Penulis Cerita Half-Life Tinggalkan Valve

Reading time:
January 11, 2016
half life 3

“Valve tak pernah belajar menghitung sampai angka 3”, terlepas dari betapa seringnya lelucon ini meluncur, kita mengerti bahwa ia memuat sedikit kebenaran di dalamnya. Karena hampir semua game populer yang mereka miliki, terlepas dari antisipasi yang kuat di belakangnya, tak pernah punya sekuel yang menyentuh angka “3” sama sekali. Namun harapan tersebut sempat terbuka ketika Valve secara resmi mengumumkan engine teranyar mereka – Source 2 dengan DOTA 2 sebagai proyek pertama yang mengaplikasikannya. Tentu saja akan jadi sesuatu yang aneh jika engine ini berakhir digunakan hanya untuk satu buah game saja, membuka peluang bahwa akan ada banyak game lain yang akan memanfaatkannya secara optimal. Namun jika Anda termasuk gamer yang sempat berharap ia akan berakhir jadi Half-Life 3, Anda mungkin harus mengubur harapan tersebut lebih dalam.

Pembicaraan soal Half-Life 3 memang tak pernah meluncur dari mulut Valve terlepas dari status namanya yang sudah jadi lelucon legendaris tersendiri di dunia maya. Namun alih-alih mendapatkan berita bagus, kita justru harus berhadapan dengan lebih banyak berita buruk terkait potensi sekuel yang satu ini. Sang penulis cerita Half-Life yang sudah bergabung dengan Valve sejak tahun 1997 – Marc Laidlaw dikonfirmasikan sudah hengkang dari perusahaan raksasa di balik Steam tersebut. Laidlaw merupakan otak cerita di balik Half-Life 1, 2, dan juga  Half-Life 2 Episode 1 dan 2. Namun belum jelas apakah ia sempat merampungkan cerita untuk Half-Life 3 sebelum cabut atau tidak.

Marc Laidlaw - penulis cerita di balik Half-Life 1,2, 2 Episode 1 -2 dipastikan hengkang dari Valve.
Marc Laidlaw – penulis cerita di balik Half-Life 1,2, 2 Episode 1 -2 dipastikan hengkang dari Valve.

Apa alasannya Laidlaw hengkang? Dalam sebuah pertukaran email dengan fansnya, Laidlaw menyebut bahwa alasan utama bersumber dari usianya yang tak lagi muda untuk bekerja di perusahaan tersebut. Ia juga mengaku butuh beristirahat dari sistem produksi yang mengharuskannya berkolaborasi dengan orang lain dan ia ingin kembali ke sebuah proyek tulis yang lebih personal. Ia sementara ini, ingin keluar dari industri game walaupun tak menutup kemungkinan menulis cerita untuk Valve lagi di masa depan sebagai seorang freelance.

Apakah kepergian Laidlaw ini akan punya pengaruh pada eksisensi Half-Life 3? Atau jangan-jangan ia sudah menyelesaikan dasar cerita untuk membangun sekuel yang begitu diantisipasi gamer tersebut sebelum pergi dari Valve? Seperti yang bisa diprediksi, Valve tak memberikan komentar resmi apapun. Bye-bye, Half-Life 3?

Source: Gamespot

Load Comments

PC Games

August 10, 2022 - 0

Review Marvel’s Spider-Man Remastered PC: Siap Kembali Berayun!

Marvel's Spider-Man Remastered akhirnya tersedia di PC. Apa saja yang…
August 2, 2022 - 0

Review Beat Refle: Pijat Refleksi Super Seksi!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Beat Refle ini? Mengapa kami…
July 22, 2022 - 0

Review As Dusk Falls: Ini Baru Game Drama Berkualitas!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh As Dusk Falls ini?…
June 28, 2022 - 0

Review My Lovely Wife: Pilih Istri atau Iblis-Iblis Seksi!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh My Lovely Wife ini?…

PlayStation

August 16, 2022 - 0

Review ROLLERDROME: Sepatu Roda Haus Darah!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh ROLLEDROME? Mengapa kami menyebutnya…
August 15, 2022 - 0

Review Digimon Survive: Seru Iya, Bosan Juga Iya!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Digimon Survive? Mengapa kami menyebutnya…
July 18, 2022 - 0

Review STRAY: Kocheng Oren Mah Bebas!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh STRAY? Mengapa kami menyebutnya…
March 30, 2022 - 0

Review Stranger of Paradise – FF Origin: Ayo Basmi CHAOS!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Stranger of Paradise: Final Fantasy…

Nintendo

August 4, 2022 - 0

Preview Xenoblade Chronicles 3: Seperti Sebuah Keajaiban!

Kesan pertama apa yang ditawarkan Xenoblade Chronicles 3? Mengapa kami…
April 6, 2022 - 0

Review Kirby and The Forgotten Land: Ini Baru Mainan Laki-Laki!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Kirby and the Forgotten…
March 25, 2022 - 0

Review Chocobo GP: Si Anak Ayam Kini Serakah!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Chocobo GP ini? Mengapa…
March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…