JagatPlay NgeRacau: Sora dan Air Mata!

Reading time:
October 7, 2021

Sora yang Selalu “Pantas”

Teori kedua mengapa selalu ada reaksi sejenis ini setiap kali nama Sora dan Kingdom Hearts selalu mengemuka karena emang datang dari cara Square Enix ngeracik sosok Sora sebagai karakter protagonis sendiri, yang membuat lu selalu pengen ngelihat ini karakter dihargain lebih dari yang seharusnya. Kalau ini karakter, terlepas dari apapun yang terjadi, ngerepresentasiin sesuatu yang udah jarang lu lihat di video game – “Ketulusan yang naif”.

Kalau dilihat dari kacamata cara nulis karakter sih, Sora bisa dibilang karakter yang “ngebosenin” karena basically, dia protagonis satu dimensi. Kita ngomongin karakter yang hadir kagak ada cela-nya, yang rela buat ngelakuin apapun tanpa rasa takut buat nyelamatin teman yang ia kasihi, yang berani buat ngelewatin apapun buat ngalahin kekuatan jahat yang ada, yang berani ngorbanin diri untuk tujuan yang lebih besar, yang kesemuanya dibangun dengan sikap ceria, penuh semangat, selalu positif, dan terkadang berakhir naif. Kalau lu pikir-pikir, dari seri pertama hingga seri ketiga, Sora hampir enggak pernah nunjukin sebuah sikap atau reaksi yang “negatif” soal masalah yang harus dia hadapin. Ia berujung jadi ikon “Wholesomeness” di industri game.

Maka dari itu, mereka yang udah ngelewatin manis pahitnya perjalanan sebagai Sora dari seri pertama misalnya, akan selalu punya koneksi yang positif dengan karakter yang satu ini. Selalu ada keinginan mendukung dan ngebantu dia buat ngelewatin semua hal yang sulit, hingga keterikatan emosional yang kagak pernah lu sadarin sebelumnya, terbangun. Makanya selalu ada emosi yang kuat tiap kali lu ngelihat Sora, baik di trailer gamenya sendiri dan apa yang lu temuin di pengumuman SSBU kemarin.

Satu hal lain yang entah gua doank yang rasaiin atau banyak orang yang rasaiin, adalah representasi Sora untuk sejenis hubungan pertemanan yang mau enggak mau harus lu akuin: enggak akan pernah bisa lu tawarin ke orang lain dan enggak akan pernah lu dapat dari orang lain. Karena seperti gelembung wholesomeness yang kami bicarakan sebelumnya, ia mewakili ketulusan dan perjuangan yang tidak akan pernah lu lakuin untuk orang lain ataupun dapatin dari orang lain. Seiring dengan usia yang menua, kenyataan pahit itu akan selalu bertubrukan setiap kali kita melihat Sora di layar dan nilai-nilai yang berusaha ia bawa.

kh3 ending

Apalagi mengingat Sora hingga saat ini, masih belum menemukan “ending bahagia” yang kayaknya memang pantas dia dapetin. Bahkan di Kingdom Hearts 3 sekalipun, ketika banyak cerita pertemanan akhirnya nemuin ending bahagia dimana mereka semua akhirnya berkumpul dan tersenyum bersama, Sora menghilang. Ia masih belum bisa tersenyum bersama dengan Kairi dan Riku untuk alasan yang memang belum kita tahu sampai sekarang. Gua percaya ini juga berkontribusi pada hati yang berasa “lembek” tiap kali ngelihat Sora, bahwa di balik senyum yang selalu dia lemparin di sana-sini, dia sendiri sebenarnya belum nemuin ending bahagia yang pantas buat dirinya sendiri.

Nostalgia

Berapa sering sih lu nemuin orang-orang yang selalu mengagungkan game-game zaman dulu? Pernah dengar gak sih komentar, “Ah.. game PS1 ini yang gua mainin lebih bagus daripada ini game PS5”, atau “Ah..kenapa sok dibuat modern sih, padahal yang zaman dulu udah cakep mampus”, dsb. Emang sih ada banyak orang yang percaya sama kalimat ini dan memang ngerasa kalau game lama itu emang bagus dari beragam elemen yang ada. Tapi banyak orang juga yang salah ngerti, kalau yang mereka suka itu bukan video game-nya.

Kalau yang mereka suka itu adalah suasana ketika mereka mainin video game-nya, bukan video game-nya sendiri. Oh, lu ngerasa Spider-Man zaman dulu lebih bagus daripada Spider-Man PS4? Bisa jadi yang lu suka itu bukan game Spider-Man era PS1 atau PS2-nya, tapi atmosfer ketika lu nikmatin itu game di masa lalu. Lu baru pulang sekolah, belum mandi, langsung nyalaiin Playstation. Angin agak kencang masuk dari jendela, bau-bau hujan, dan lu lari bentar ke dapur buat ngelihat kira-kira nyokap udah masak atau baru mau masak. Lu balik lagi ke kamar, kontroler kecil Playstation 1 di tangah, layar Spider-Man muncul di TV cembung, dan lu tersenyum. Mungkin yang lu rinduin dan yang bagus itu bukan Spider-Man PS1-nya, tapi situasi yang nemenin lu mainin itu game. Nostalgia emang kagak jarang jadi “keliru”.

1d1e06905aa544e3d37fda3323340ced

Ini juga yang mungkin dirasaiin sama banyak streamer ataupun Youtuber, atau gamer-gamer yang ngehabisin masa remaja mereka dengan Kingdom Hearts di masa anak-anak atau remaja mereka. Kingdom Hearts di era Playstation 2 emang udah gila sih, karena konsep peleburan game FF ama Disney di kala itu terdengar kayak ide gak ngotak yang nyaris mustahil bisa keluar jadi game bagus. Tapi sekali lagi bisa jadi keterikatan emosionalnya kagak datang dari kualitas game-nya sendiri, tapi situasi yang ngelilingi lu saat lu main. Yang mau kagak mau, perasaan yang sama muncul buat lu rinduiin ketika sosok Sora muncul sebagai kejutan di manapun.

Kalau bersama dengan rasa senang-senang lu nyicipin Kingdom Hearts di era PS2, melekat pula situasi kanak-kanak / remaja tanpa beban. Lu cuman perlu mikirin sekolah atau kadang cinta monyet lu yang menolak buat ngelirik lu. Tapi beban hidup sebatas itu, ada begitu banyak ruang buat santai, bersenang-senang, atau eksplorasiin hal-hal baru tanpa takut gagal. Setiap kali lihat sosok Sora muncul dengan gembiranya di layar, lu harus dihadapkan sama situasi lu sekarang yang mungkin udah berbeda jauh. Sora masih datang dengan senyum sama dengan usia yang sama. Yang beda? Lu yang sekarang punya banyak beban, dari cicilan, tumpukan tanggung jawab kerjaan, badan yang udah sakit-sakitan, atau bahkan anak yang berusaha lu lindungi sekuat yang lu bisa, seperti halnya Sora.

Atau yang terjadi bisa justru kebalikan.

Bahwa lu sekarang, yang lagi baca artikel NgeRacau ini, punya utang terima kasih untuk Sora dan Kingdom Hearts yang udah ngebantu lu ngelewatin masa-masa sulit ketika lu masih anak-anak atau remaja. Bisa jadi lu selalu kena bully di sekolah tiap hari, ditertawaiin karena lu miskin, atau direndahin karena semata-mata seragam yang lupa disetrika nyokap yang sibuk nyari duit berujung kusam. Atau bisa jadi lu mau enggak mau, konstan, setiap hari, harus ngedengerin bokap dan nyokap berantem untuk hal yang kecil, sampai lemparin perabotan rumah tangga. Di situasi dunia nyata yang sampah habis ini, dengan semua masalah remaja dan anak-anak yang ngikutin, Sora seolah jadi “surga”. Apalagi ketika pesan soal pertemanan sejati, keberanian untuk mengorbankan diri jika dibutuhkan, dan menjadi seorang pahlawan. Bisa jadi ini adalah air mata “terima kasih” untuk trauma atau kegelapan yang udah berusaha lu lupain untuk waktu yang sangat lama.

Pages: 1 2 3
Load Comments

PC Games

January 20, 2023 - 0

Review A Space for the Unbound: Standar Tertinggi Game Indonesia Saat Ini!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh A Space for the Unbound?…
October 18, 2022 - 0

Review Uncharted Legacy of Thieves (PC): Drake Pindah Rumah!

Seperti apa performa dan fitur yang ditawarkan oleh Uncharted Legacy…
September 23, 2022 - 0

Review IMMORTALITY: Misteri Dalam Misteri Dalam Misteri!

Apa yang sebenarnya  ditawarkan oleh IMMORTALITY? Mengapa kami menyebutnya game…
August 19, 2022 - 0

Review Cult of the Lamb: Menyembah Setan Sambil Bertani!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Cult of the Lamb ini?…

PlayStation

January 30, 2023 - 0

Review Dead Space Remake: Isak Tangis di Luar Angkasa!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Dead Space Remake ini? Apa…
December 22, 2022 - 0

Review Crisis Core – Final Fantasy VII Reunion: Reunian dengan Muka Baru!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Crisis Core – Final Fantasy…
December 8, 2022 - 0

Review Star Ocean – The Divine Force: Bukan Melesat, Malah Meleset!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Star Ocean: The Divine Force?…
December 7, 2022 - 0

Review The Callisto Protocol: Permulaan yang Menjanjikan!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh The Callisto Protocol ini? Mengapa…

Nintendo

November 2, 2022 - 0

Review Bayonetta 3: Tak Cukup Satu Tante!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Bayonetta 3? Mengapa kami menyebutnya…
September 21, 2022 - 0

Review Xenoblade Chronicles 3: Salah Satu JRPG Terbaik Sepanjang Masa!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Xenoblade Chronicles 3? Mengapa kami…
August 4, 2022 - 0

Preview Xenoblade Chronicles 3: Seperti Sebuah Keajaiban!

Kesan pertama apa yang ditawarkan Xenoblade Chronicles 3? Mengapa kami…
April 6, 2022 - 0

Review Kirby and The Forgotten Land: Ini Baru Mainan Laki-Laki!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Kirby and the Forgotten…