Review Dark Souls 3: Candu Kematian!

Reading time:
April 22, 2016

Desain Boss yang Menawan

Variasi boss di Dark Souls 3 adalah salah satu terbaik yang pernah kami temukan.
Variasi boss di Dark Souls 3 adalah salah satu terbaik yang pernah kami temukan.

Anda yang sering membaca JagatPlay, terutama dari review saya pribadi, tentu tahu bahwa kami jarang sekali berbicara atau memberikan point tersendiri untuk sebuah pertarungan boss. Mengapa? Karena hampir sebagian besar game yang dirilis saat ini biasanya berakhir dengan boss yang terasa begitu “dangkal” dan monoton, atau bahkan tak punya boss sama sekali. Bahkan untuk kelas game JRPG / RPG sekalipun, boss biasanya berakhir jadi varian musuh lebih tanky dengan damage besar yang butuh lebih banyak peluru atau sayatan pedang untuk dibunuh. Namun untuk Dark Souls 3 ini, hanya ada satu kata untuk menjelaskan keseluruhan struktur boss yang ia usung – jenius! Bahwa ada keberanian untuk keluar dari pakem ini dan mendefinisikan kembali kata “tantangan” dalam sesuatu yang jauh lebih kreatif dari kami bayangkan. Anda akan bertemu dengan banyak varian pertarungan boss yang tak hanya menawarkan desain yang cukup untuk membuat mulut Anda menganga terkesima, tetapi juga dengan ekstra tantangan baru yang butuh waktu untuk dipelajari dan dikuasai kembali.

Di setengah awal permainan, Anda mungkin akan merasa bahwa Dark Souls  3 ternyata tak sesulit yang Anda bayangkan. Karena tidak akan ada titik permainan yang akan memaksa Anda harus mengulang banyak pertarungan boss berulang kali. Beberapa boss awal terasa begitu lemah dengan animasi serangan yang mudah terbaca dan kondisi health yang jauh lebih rapuh untuk dihabisi begitu saja. Namun semuanya berubah ketika Anda menyelesaikan Abyss Watcher. Paruh keduanya akan berisikan eskalasi tingkat kesulitan yang lumayan menanjak dan menguras tenaga ekstra untuk diselesaikan. Seberapa signifikan? Cukup signifikan untuk membuat kami harus berkutat dengan boss yang sama tak lebih dari 3 jam, mati, lari menuju fog, bertarung, mati, hidup kembali di bonfire, lari menuju fog, tak sempat bertarung, mati lagi, dan seterusnya.

Sampai di titik Abyss Watcher, boss di Dark Souls 3 mungkin terasa super mudah. Namun paruh setelahnya akan menguji kesabaran Anda.
Sampai di titik Abyss Watcher, boss di Dark Souls 3 mungkin terasa super mudah. Namun paruh setelahnya akan menguji kesabaran Anda.
“Boss” tak selalu soal sesuatu yang kolosal dengan damage besar. Beberapa di antaranya berakhir jadi sesuatu yang lebih menguji kesabaran atau observasi.

Tetapi kombinasi dan variasi seperti inilah yang membuat Dark Souls 3 merebut hati kami dari sisi pertarungan boss. Ia tak melulu soal sebuah tantangan yang butuh koordinasi mata dan tangan Anda bekerja dengan baik serta ekstra timing di dalamnya. Ada beberapa boss yang lebih soal menguji kesabaran, sementara boss lain lebih mengandalkan observasi Anda soal apa yang harus dilakukan. Variasi seperti inilah yang kita bicarakan di Dark Souls 3 ini. Bahwa Boss tak selalu berujung pada usaha untuk menyarangkan damage senjata dan terkadang berakhir menjadikan otak Anda sebagai senjata yang jauh lebih bisa diandalkan. Hampir bisa dibilang, semua boss di Dark Souls 3 berujung jadi sesuatu yang tak bisa diprediksi. Beberapa mungkin akan membuat Anda frustrasi namun tak sedikit pula yang akan mengejutkan Anda lewat keunikan sensasi pertarungan yang ia tawarkan. Anda akan bertemu dengan mereka dari beragam ukuran yang masing-masing biasanya akan menuntut strategi tertentu untuk diselesaikan.

Tak hanya dari sifat boss dan karakteristik unik yang ditawarkan tiap pertarungan boss yang sama sekali tak meninggalkan kesan monoton yang membuat Dark Souls 3 istimewa. From Software juga pantas mendapatkan acungan jempol untuk desain visual salah satu boss terbaik yang pernah kami temui di game action RPG manapun. Datang dari beragam ukuran, Anda akan berhadapan dengan banyak makhluk dan monster di sini. Dari sebuah pohon raksasa menyeramkan yang tak bisa Anda lihat ujung kepalanya, seorang ksatria dengan dual pedang bewarna, seorang pangeran lumpuh yang bisa melakukan teleport secara instan untuk menyerang, hingga seorang penguasa petir yang menyerang Anda dengan naga tunggangannya. Desain yang cukup untuk membuat Anda terkagum-kagum untuk waktu yang lama sembari berusaha untuk menundukkan mereka.

Mana yang lebih buruk? Pohon raksasa yang hidup? Atau fakta bahwa Anda harus mendekat dan bertarung di area selangkangannya?
Mana yang lebih buruk? Pohon raksasa yang hidup? Atau fakta bahwa Anda harus mendekat dan bertarung di area selangkangannya?
Anda mungkin keren. Namun Anda tak akan sekeren Nameless King yang menunggang naga dan melempar petir.
Anda mungkin keren. Namun Anda tak akan sekeren Nameless King yang menunggang naga dan melempar petir.
Sistem kamera lock-on jadi sumber kejengkelan tersendiri.
Sistem kamera lock-on jadi sumber kejengkelan tersendiri.

Namun sayangnya, terutama karena masalah ukuran, variasi seperti ini menyisakan permasalahan tersendiri ketika Anda mulai menggunakan lock-on kamera untuk mengunci perhatian Anda pada apa yang dilakukan setiap boss ini. Kamera benar-benar tak bisa diandalkan ketika kita mulai berbicara soal musuh yang punya ukuran raksasa karena sistem kunci yang membuat gerak kamera yang FOV-nya terbatas ini menjadi lebih canggung. Daripada sesuatu yang bisa diandalkan, kamera seperti ini justru bisa jadi kerugian tersendiri karena Anda justru berakhir tak bisa melihat animasi serangan boss yang ada. Boss yang punya serangan thrust ekstra cepat yang membuat mereka bisa berpindah cepat ke area lain juga tak kalah menjengkelkannya. Kami beberapa kali sempat bertemu dengan kasus lock-on kamera yang menghilang begitu saja karena gerak boss yang terlalu cepat, membuat mereka membelakangi kami begitu saja. Parahnya lagi? Ketika Anda berusaha mengunci mereka kembali dengan cepat, perintah Anda justru tak tereksekusi baik. Alih-alih membawa kembali lock-on ini, kamera justru kembali ke arah pandang utama Anda. Sebuah ekstra frustasi untuk sebuah game yang sebenarnya sudah cukup untuk membuat Anda menyerah.

Multiplayer = Solusi Rasa Frustrasi

Merasa terhenti di satu boss dan pesimis bisa menyelesaikannya? Tanggalkan harga diri Anda dan mulai bantuan.
Merasa terhenti di satu boss dan pesimis bisa menyelesaikannya? Tanggalkan harga diri Anda dan mulai bantuan.

Apa yang terjadi jika Anda sudah membeli Dark Souls 3 ini dan menikmati setiap momennya, tetapi berhadapan dengan sebuah dinding tingkat kesulitan yang entah karena alasan apa tak pernah “membiarkan” Anda untuk lewat dengan mudah? Begitu sulitnya, hingga berapa banyak pun percobaan yang Anda lakukan, selalu berakhir dengan satu atau dua buah titik kesalahan tak terhindarkan yang membuat Anda harus menempuh segala sesuatunya dari awal kembali. Kondisi yang membuat tali tambang di gudang dan langit-langit tinggi dengan pancang tiang di dekat pintu masuk rumah jadi kombinasi solusi yang menggoda. Semuanya untuk mengakhiri penderitaan ini. Untungnya? Seperti seri Souls sebelumnya, solusinya sebenarnya super sederhana. Mengenyampingkan sedikit rasa harga diri dan mulai minta bantuan ke mereka yang lebih ahli.

Anda hanya butuh masuk ke mode
Anda hanya butuh masuk ke mode “Ember” untuk mengundang gamer lain ke dunia Anda.
Jika Anda tertarik membantu yang lain, Anda hanya perlu meninggalkan sign Anda dengan item Soapstone.
Jika Anda tertarik membantu yang lain, Anda hanya perlu meninggalkan sign Anda dengan item Soapstone.

Kita tidak sedang membicarakan tips dan trick yang mungkin tak efektif untuk ditempuh di skenario ini. Tetapi benar-benar memanggil karakter player lain untuk masuk ke dalam dunia Anda dan membantu Anda menghabisi boss apapun yang sudah menyita waktu Anda selama berjam-jam atau bahkan berhari-hari. Berita baiknya? Mode multiplayer benar-benar sangat mudah untuk diakses. Jika Anda ingin player lain bergabung ke dunia Anda, maka yang perlu Anda lakukan hanyalah menggunakan sebuah item bernama “Ember”. Begitu aktif, Anda akan langsung bisa melihat Summon Sign yang biasanya tersebar dekat api unggun atau pintu masuk boss. Jika sebaliknya, Anda ingin berbaik hati menolong orang lainn melawan boss mereka, Anda bisa menggunakan soapstone untuk meletakkan summon sign untuk dipanggil oleh player lain. Untuk skenario kedua ini, Anda akan mendapatkan reward ekstra souls dan ember jika berhasil membantu mereka.

Rasa frustrasi ini jugalah yang kami pribadi rasakan. Setelah hampir menyelesaikan semua boss dan optional boss seorang diri lewat banyak proses trial dan error, kami akhirnya tiba di titik tersulit – dua boss terakhir untuk Dark Souls 3. Satu berhubungan dengan cerita yang langsung akan mengakhiri permainan dan satunya lagi adalah boss optional  – Nameless King yang digadang sebagai boss tersulit di game ini. Maka nama kedua inilah yang jadi sumber tantangan terbesar kami. Kami berusaha menjajal untuk membunuhnya selama 2 hari terakhir untuk “mempermanis” proses review ini namun tak pernah berhasil. Fase kedua Nameless King punya ritme yang cukup canggung untuk karakter kami yang mengandalkan proses rolling. Dengan health yang minim, satu kali saja kesalahan kecil maka kami harus mulai segala sesuatunya kembali dari awal. Selama dua hari, dengan otak yang nyaris minta berhenti berfungsi, kami tak pernah menang melawan Nameless King.

Tiga hari tak mampu menundukkan Nameless King, bantuan dari grup Facebook Souls - Bloodborne Indonesia akhirnya mendatangkan bala bantuan yang selama ini dinanti.
Tiga hari tak mampu menundukkan Nameless King, bantuan dari grup Facebook Souls – Bloodborne Indonesia akhirnya mendatangkan bala bantuan yang selama ini dinanti.
3 lebih baik daripada 1. EAT THAT!
3 lebih baik daripada 1. EAT THAT!
BAM!
BAM!

Di tengah rasa frustrasi, langkah selanjutnya adalah menanggalkan jubah harga diri dan berteriak minta tolong. Tergabung dalam forum Facebook Souls & Bloodborne Indonesia, teriakan minta tolong kami di jam 2 pagi sebelum review ini ditulis akhirnya direspon oleh tiga pemain Dark Souls 3 Indonesia yang salah satunya bahkan sudah meraih Platinum. Tak ada lagi kesempatan terbaik untuk meminta mereka bergabung  di dunia kami dan membantu kami membasmi Nameless King. Karena di titik ini, pemikiran soal tali tambang dan tiang pancang kembali muncul dan menghantui. Shoutout untuk ketiga player: animaxultima (Loiza/ Agi), Ghost (pwpw17/Phiaw), dan Domon666 (Devon) yang berhasil mempersingkat perjuangan tiga hari ini dengan sekitar 2-3 kali coba saja. Proses setting password yang mudah membuat Anda bisa membuat sesi seperti ini private tanpa diganggu player yang lain dengan netcode yang juga tak banyak bermasalah.

Multiplayer tak selalu soal Co-Op. Anda juga bisa terlibat dalam aksi PvP melawan player lain.
Multiplayer tak selalu soal Co-Op. Anda juga bisa terlibat dalam aksi PvP melawan player lain.

Anda selalu bisa memanggil dua player dalam kondisi Ember seperti ini untuk membantu Anda mengatasi beragam rintangan yang ada. Jika Anda masih tak cukup optimis, Anda juga punya kebebasan untuk menggunakan sebuah item terpisah bernama “Dried Fingers” yang berfungsi seperti sebuah meja roulette untuk memanggil karakter ketiga ke dalam area permainan Anda. Mengapa? Karena tak seperti Ember sebelumnya yang selalu memanggil dua karakter protagonis, sesi public dengan Dried Fingers punya potensi untuk memanggil player lain yang hadir dengan intensi yang buruk – menghabisi Anda secepat yang mereka bisa. Para Mad Phantom yang berfungsi sebagai lawan ini jadi ekstra daya tarik untuk sebuah format PvP Dark Souls 3 yang jadi salah satu daya tarik yang tak bisa diabaikan begitu saja.

Memulai proses untuk membantu player lain yang mungkin kesulitan untuk mengalahkan boss yang sama pagi ini juga kian memperkuat pandangan positif kami akan mode multiplayer DarK Souls 3 ini. Anda bisa bersenang-senang dengan ekstra PvP, tetapi juga membantu player lain dalam format kooperatif untuk memastikan rasa frustrasi mereka tak terus berlanjut dengan dukungan teknis dan user-interface yang mudah dikuasai pula.

Desain Side-Quest Implisit

Dark Souls 3 punya banyak rahasia dan misi sampingan di dalamnya.
Dark Souls 3 punya banyak rahasia dan misi sampingan di dalamnya.

Setelah berjuang selama lebih dari 50 jam, kami akhirnya secara bangga mengumumkan bahwa kami berhasil menyelesaikan Dark Souls 3. Sebuah prestasi personal setelah kegagalan dan rasa putus asa yang membuat kami tak pernah menyelesaikan seri Souls – Demon maupun Dark Souls – sebelumnya. Namun apakah ia akan berakhir dengan rasa kepuasan? Sayangnya, hanya sedikit porsi sensasi tersebut muncul. Karena setelah melihat kembali walkthrough yang tersebar di dunia maya, Dark Souls 3 ternyata punya segudang rahasia dan side quest yang mudah dilewatkan begitu saja jika Anda tak menaruh perhatian ekstra untuk melakukan observasi di setiap titik yang dimungkinkan. Dibandingkan dengan sesi permainan pertama kami, kami melewatkan begitu banyak hal.

Hal inilah  yang membuat tingkat replayability Dark Souls 3 bahkan jauh lebih tinggi daripada sekedar kesempatan untuk menjajal gaya karakter yang berbeda di playthrough selanjutnya. NG+ atau NG++ atau NG+++ dan seterusnya juga bisa dilihat sebagai kesempatan untuk menjajal ragam side quest Dark Souls 3 yang semuanya hadir dalam bentuk yang sangat implisit. Ingat, ini bukan game action RPG pada umumnya, jadi Anda tak akan bertemu dengan arah jelas side quest apa saja yang tengah terjadi, yang belum terjadi, atau sudah terjadi. Semuanya mengandalkan observasi Anda atau mungkin, ekstra walkthrough yang Anda temukan di dunia maya.

Trackback terlalu jauh, kami kelewatan misi yang satu ini. NPC yang seharusnya memicunya bahkan tak bisa lagi ditemukan di misi yang seharusnya.
Trackback terlalu jauh, kami kelewatan misi yang satu ini. NPC yang seharusnya memicunya bahkan tak bisa lagi ditemukan di misi yang seharusnya.
Salah satu misi sampingan juga akan menentukan ending seperti apa yang Anda dapatkan.
Salah satu misi sampingan juga akan menentukan ending seperti apa yang Anda dapatkan.

Lantas, apa yang membuat side quest-side quest super implisit ini menjadi sesuatu yang berharga untuk dijajal? Pertama, tentu saja reward. Tak sedikit side-quest yang akan menawarkan kepada Anda item atau senjata yang tak mungkin bisa Anda temukan di sekedar playthrough biasa. Uniknya dengan sistem side-quest di Dark Souls 3? Tak pernah ada indikator jelas apa yang harus Anda lakukan atau sampai pada titik dimana ia masih bisa diambil. Karena kami sempat penasaran dengan salah satu side-quest via informasi di internet, kembali ke titik seharusnya, dan berakhir tak menemukan karakter yang seharusnya jadi pemicu side-quest ternyata sudah tak lagi berada di sana. Ternyata ada batas jelas bahwa jika Anda sudah menyentuh titik tertentu, Anda bisa mengucapkan selamat tinggal untuk side-quest  ini.

Kedua, adalah ending. Seperti yang bisa Anda prediksi, Dark Souls 3 juga hadir dengan ragam alternatif ending yang salah satunya mengharuskan Anda untuk terlibat dalam side quest yang butuh runtut pemicu yang cukup kompleks di dalamnya. Jadi jika Anda termasuk seorang gamer yang butuh menyelesaikan semua game dengan sempurna sekali jalan, pastikan Anda tak melewatkan serangkaian side-quest di game ini seperti kesalahan yang terjadi pada kami.

Pages: 1 2 3 4
Load Comments

PC Games

June 17, 2021 - 0

JagatPlay: Interview dengan Tom Hegarty & John Ribbins (OlliOlli World)!

Tidak semua gamer mungkin pernah mendengar game yang satu ini,…
June 17, 2021 - 0

Menjajal OlliOlli World: Game Skateboard Imut nan Ekstrim!

Berapa banyak dari Anda yang seringkali melewatkan judul game-game “kecil”…
May 27, 2021 - 0

Review Mass Effect – Legendary Edition: Legenda dalam Kondisi Terbaik!

Bagi gamer yang tidak tumbuh besar dengan Xbox 360 dan…
May 19, 2021 - 0

Review Rising Hell: Melompat Lebih Tinggi!

Kualitas game indie yang semakin solid, tidak ada lagi kalimat…

PlayStation

June 21, 2021 - 0

Review Guilty Gear Strive: Wangi Kemenangan!

Sepak terjang Arc System Works di genre game fighting memang…
June 16, 2021 - 0

Review Final Fantasy VII Remake INTERGRADE (+ INTERMISSION): Selangkah Lebih Sempurna!

Mencapai sebuah keberhasilan untuk konsep yang di atas kertas nyaris…
June 11, 2021 - 0

Review Ninja Gaiden – Master Collection: Bak Tebasan Pedang Tua!

Apa nama franchise yang menurut Anda melekat pada nama Koei…
June 8, 2021 - 0

Review Ratchet & Clank – Rift Apart: Masuk Dimensi Baru!

Menyebut Insomniac Games sebagai salah satu developer first party tersibuk…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…