JagatPlay: Menjajal Marvel’s Spider-Man – 2 Jam Pertama!

Reading time:
August 2, 2018
Spider Man PS4 Preview Glass 1

Sebelum kita mulai membicarakan kandidat salah satu game superhero terbaik di tahun 2018 ini, atau bahkan sepanjang masa, ada sesuatu yang harus kita bicarakan terlebih dahulu terkait game Spider-Man racikan Insomniac Games untuk Playstation 4. Apa itu? Penamaan! Untuk Anda yang penasaran apa sebenarnya nama resmi game yang satu ini, Sony dan Insomniac sudah mengkonfirmasikan bahwa petualangan manusia laba-laba di era platform generasi terkini tersebut mengusung nama “Marvel’s Spider-Man”. Anda harus menyertakan nama Marvel saat menyebutnya secara resmi, sekaligus memastikan tanda baca hypen terletak di antara kata “Spider” dan “Man”. Dengan masalah yang satu ini sudah teratasi, mari kita bicara soal game open-world yang terhitung ambisius ini.

Bertempat di Kuala Lumpur, Malaysia, kami – JagatPlay cukup beruntung menjadi satu di antara sedikit gamer di seluruh dunia yang berkesempatan untuk menjajal Marvel’s Spider-Man lebih dulu. Namun berbeda dengan build di E3 2018 yang lebih berfokus pada sisi gameplay dan eksplorasi, dengan sedikit konten cerita di dalamnya, versi yang kami jajal di media preview ini adalah versi demo yang seharusnya sudah merepresentasikan kualitas dan konten seperti apa yang akan Anda temukan di versi final nanti. Gameplay demo ini bergerak dari menit pertama cerita, dimana Anda akan berperan sebagai Peter Parker yang memang sudah “matang” berperan sebagai Spider-Man di 8 tahun terakhir.

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Spider-Man di sesi media preview ini? Berikut adalah impresi kami:

Lebih Baik dari Versi E3

Spider Man PS4 Preview Side

Anda yang sempat membaca artikel impresi kami di E3 2018 kami sepertinya sudah punya cukup gambaran apa yang ditawarkan oleh Insomniac Games di Marvel’s Spider-Man ini. Kami jatuh hati pada sensasi pergerakan menggunakan web-nya yang ternyata berujung lebih kompleks dibandingkan dengan apa yang terlihat di depan mata. Ada begitu banyak tombol yang bisa diakses untuk menciptakan momentum pergerakan yang memang selayaknya Anda antisipasi dari sebuah game Spider-Man. Ada catatan ekstra tentu saja, dengan kekhawatiran pada desain misi sampingan yang terasa generik dan sistem pertarungan yang kurang intuitif. Kami dengan senang bisa mengabarkan, bahwa di versi media preview di Kuala Lumpur ini, yang memang seharusnya mewakili kualitas versi final nantinya, beberapa kekhawatiran tersebut berkurang.

Pergerakan dengan menggunakan jaring, berayun dan melompat, memang masih berpusat pada usaha untuk mempertahankan momentum agar Anda bisa bergerak lebih cepat menyusuri kota yang ukurannya cukup luas. Namun sudah disempurnakan dari apa yang sempat kami rasakan di build E3 2018 kemarin, pergerakan Spidey kini jauh lebih mulus dan halus. Perubahan animasi yang terjadi dari satu jenis gerak ke jenis gerak lain ketika Anda berayun atau berhadapan dengan rintangan yang tidak pernah Anda prediksi sebelumnya kini terasa lebih natural. Ada sesuatu yang terasa berbeda pula dari kecepatan gerak dan ayunan yang kini tidak banyak menuntut Anda untuk menjajal beragam jenis gerakan jika Anda memang tidak ingin disibukkan dengannya. Dengan hanya menekan tombol berayun + melompat di timing yang tepat + berayun kembali, Anda akan bisa menyusuri New York dengan efektif. Tetapi untuk Anda yang siap mengakses beragam gerakan yang lain, tentu ada keseruan dan sensasi role-playing yang lebih maksimal.

[gfycat data_id=”SecondFavoriteGuineafowl”]

Namun dari semua jenis perubahan yang kami rasakan, sistem pertarungan sepertinya mendapatkan perbaikan yang paling signifikan. Entah mengakar dari penyempurnaan dari yang dilakukan Insomniac Games atau semata-mata karena kami kini disuguhi dengan layar tutorial yang lebih mendalam saat memulainya, namun pertarungan kini jauh lebih mudah dikuasai. Rasa canggung yang sempat kami rasakan di E3 2018, terutama karena sensasi yang cukup berbeda dari seri Batman: Arkham, kini tidak lagi terasa. Yang perlu Anda lakukan hanyalah membiasakan diri untuk menekan tombol Segitiga untuk menarik diri ke arah musuh agar bisa dihajar dalam jarak dekat serta melakukan dodge secara intens untuk memastikan Spidey tidak berujung dengan kematian. Kami akan membahas hal ini secara mendalam di sesi terpisah nantinya.

Sementara untuk sistem misi sampingan yang terasa generik, “masalah” yang sama masih terjadi di build terakhir yang kami jajal ini. Insomniac Games bahkan menyuntikkan sistem yang mulai tidak populer di game open-world saat ini – Tower System yang mungkin terdengar seperti sebuah mimpi buruk. Namun ada satu hal menarik yang juga mereka tambahkan di dalamnya, sehingga membuat motivasi untuk menyelesaikan ragam sampingan menjadi lebih kuat sekaligus membuat sistem Tower ini bisa ditoleransi. Sesuatu yang juga akan kami bicarakan setelahnya.

Intinya? Berbeda dengan build E3 2018 yang langsung membawa Anda melompat masuk ke aksi berayun Spidey begitu saja, mencicipi game ini sejak awal dan menikmati beragam cut-scene untuk membangun pondasi cerita yang ditawarkan Insomniac membuat build media preview di Kuala Lumpur ini terasa lebih solid. Ada sensasi yang lebih sempurna di hampir semua aspek, dari gameplay, animasi gerak, sistem misi sampingan, sistem berayun, hingga sekedar pilihan musik yang ada. Sejauh ini, ia bergerak ke arah yang tepat.

Pages: 1 2 3 4
Load Comments

PC Games

September 29, 2021 - 0

Review SAMUDRA: Dalam Lautan Dalam Pesan!

Berkembang dengan signifikan selama beberapa tahun terakhir ini, para talenta…
August 26, 2021 - 0

Impresi Park Beyond: Saatnya Meracik Taman Bermain yang Gila!

Ada sebuah keasyikan tersendir memang ketika sebuah game memberikan Anda…
August 20, 2021 - 0

Review 12 Minutes: Selamat Ulang Hari!

Untuk sebuah industri yang sudah eksis selama setidaknya tiga dekade,…
June 24, 2021 - 0

Menjajal Tales of Arise: Luapan Rasa Rindu!

Gamer JRPG mana yang tidak gembira setelah pengumuman eksistensi Tales…

PlayStation

October 15, 2021 - 0

Review Demon Slayer – Kimetsu no Yaiba- The Hinokami Chronicles: Pemuas Para Fans!

Meledak dan langsung menjadi salah satu anime yang paling dicintai…
October 6, 2021 - 0

Review Far Cry 6: Revolusi yang Minim Revolusi!

Sebuah franchise shooter andalan, posisi inilah yang harus dipikul oleh…
October 1, 2021 - 0

Review Lost Judgment: Peduli Rundungi!

Sebuah langkah yang jenius atau ekstrim penuh resiko yang terhitung…
September 27, 2021 - 0

Review Diablo II Resurrected: Bentuk Baru, Cinta Lama!

Blizzard dan kata “remaster” sejauh ini memang bukanlah asosiasi yang…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…