PewDiePie Akui Lebih Bahagia Setelah Matikan Fitur Komentar

Reading time:
November 6, 2014

Beberapa waktu yang lalu PewDiePie mengumumkan bahwa ia mematikan fitur komentar di channel YouTube-nya. Hal itu dilakukan karena banyaknya spam dan komentar yang bernada provokasi yang menurut pria bernama asli Felix Kjellberg ini membuat dirinya sulit untuk berkomunikasi secara efektif dengan para penonton.

Setelah sekitar dua bulan sejak mematikan fitur komentar, Felix kini mengaku lebih bahagia. “Sebelum mematikan fitur komentar, aku merasa berbagai hal seolah turun ke bawah. Melakukan perubahan itu, aku merasa seperti kembali naik ke atas. Ini telah membuatku sangat bahagia, dan membuatku menikmati apa yang aku kerjakan,” ujarnya.

Pernyataan tersebut diungkapkan oleh Felix dalam sebuah video berdurasi hampir 4 menit. Selain menjelaskan tentang kebahagiaannya setelah mematikan fitur komentar, Felix tak lupa mengucapkan terima kasih kepada para penonton setianya.

Berterima kasih atas jumlah subsriber yang semakin meninggi, Pewdiepie - salah satu persona genre gaming Youtube ternama mengaku lebih bahagia setelah mematikan sesi komen channelnya.
Berterima kasih atas jumlah subsriber yang semakin meninggi, Pewdiepie – salah satu persona genre gaming Youtube ternama mengaku lebih bahagia setelah mematikan sesi komen channelnya.

Ia juga menekankan bahwa dalam membuat video-video terbarunya, Felix akan memainkan game apapun yang ia suka. Meski sesungguhnya, cukup banyak fans Felix yang lebih menginginkan ia memainkan game dengan genre horror.

Seperti diketahui, belakangan ini PewDiePie memang sangat menarik perhatian para pengguna YouTube. Apa yang dikerjakan Felix membuahkan hasil yang luar biasa. Lewat berbagai videonya, ia berhasil meraih pendapatan rata-rata sekitar USD 4 juta (RP 49 miliar) per tahun dari pemasukan iklan.

Load Comments

PC Games

September 29, 2021 - 0

Review SAMUDRA: Dalam Lautan Dalam Pesan!

Berkembang dengan signifikan selama beberapa tahun terakhir ini, para talenta…
August 26, 2021 - 0

Impresi Park Beyond: Saatnya Meracik Taman Bermain yang Gila!

Ada sebuah keasyikan tersendir memang ketika sebuah game memberikan Anda…
August 20, 2021 - 0

Review 12 Minutes: Selamat Ulang Hari!

Untuk sebuah industri yang sudah eksis selama setidaknya tiga dekade,…
June 24, 2021 - 0

Menjajal Tales of Arise: Luapan Rasa Rindu!

Gamer JRPG mana yang tidak gembira setelah pengumuman eksistensi Tales…

PlayStation

October 15, 2021 - 0

Review Demon Slayer – Kimetsu no Yaiba- The Hinokami Chronicles: Pemuas Para Fans!

Meledak dan langsung menjadi salah satu anime yang paling dicintai…
October 6, 2021 - 0

Review Far Cry 6: Revolusi yang Minim Revolusi!

Sebuah franchise shooter andalan, posisi inilah yang harus dipikul oleh…
October 1, 2021 - 0

Review Lost Judgment: Peduli Rundungi!

Sebuah langkah yang jenius atau ekstrim penuh resiko yang terhitung…
September 27, 2021 - 0

Review Diablo II Resurrected: Bentuk Baru, Cinta Lama!

Blizzard dan kata “remaster” sejauh ini memang bukanlah asosiasi yang…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…