Game Sword Art Online versi VR Hanya Bohongan?

Reading time:
February 26, 2016
Sword-Art-Online-the-beginn

Berapa banyak gamer, apalagi mereka yang mencintai anime, yang bersorak sorai ketika mendengar bahwa franchise populer – Sword Art Online akhirnya mendapatkan adaptasi game yang seharusnya? Bahwa seperti teknologi di versi animenya, kita akhirnya berkesempatan untuk menikmati sensasi MMORPG yang satu ini dari kacamata virtual reality, walaupun teknologi untuk menghubungkannya dengan sinyal otak dan sejenisnya tentu saja masih belum tercapai. Ini adalah awal yang menarik, apalagi mengingat perusahaan teknologi raksasa sebesar IBM juga berperan sebagai penyedia sarana untuknya. Proyek bernama Sword Art Online: The Beginning ini langsung menarik perhatian begitu banyak gamer di seluruh dunia, dan menjadi berita paling panas di beragam media gaming lainnya. Pertanyaannya, benarkah demikian?

Situs gaming yang memang mengkhususkan dirinya untuk membahas teknologi berbasis VR – RoadtoVR, meragukan hal tersebut. Ia menyebut bahwa besar kemungkinan Sword Art Online: The Beginning akan berakhir sekedar sebagai tech demo berdurasi 20 menit yang tak punya fungsi lain selain sebagai marketing. RoadtoVR beralasan bahwa kesalahpahaman terjadi karena masalah bahasa.

Ada beberapa indikator yang memperkuat kecurigaan mereka, dari hadirnya sosok “Akihiro Kayaba” dalam materi promosi yang jelas merupakan karakter di dalam anime SAO itu sendiri, fakta bahwa acara ini akan ditangani bukan oleh developer game, tetapi creative agency, hingga konfirmasi dari Editor Mogura VR – majalah VR di Jepang yang juga menyebut hal yang sama. Demo 20 menit ini akan sekedar jadi uji kemampuan IBM Watson, yang diperkirakan akan mengatur AI di dalamnya, serta “pertunjukan” untuk VR dan SAO itu sendiri.

Sword Art Online: The Beginning yang disebut-sebut akan jadi SAO versI VR yang selama ini kita impikan, dicurigai akan berakhir jadi sekedar tech demo dan bukan game.
Sword Art Online: The Beginning yang disebut-sebut akan jadi SAO versI VR yang selama ini kita impikan, dicurigai akan berakhir jadi sekedar tech demo dan bukan game.

Lantas, bagaimana dengan kata “Alpha” yang kabarnya akan diselenggarakan dalam waktu dekat untuk 200 gamer yang terpilih? RoadtoVR menyebut bahwa kata “Alpha” ini disalahartikan oleh banyak media gaming. “Alpha” di sini bukan ditujukan untuk menjelaskan bahwa game SAO mulai dikembangkan dan masih berada dalam fase alpha, yang notabene belum sempurna untuk kita, di dunia nyata mainkan. Kata “Alpha” di sini lebih merujuk ke kejadian di versi animenya. Seperti yang kita tahu, di versi animenya dimana gamer terjebak di dalam NerveGear, game SAO (versi anime) sempat melewati proses beta terlebih dahulu. “Alpha” di sini merujuk ke kondisi dimana game SAO (versi anime) baru pertama kali dikembangkan. Sebuah pendekatan meta yang melibatkan sosok Kayaba.

Namun tentu saja, apa yang disampaikan oleh RoadtoVR ini sendiri masih bersifat sekedar anilisis dan spekulasi. Baik Bandai Namco, IBM Jepang, ataupun Reki Kawahara sendiri masih belum berbicara lebih lanjut soal proyek Sword Art Online: The Beginning ini.

Apakah ia akan berakhir jadi game MMORPGVR yang selama ini kita impikan akan hadir di dunia nyata? Ataukah spekulasi RoadtoVR terbukti benar dan ia akan sekedar berakhir jadi demo VR berdurasi 20 menit tanpa ada produk final dalam bentuk game sama sekali? Kita tunggu saja.

Source: RoadtoVR

Load Comments

PC Games

January 20, 2023 - 0

Review A Space for the Unbound: Standar Tertinggi Game Indonesia Saat Ini!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh A Space for the Unbound?…
October 18, 2022 - 0

Review Uncharted Legacy of Thieves (PC): Drake Pindah Rumah!

Seperti apa performa dan fitur yang ditawarkan oleh Uncharted Legacy…
September 23, 2022 - 0

Review IMMORTALITY: Misteri Dalam Misteri Dalam Misteri!

Apa yang sebenarnya  ditawarkan oleh IMMORTALITY? Mengapa kami menyebutnya game…
August 19, 2022 - 0

Review Cult of the Lamb: Menyembah Setan Sambil Bertani!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Cult of the Lamb ini?…

PlayStation

February 3, 2023 - 0

Review DualSense Edge: Melebur Fungsi dan Fitur dalam Kemewahan!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh DualSense Edge ini? Mengapa kami…
January 30, 2023 - 0

Review Dead Space Remake: Isak Tangis di Luar Angkasa!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Dead Space Remake ini? Apa…
December 22, 2022 - 0

Review Crisis Core – Final Fantasy VII Reunion: Reunian dengan Muka Baru!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Crisis Core – Final Fantasy…
December 8, 2022 - 0

Review Star Ocean – The Divine Force: Bukan Melesat, Malah Meleset!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Star Ocean: The Divine Force?…

Nintendo

November 2, 2022 - 0

Review Bayonetta 3: Tak Cukup Satu Tante!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Bayonetta 3? Mengapa kami menyebutnya…
September 21, 2022 - 0

Review Xenoblade Chronicles 3: Salah Satu JRPG Terbaik Sepanjang Masa!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Xenoblade Chronicles 3? Mengapa kami…
August 4, 2022 - 0

Preview Xenoblade Chronicles 3: Seperti Sebuah Keajaiban!

Kesan pertama apa yang ditawarkan Xenoblade Chronicles 3? Mengapa kami…
April 6, 2022 - 0

Review Kirby and The Forgotten Land: Ini Baru Mainan Laki-Laki!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Kirby and the Forgotten…