Jade Raymond Tinggalkan EA

Reading time:
October 23, 2018
motive

Jika kita berbicara soal salah satu developer wanita dengan popularitas tinggi di industri game, maka seabgian besar kita mungkin akan langsung menyebut nama Jade Raymond. Meraih nama besarnya di proyek Assassin’s Creed 2 dari Ubisoft sebagai salah satu tulang punggung, Jade Raymond akhirnya pindah ke EA beberapa tahun yang lalu. Ia ditunjuk sebagai pemimpin untuk studio baru bernama Motive Studio dan terlibat dalam beberapa proyek Star Wars yang haknya saat ini, memang dipegang EA. Selama kiprahnya di EA, diskusi terkait game Star Wars dar Motive memang tidak banyak mengemuka. Sebelum peran Jade Raymond terlihat jelas, sang “bintang” ini justru berakhir hengkang.

Mengejutkan memang, namun Jade Raymond dipastikan meninggalkan Motive Studio yang ia kepalai dan EA secara keseluruhan. Motive sendiri saat ini dikabarkan tengah mengerjakan game Star Wars yang sempat ditangani oleh Visceral Games dan Amy Hennig beberapa waktu yang lalu. Kepergian Jade Raymond ini sendiri tidak diikuti dengan alasan yang jelas. Sebagai gantinya, Motive kini akan dipimpin oleh Samantha Ryan yang sebelumnya sempat menjadi kepala dari studio EA yang lain seperti EA’s mobile, Maxis, dan salah satu studio Bioware.

jade raymond
Jade Raymond dipastikan meninggalkan EA dan studio Motive yang sempat ia pimpin.

Dengan kepergian Jade Raymond dan sebelumnya, Amy Hennig, tanda tanya besar tentu semakin menghantui kejelasan proyek game Star Wars dari EA yang saat ini masih baru menghasilkan dua seri Battlefront yang juga sempat menuai kritik pedas. Belum jelas kemana Jade Raymond akan melangkah selanjutnya.

Load Comments

PC Games

May 11, 2022 - 0

Review Rogue Legacy 2: Banyak Anak, Banyak Masalah!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Rogue Legacy 2 ini?…
April 21, 2022 - 0

JagatPlay: Wawancara Eksklusif dengan Jeremy Hinton (Xbox Asia)!

Menyambut rilis PC Game Pass untuk Indonesia, kami berkesempatan untuk…
April 18, 2022 - 0

Review Grammarian Ltd: Indo Versus Inggris!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Grammarian Ltd ini? Mengapa kami…
January 13, 2022 - 0

Review God of War PC: Dewa di Rumah Baru!

Sepertinya sudah menjadi rahasia umum bahwa Sony kini memang mulai…

PlayStation

March 30, 2022 - 0

Review Stranger of Paradise – FF Origin: Ayo Basmi CHAOS!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Stranger of Paradise: Final Fantasy…
March 23, 2022 - 0

Review Ghostwire – Tokyo: Berburu Setan Jepang!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Ghostwire: Tokyo ini? Mengapa…
March 21, 2022 - 0

Review Elden Ring: Cincin Menuntut Nyawa!

Apa yang sebenarnya ditawarkan Elden Ring? Lantas, mengapa kami menyebutnya…
March 4, 2022 - 0

Preview Elden Ring: Senyum Merekah di Balik Tangis Darah!

Elden Ring akhirnya tersedia di pasaran dengan beberapa formula baru…

Nintendo

April 6, 2022 - 0

Review Kirby and The Forgotten Land: Ini Baru Mainan Laki-Laki!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Kirby and the Forgotten…
March 25, 2022 - 0

Review Chocobo GP: Si Anak Ayam Kini Serakah!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Chocobo GP ini? Mengapa…
March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…