Preview Silent Hill Downpour: Kembalinya Kota Kabut Penuh Horror!

Reading time:
March 16, 2012
Silent Hill Downpour 1

Nama besar Silent Hill  sebagai salah satu franchise survival-horror horror di industri memang tidak terbantahkan. Walaupun mendulang sejumlah kritik yang cukup keras dari kalangan gamer karena pergeseran “identitas” yang cukup signfikan pada seri-seri terakhirnya, Konami tetap berjuang untuk melahirkan seri baru yang dapat membawa Silent Hill kembali ke akarnya. Harus diakui, dari semua seri Silent Hill yang ada, yang mampu menebar horror dan membuat bulu kuduk Anda merinding secara konstan hanyalah tiga seri pertama yang dirilis untuk Playstation dan Playstation 2. Seri-seri selanjutnya? Hadir dengan kesan action yang lebih kental. Konami berusaha “menebus dosa” tersebut dengan melahirkan Silent Hill: Downpour bersama dengan Vatra Games.

Kesan Pertama

Jauh sebelum perilisannya, Konami memang menggembar-gemborkan bahwa Silent Hill: Downpour akan datang sebagai sebuah seri Silent Hill yang “unik”. Di satu sisi, ia akan menghadirkan pengalaman baru lewat setting yang dibuat berbeda dibandingkan seri sebelumnya, sementara di sisi lain, ia datang dengan tema dan ketakutan yang selama ini memang identik dengan seri Silent Hilll. Pada jam-jam awal permainan, ucapan Konami memang langsung terbukti benar. Air, hujan, dan musuh-musuh baru menemani perjalanan Murphy menyusuri kota yang identik dengan kabut dan terror ini. Sebuah pengalaman baru yang dibungkus dalam format “klasik” yang sudah pasti dikenal oleh gamer. Namun jika membicarakan apakah ini merupakan langkah yang tepat atau tidak, maka kita harus berbicara tentang fakta, sekasar apapun.

Tidak ada komplain untuk visualisasi yang dihadirkan oleh Downpour. Untuk sebuah game yang lahir di konsol dengan teknologi enam tahun yang lalu, Vatra Games berhasil menyuntikkan detail yang terhitung baik. Masalah terbesar yang dirasakan di awal permainan justru ada pada gameplay yang ada. Hampir semua musuh yang ada bukanlah musuh yang dapat Anda kalahkan dengan mudah tanpa menerima damage sama sekali. Tingkat kesulitan mediumnya saja sudah cukup untuk membuat Anda frustrasi. Terkadang menjadi langkah yang lebih bijaksana untuk hanya berlari. Namun ketika Anda memutuskan untuk melawan? Sistem kamera dan auto-lock yang kurang sempurna akan membuat segala sesuatunya lebih runyam.

Puzzle memang menjadi salah satu elemen kunci Silent Hill, namun selalu hadir dengan clue dan solusi penyelesaian logis. Di Downpour? Clue yang begitu minim dan “kabur” akan membuat Anda kesulitan untuk memecahkan beberapa dari mereka. Saran saya yang paling utama? Jika tidak melukai harga diri Anda, bertahanlah dengan setting kesulitan default yang ditawarkan. Ini setidaknya akan membuat Anda kehilangan satu alasan utama untuk khawatir. Secara keseluruhan? Downpour meninggalkan kesan pertama yang cukup menarik. Semua kabut, ketegangan, dan rasa frustrasi ini terasa begitu nostalgic.

Sembari mencari waktu yang lebih proporsional untuk melakukan review dan menggali lebih dalam tentang seri terbaru ini, kami menyediakan screenshot “kualitas segar” untuk memberikan sedikit gambaran tentang Silent Hill: Downpour. Satu yang pasti, akan ada banyak kabut dan air.

Silent Hill Downpour 2 Silent Hill Downpour 5 Silent Hill Downpour 33 Silent Hill Downpour 82 Silent Hill Downpour 73 Silent Hill Downpour 59 Silent Hill Downpour 21
Pages: 1 2 3 4
Load Comments

PC Games

August 10, 2022 - 0

Review Marvel’s Spider-Man Remastered PC: Siap Kembali Berayun!

Marvel's Spider-Man Remastered akhirnya tersedia di PC. Apa saja yang…
August 2, 2022 - 0

Review Beat Refle: Pijat Refleksi Super Seksi!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Beat Refle ini? Mengapa kami…
July 22, 2022 - 0

Review As Dusk Falls: Ini Baru Game Drama Berkualitas!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh As Dusk Falls ini?…
June 28, 2022 - 0

Review My Lovely Wife: Pilih Istri atau Iblis-Iblis Seksi!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh My Lovely Wife ini?…

PlayStation

August 15, 2022 - 0

Review Digimon Survive: Seru Iya, Bosan Juga Iya!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Digimon Survive? Mengapa kami menyebutnya…
July 18, 2022 - 0

Review STRAY: Kocheng Oren Mah Bebas!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh STRAY? Mengapa kami menyebutnya…
March 30, 2022 - 0

Review Stranger of Paradise – FF Origin: Ayo Basmi CHAOS!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Stranger of Paradise: Final Fantasy…
March 23, 2022 - 0

Review Ghostwire – Tokyo: Berburu Setan Jepang!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Ghostwire: Tokyo ini? Mengapa…

Nintendo

August 4, 2022 - 0

Preview Xenoblade Chronicles 3: Seperti Sebuah Keajaiban!

Kesan pertama apa yang ditawarkan Xenoblade Chronicles 3? Mengapa kami…
April 6, 2022 - 0

Review Kirby and The Forgotten Land: Ini Baru Mainan Laki-Laki!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Kirby and the Forgotten…
March 25, 2022 - 0

Review Chocobo GP: Si Anak Ayam Kini Serakah!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Chocobo GP ini? Mengapa…
March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…