terjadi, tapi yang pasti gua tiba-tiba jadi ikut berlinang air mata. Berangkat dari itu pengalaman lah, makanya gua ngerasa para streamer dan Youtuber ini pada kagak ngepalsuin reaksi mereka atas nama view. Gua yakin banyak di antara mereka yang ngerasaiin hal yang gua rasaiin.

Pertanyaan utamanya adalah apa yang sebenarnya kita rasaiin ini? Karena harus diakuin, ini fenomena yang sangat melekat dengan nama Sora dan Kingdom Hearts. Lu misalnya kagak akan ketemu Streamer atau Youtuber atau siapapun yang bakalan ikut berlinang air mata ketika Sephiroth dikonfirmasiin jadi karakter SSBU misalnya. Atau ketika Kojima ngenalin Death Stranding buat pertama kali. Atau ketika Link tiba-tiba muncul dan nama Legend of Zelda: Breath of the Wild 2 mengemuka. Atau pas Bayonetta akhirnya muncul lagi di trailer Bayonetta 3 yang udah lama kagak nongol-nongol. Atau ketika Injustice masukin Kura-Kura Ninja sebagai karakter tamu. Seolah ini kejadian memang eksklusif terjadi ketika antara Sora muncul atau nama Kingdom Hearts muncul. Kenapa demikian?

Maka alih-alih sesuatu yang negatif, gua berusaha nelusurin dengan logika gua sendiri, sembari berusaah menjawab apa yang terjadi dengan gua sendiri, apa yang sebenarnya terjadi dengan nama Sora dan Kingdom Hearts yang kehadirannya di trailer seringkali diikuti dengan reaksi yang terkesan “lebay” tapi nyatanya emang beneran ini? Mari melompat masuk ke beragam skenario yang bisa terjadi:

Timing

Seperti yang gua bicaraiin sebelumnya, dua trailer yang paling menyentuh gua terkait Sora dan Kingdom Hearts, selain pengumuman kehadiran Sora sebagai karakter terakhir di SSBU maren adalah teaser Kingdom Hearts 3 di E3 2013 yang lalu, yang gilanya ternyata udah 8 taun yang lalu (kagak berasa cuy). Semuanya dimulai dari bulu kuduk yang naik dulu dan air mata yang kagak tertahan, terus meluncur. Ya kagak sampai sesunggukan kayak streamer atau Youtuber yang lu bisa google dengan gampang sih, tapi pondasinya ya rada sama. Teori pertama gua? TIMING.

Karena harus diakuin, ini kedua trailer yang paling menyentuh ini emang datang dengan timing yang udah kagak bisa lebih pas lagi. Kayak situasi genting dramatis di film Hollywood, kedatangan ini dua pengumuman emang berada di momen yang tepat banget.

Untuk trailer teaser Kingdom Hearts 3 di E3 2013 yang cuman ngasih lihat Sora di tepi Destiny Island, ngangkat keyblade, dan berakhir ditutup ama pertarungan lawan Heartless, ia emang jadi pemenuh harapan buat banyak banget gamer yang tumbuh besar ama yang namanya Kingdom Hearts. Karena harus diakuin, ada banyak banget gamer di luar sana, termasuk gua, yang di awal-awal emang cuman ngikutin Kingdom Hearts dari seri utamanya aja. Iya, gua tahu kalau kagak ada seri Kingdom Hearts yang kagak canon, tapi fakta kalau gua kagak punya duit buat beli semua handheld dan platform buat mainin semua seri yang ada udah jadi semacam alasan kuat kenapa gua hanya mainin seri utama aja (dan pada akhirnya bela-belaiin beli 3DS buat Dream Drop Distance) di kala itu.

Timing teaser trailer E3 2013 buat KH3 di kala itu emang udah gak bisa sempurna lagi. Si Square Enix waktu itu, terutama lewat bacotan si Nomura, memang kelihatan kagak akan sempat buat balik lagi ke Kingdom Hearts atau ngehasilin seri utama baru buat nutup cerita yang ada. Nomura sempat ngomong kalau tim mereka semua pada sibuk buat ngelarin Final Fantasy XV, makin memperkecil kesempatan buat ngelihat seri baru KH itu sendiri. Makanya ketika itu kejutan datang di E3 2013, ketika Kingdom Hearts ada angka “3”-nya, ketika ceritanya dipastiin berlanjut, air mata pun sulit buat ditahan lagi. Sora akhirnya balik.

kh3 e3 2013 sora ssbu4

Kondisi yang sama juga terjadi sama pengenalan Sora sebagai karakter terakhir di SSBU kemarin. Seperti yang si Sakurai bilang, di angket yang sempat mereka distribusiin buat nyari inspirasi soal karakter-karakter mana aja yang mau dibawa ke Super Smash Bros, Sora muncakin itu polling. Hasilnya emang kagak dibagi ke publik, namun hampir semua gamer yang ikut itu angket sepertnya paham kalau gelombang buat bawa Sora ke SSBU adalah sebuah mimpi yang diharapin jadi nyata. Tapi banyak yang enggak berani bermimpi besar juga karena kompleksitas masalah belakang layar, macam legal dll yang harus dilewatin. Square Enix + Disney? Bahkan perusahaan sekelas Nintendo juga bakalan mati kutu.

Maka harapan dan mimpi buat ngelihatin Sora bisa muncul di SSBU selalu ada, namun juga diikutin sama rasa takut-bermimpi-besar-karena-takut-berakhir-kecewa-juga yang selalu menyertai itu perasaan. Sekitar 500.000 orang nonton secara live pengumuman karakter terakhir SSBU kemarin, yang gua yakin seperti halnya gua, juga sebenarnya kagak main SSBU. Kita semua datang dengan rasa penasaran siapa yang “pantas” buat jadi karakter penutup seri game fighting paling heboh ini. Banyak di antaranya yang seperti gua bilang tadi, berharap Sora namun tak berani banyak bermimpi itu bakalan Sora.

Lalu si Mario megang api, ngelempar itu ke kegelapan, dan gantungan kunci Mickey Mouse kelihatan di layar dengan keyblade yang kelihatan jelas.

Gamer-gamer yang udah lama nunggu, udah lama berharap dan bermimpi bahwa Sora akan mampir, akhirnya diberi kelegaan dan kesempatan untuk ngelihat dengan mata dan kepala mereka sendiri, kalau itu karakter beneran tiba. Air mata keluar karena rasa senang bercampur lega, apalagi dengan sebuah film CGI dengan animasi yang diracik manis pula. Sakurai menutup pengembangan SSBU dengan sebuah “hadiah yang manis”.

Pages: 1 2 3
Load Comments

PC Games

September 29, 2021 - 0

Review SAMUDRA: Dalam Lautan Dalam Pesan!

Berkembang dengan signifikan selama beberapa tahun terakhir ini, para talenta…
August 26, 2021 - 0

Impresi Park Beyond: Saatnya Meracik Taman Bermain yang Gila!

Ada sebuah keasyikan tersendir memang ketika sebuah game memberikan Anda…
August 20, 2021 - 0

Review 12 Minutes: Selamat Ulang Hari!

Untuk sebuah industri yang sudah eksis selama setidaknya tiga dekade,…
June 24, 2021 - 0

Menjajal Tales of Arise: Luapan Rasa Rindu!

Gamer JRPG mana yang tidak gembira setelah pengumuman eksistensi Tales…

PlayStation

October 15, 2021 - 0

Review Demon Slayer – Kimetsu no Yaiba- The Hinokami Chronicles: Pemuas Para Fans!

Meledak dan langsung menjadi salah satu anime yang paling dicintai…
October 6, 2021 - 0

Review Far Cry 6: Revolusi yang Minim Revolusi!

Sebuah franchise shooter andalan, posisi inilah yang harus dipikul oleh…
October 1, 2021 - 0

Review Lost Judgment: Peduli Rundungi!

Sebuah langkah yang jenius atau ekstrim penuh resiko yang terhitung…
September 27, 2021 - 0

Review Diablo II Resurrected: Bentuk Baru, Cinta Lama!

Blizzard dan kata “remaster” sejauh ini memang bukanlah asosiasi yang…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…