EA: Origin Kami Tak Akan “Semurah” Steam!

Reading time:
June 7, 2012

Layanan distribusi game secara online melalui portal-portal raksasa seperti Steam dari Valve dan Origin dari EA memang menjadi tren yang sedang berkembang di industri game saat ini. Dengan kemudahan untuk mendapatkan akses internet yang cepat dan murah di hampir seluruh dunia, gamer diberi keleluasan untuk memilih, membeli, dan memainkan game yang mereka inginkan hanya dengan beberapa kali klik pada mouse. Steam harus diakui menjadi yang terdepan di dalam persaingan, sementara Origin terus memperlihatkan perkembangan signifikan. Namun sayangnya, Origin justru datang dengan sebuah kebijakan “absurd” yang mungkin akan membuatnya ditinggalkan oleh para gamer.

Apa yang membuat Steam begitu dicintai oleh para gamer? Tentu saja diskon besar-besaran yang berani mereka lakukan terhadap game-game besar yang sudah dirilis di atas 4 bulan. Tidak tanggung-tanggung., Steam berani memotong harga hingga 75% untuk game-game berkualitas ini! Apakah Origin akan mengambil kebijakan yang sama untuk memantapkan posisi di persaingan di distribusi online ini? Sayang seribu sayang, EA sudah menegaskan mereka tidak akan “semurah” Steam. EA menyatakan bahwa diskon 75% yang dilakukan Steam tak ubahnya merendahkan sebuah hasil karya intelektual. Lagipula menurut mereka, kebijakan seperti ini seringkali membuat gamer menunda membeli game-game baru hingga 4-6 bulan setelah perilisan, sehingga berpotensi mematikan potensi keuntungan para publisher.

No Discount, No Buy!

Walaupun terlihat kuat, namun argumentasi EA ini seolah tampil tidak beralasan. Mengapa? Walaupun datang dengan harga yang jauh lebih murah, kebijakan diskon 75% Steam selalu berhasil mendatangkan keuntungan lewat segi kuantitas penjualan yang melonjak tajam. Keputusan EA ini tentu saja menjadi kebijakan “absurd” dari kacamata gamer yang memang membutuhkan dan lebih memilih game dengan harga yang lebih murah. So EA, you can watch how our money flying nicely into Valve’s hand!

Load Comments

JP on Facebook


PC Games

April 16, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Blizzard (Diablo II: Resurrected)!

Kembali ke akar yang membuat franchise ini begitu fenomenal dan…
April 9, 2021 - 0

Menjajal Diablo II: Resurrected (Technical Alpha): Bagai Bumi Langit!

Perbedaan usia memang mau tidak mau harus diakui, juga membuat…
March 29, 2021 - 0

Review DOTA – Dragon’s Blood: Fantasi dan Promosi!

Apa satu aspek yang membuat DOTA 2 selalu kalah dari…
January 14, 2021 - 0

Menjajal DEMO (2) Little Nightmares II: Misteri Lebih Besar!

Tidak ada lagi yang bisa kami lakukan selain memberikan puja-puji…

PlayStation

April 29, 2021 - 0

Review RETURNAL: Surga Seru di Neraka Peluru!

Apa yang langsung muncul di benak Anda begitu kita berbicara…
April 23, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Toylogic & Square Enix (NieR Replicant ver.1.22474487139…)!

Tidak perlu menyelam terlalu jauh. Melihat nama “ver.1.22474487139…” yang didorong…
April 23, 2021 - 0

Preview RETURNAL: Brutal, Gila, Menyenangkan!

Ada yang istimewa memang saat kita membicarakan hubungan antara Sony…
April 22, 2021 - 0

Review NieR Replicant™ ver.1.22474487139… : Cerita Indah Penuh Derita!

Dengan popularitas yang ia raih, hampir sebagian besar gamer memang…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…