Preview MGS V – The Phantom Pain: Luar Biasa! Luar Biasa! Luar Biasa!

Reading time:
September 2, 2015
MGS V TPP jagatplay part 1 (3)

Hideo Kojima, mendengar nama yang satu ini saja sudah cukup untuk membuat gamer yang sempat mencicipi karya gamenya di masa lalu, seperti Zone of the Enders dan Metal Gear Solid mengerti game seperti apa yang bisa mereka antisipasi. Keberanian untuk mendobrak rasa aman dengan secara konsisten menawarkan sesuatu yang baru dari caranya meracik game, baik dari sisi visual, gameplay, jalinan cerita, hingga pendekatan kamera sinematiknya membuat nama Kojima seolah pantas untuk merepresentasikan kualitas sebuah game yang memang layak untuk ditunggu. Alasan sama yang membuat Metal Gear Solid V: The Phantom Pain begitu diantisipasi. Dan kini, kesempatan untuk mencicipinya secara langsung akhirnya tiba!
Kesan Pertama

Kesan pertamanya? Sungguh luar biasa! Metal Gear Solid V: The Phantom Pain berhasil membuat kami hanya menyisakan waktu tidur 3 jam selama 2 hari terakhir ini. Bukan sekedar indah secara visual dengan gameplay yang terasa familiar namun juga baru di saat yang sama, game ini benar-benar super adiktif! Menyelesaikan satu misi ke misi lainnya, mengumpulkan sebanyak mungkin pasukan, dan memperbesar Mother Base membuat perhatian sulit berfokus lagi ke semua aktivitas selain memainkan Metal Gear Solid V: The Phantom Pain ini. Ia seolah memenuhi semua harapan dari hype yang sudah terbangun selama ini, bahkan terasa lebih baik dari yang diharapkan.

Sama seperti yang ia tawarkan di Ground Zeroes, MGS V: TPP memang berbeda dengan apa yang kita kenal dari franchise ini selama ini. Tidak lagi berjalan linear, Anda benar-benar ditawarkan sebuah dunia terbuka untuk dieksplorasi. Anda bisa sekedar menikmati pemandangannya, atau mulai menjadikan kesempatan tersebut untuk mencari calon pasukan yang berbakat atau resource penting lainnya untuk memperbesar Mother Base itu sendiri. Perubahan konsep seperti ini mungkin terdengar gila untuk sebuah franchise yang sudah hidup lebih dari 28 tahun. Namun untuk sekali lagi, Kojima menunjukkan taji dan membuktikan diri mengapa ia pantas menyandang nama besarnya sendiri. MGS V: The Phantom Pain terasa seperti seri eksperimental yang berani, namun berakhir brilian. Setidaknya, dari sejauh gameplay yang kami jajal.

Salah satu perubahan yang cukup signifikan untuk kami pribadi adalah perubahan gaya cerita. Selain prolog yang berlangsung sekitar 1 jam dengan penuh adegan sinematik yang membuat Anda ingin lebih, MGS V: TPP menyimpang dari gaya penceritaan penuh cut-scene yang seolah sudah melekat dengan namanya. Sebagai gantinya, banyak latar belakang cerita kini ditawarkan Kojima dalam bentuk kaset audio yang bisa Anda putar dan dengarkan kapanpun. Perubahan ini sendiri butuh waktu untuk beradaptasi. Sayangnya, seperti yang kami rasakan di Ground Zeroes, 20 jam pertama permainan kami ini juga sering diwarnai rasa rindu dan angan-angan seperti apa sosok Big Boss jika David Hayter tetap kembali.

Sembari menunggu waktu lebih proporsional untuk melakukan review, izinkan kami melemparkan segudang screenshot di bawah ini untuk membantu Anda mendapatkan gambaran soal apa itu Metal Gear Solid V: The Phantom Pain itu. Satu yang pasti, game ini akan benar-benar menyita waktu Anda. Waktu permainan yang sudah kami habiskan sebelum preview ini sudah berkisar antara 20-25 jam permainan, dan kami baru mencapai hanya 27 persen dari total progress saja. Wow!

PS: Klik Gambar untuk Memperbesar!

 

 

 

BEWARE SPOILERS!

 

 

 

 

MGS V TPP jagatplay part 1 (16) MGS V TPP jagatplay part 1 (86) MGS V TPP jagatplay part 1 (13) MGS V TPP jagatplay part 1 (111) MGS V TPP jagatplay part 1 (26) MGS V TPP jagatplay part 1 (122) MGS V TPP jagatplay part 1 (37) MGS V TPP jagatplay part 1 (59) MGS V TPP jagatplay part 1 (215) MGS V TPP jagatplay part 1 (183) MGS V TPP jagatplay part 1 (78) MGS V TPP jagatplay part 1 (229) MGS V TPP jagatplay part 1 (227) MGS V TPP jagatplay part 1 (264) MGS V TPP jagatplay part 1 (269)
Pages: 1 2 3 4
Load Comments

PC Games

September 29, 2021 - 0

Review SAMUDRA: Dalam Lautan Dalam Pesan!

Berkembang dengan signifikan selama beberapa tahun terakhir ini, para talenta…
August 26, 2021 - 0

Impresi Park Beyond: Saatnya Meracik Taman Bermain yang Gila!

Ada sebuah keasyikan tersendir memang ketika sebuah game memberikan Anda…
August 20, 2021 - 0

Review 12 Minutes: Selamat Ulang Hari!

Untuk sebuah industri yang sudah eksis selama setidaknya tiga dekade,…
June 24, 2021 - 0

Menjajal Tales of Arise: Luapan Rasa Rindu!

Gamer JRPG mana yang tidak gembira setelah pengumuman eksistensi Tales…

PlayStation

October 15, 2021 - 0

Review Demon Slayer – Kimetsu no Yaiba- The Hinokami Chronicles: Pemuas Para Fans!

Meledak dan langsung menjadi salah satu anime yang paling dicintai…
October 6, 2021 - 0

Review Far Cry 6: Revolusi yang Minim Revolusi!

Sebuah franchise shooter andalan, posisi inilah yang harus dipikul oleh…
October 1, 2021 - 0

Review Lost Judgment: Peduli Rundungi!

Sebuah langkah yang jenius atau ekstrim penuh resiko yang terhitung…
September 27, 2021 - 0

Review Diablo II Resurrected: Bentuk Baru, Cinta Lama!

Blizzard dan kata “remaster” sejauh ini memang bukanlah asosiasi yang…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…