Review Bayonetta 3: Tak Cukup Satu Tante!

Reading time:
November 2, 2022
Bayonetta 3 jagatplay 38

Bukan perkara mudah memang untuk tidak hanya sukses di genre action adventure, tetapi berhasil memosisikan diri sebagai sebuah judul legendaris yang terus eksis. Datang dari tangan dingin seorang Hideki Kamiya di bawah bendera Platinum Games, dengan identitas yang sempat disebut sebagai “Dante versi wania” sebelum ia berhasil tumbuh terpisah, kita tentu saja bicara soal Bayonetta. Masa depannya memang sempat suram setelah seri pertama, namun berkat campur tangan Nintendo yang berakhir pada eksklusivitas, ia setidaknya terus eksis lewat rilis ulang dan untungnya sebuah seri terbaru. Setelah penantian yang panjang, kita akhirnya bisa mencicipi Bayonetta 3 dengan mata dan kepala kita sendiri.

Proses penantian untuk sang seri terbaru ini memang tidaklah mudah. Diawali dengan sebuah teaser pendek nan misterius yang sayangnya tidak lagi diikuti dengan informasi apapun selama bertahun-tahun lamanya,ia bahkan sempat diterpa soal rumor pembatalan di belakang layar. Namun untungnya, rasa pesimisme tersebut langsung terkikis ketika mendekati rilis, Nintendo dan Platinum Games akhirnya membombardir fans dengan begitu banyak trailer dan informasi serta kepastian rilis untuk tahun 2022 ini juga. Sejauh mata memandang, lebih banyak informasi ini juga diikuti dengan lebih banyak misteri yang kian memancing rasa penasaran.

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Bayonetta 3? Mengapa kami menyebutnya sebagai seri yang memuat tidak cukup seorang tante saja di dalamnya? Review ini akan membahasnya lebih dalam untuk Anda.

Plot

Bayonetta 3 jagatplay 12
Bayonetta 3 dibuka dengan sebuah premis meresahkan. Bayonetta yang kita kenal harus tewas di tangan entitas yang misterius.

Bayonetta 3 dibuka dengan sebuah premis yang menyedihkan memang. Sang karakter utama yang kita kenal lewat penampilannya berujung tunduk pada sebuah entitas yang terlihat begitu kuat. Tak berdaya, Bayonetta dengan tampilan seri pertamanya ini tewas. Namun sebelum nasib naasnya terjadi, ia sempat meminta seorang karakter wanita lainnya – Viola untuk berpindah ke semesta lain dan mencari sosok Bayonetta yang lain.

Benar sekali, inti cerita Bayonetta 3 memang mengakar pada konsep yang sepertinya tengah heboh dieksplorasi oleh banyak karya sci-fi di ragam media belakangan ini – Multiverse. Viola berujung berakhir di sebuah dunia Bayonetta yang masih aman dan damai, sebelum ancaman yang sama berhasil mengunjungi dunia tersebut dan membuatnya porak-poranda dalam hitungan menit. Ini tentu saja mengundang Bayonetta dan Rodin untuk beraksi, yang juga menemukan bahwa ancaman baru yang mereka hadapi ternyata tidak datang dari surga ataupun neraka. Pasukan-pasukan biru ini disebut Homunculi dan dipastikan memiliki darah manusia di tubuh mereka.

Bayonetta 3 jagatplay 19
Ancaman terbaru tidak datang dari surga ataupun neraka dengan ancaman untuk tidak hanya menghancurkan satu semesta saja.
Bayonetta 3 jagatplay 93
Dengan item bernama Chaos Gear, Bayonetta kini punya tanggung jawab untuk menundukkan Singularity.

Usaha menyelamatkan dunia yang berhasil dilakukan Bayonetta di semesta tersebut membuatnya kini bertanggung jawab untuk keselamatan semesta yang lain. Melalui penuturan dari Viola yang sepertinya memahami lebih baik soal ancaman baru ini, musuh besar mereka bernama Singularity yang sejauh ini telah berhasil menghancurkan banyak semesta. Menjadi tanggung jawab Bayonetta untuk menghentikan ini dengan cara mencari sebuah item unik bernama Chaos Gear, membuka Alphaverse, dan menghancurkan Singularity di sana. Tentu saja, proses ini juga membuatnya harus begerak melewati semesta lain dan bertemu dengan lebih banyak Bayonetta.

Lantas, apa sebenarnya para Homunculi ini? Siapa yang bertanggung jawab atasnya? Mampukah Bayonetta menyelamatkan tidak hanya dunianya, tetapi juga semesta yang lain? Bayonetta seperti apa saja yang akan Anda temui di sepanjang perjalanan? Jawaban dari pertanyaan-pertanyaan ini tentu saja bisa Anda dapatkan dengan memainkan Bayonetta 3 ini.

Pages: 1 2 3 4
Load Comments

PC Games

October 18, 2022 - 0

Review Uncharted Legacy of Thieves (PC): Drake Pindah Rumah!

Seperti apa performa dan fitur yang ditawarkan oleh Uncharted Legacy…
September 23, 2022 - 0

Review IMMORTALITY: Misteri Dalam Misteri Dalam Misteri!

Apa yang sebenarnya  ditawarkan oleh IMMORTALITY? Mengapa kami menyebutnya game…
August 19, 2022 - 0

Review Cult of the Lamb: Menyembah Setan Sambil Bertani!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Cult of the Lamb ini?…
August 10, 2022 - 0

Review Marvel’s Spider-Man Remastered PC: Siap Kembali Berayun!

Marvel's Spider-Man Remastered akhirnya tersedia di PC. Apa saja yang…

PlayStation

November 11, 2022 - 0

Review Sonic Frontiers: Gaya Baru, Lumayan Seru!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Sonic Frontiers ini? Mengapa kami…
November 10, 2022 - 0

Review Call of Duty – Modern Warfare II (Multiplayer): Seru yang Serupa!

Apa yang ditawarkan oleh mode multiplayer Call of Duty: Modern…
November 8, 2022 - 0

Wawancara dengan Eric Williams (God of War Ragnarok)!

Kami sempat berbincang-bincang dengan Game Director God of War Ragnarok…
November 3, 2022 - 0

Review God of War Ragnarok: Mitologi Penuh Aksi, Mitologi Penuh Hati!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh God of War Ragnarok ini?…

Nintendo

November 2, 2022 - 0

Review Bayonetta 3: Tak Cukup Satu Tante!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Bayonetta 3? Mengapa kami menyebutnya…
September 21, 2022 - 0

Review Xenoblade Chronicles 3: Salah Satu JRPG Terbaik Sepanjang Masa!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Xenoblade Chronicles 3? Mengapa kami…
August 4, 2022 - 0

Preview Xenoblade Chronicles 3: Seperti Sebuah Keajaiban!

Kesan pertama apa yang ditawarkan Xenoblade Chronicles 3? Mengapa kami…
April 6, 2022 - 0

Review Kirby and The Forgotten Land: Ini Baru Mainan Laki-Laki!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Kirby and the Forgotten…