Rockstar Dituduh Downgrade Red Dead Redemption 2

Reading time:
March 18, 2019
Red Dead Redemption 2 jagatplay part 1 184 600x338

Sebuah kontroversi yang sempat menghangat ketika seri pertama Watch Dogs dirilis beberapa tahun yang lalu. Visual yang ternyata tampil tidak sebaik trailer yang begitu memesona membuat kata “downgrade” kini seringkali dilemparkan untuk mengkritisi kualitas visual sebuah game yang baru dilepas ke pasaran. Parahnya lagi? Tidak hanya terjadi saat dibandingkan antara trailer dan rilis final saja, beberapa developer juga dituduh menurunkan kualitas visual secara “diam-diam” melalui patch setelahnya. Salah satunya adalah Rockstar dengan game dunia barat liar mereka yang fenomenal – Red Dead Redemption 2.

Dikenal sebagai salah satu game konsol dengan kualitas visual terbaik sejauh ini, tuduhan downgrade oleh Rockstar terkait Red Dead Redemption 2 mengemuka. Dimulai dari patch 1.03 di bulan Desember 2018 kemarin dan terus berlanjut di patch 1.06 yang terbaru, Rockstar kabarnya menurunkan efek Ambient Occlusion yang ada. Hasilnya? Tata cahaya menjadi tidak terlalu realistis dan beberapa scene terlihat kurang “dalam”. Beberapa screenshot yang diperbandingkan juga memperlihatkan jelas hal tersebut.

rdr 2 10
RDR 2 1.0
rdr 2 103
RDR 2 1.03

 

rdr 2 10 1 2
RDR 2 1.0
rdr 2 106 1
RDR 2 1.06

Rockstar sendiri tidak banyak berbicara soal tuduhan ini. Banyak gamer yang berspekulasi bahwa langkah downgrade ini tidak diambil semata-mata untuk membuat framerate lebih stabil di mode single-player saja, tetapi juga membuat disparitas visual dengan mode multiplayer menjadi tidak terlalu siginfikan. Namun tentu saja, selalu ada probabilitas bahwa ini adalah patch yang tidak sempurna dan minimnya ambient occlusion di sini adalah kesalahan teknis semata.

Red Dead Redemption 2 sendiri saat ini sudah tersedia untuk Playstation 4 dan Xbox One. Bagaimaan menurut Anda sendiri? Apakah ini memang terasa seperti sebuah downgrade?

Load Comments

PC Games

June 28, 2022 - 0

Review My Lovely Wife: Pilih Istri atau Iblis-Iblis Seksi!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh My Lovely Wife ini?…
May 23, 2022 - 0

Review Trek to Yomi: Estetika Sinema Masa Lampau!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Trek to Yomi ini? Mengapa…
May 11, 2022 - 0

Review Rogue Legacy 2: Banyak Anak, Banyak Masalah!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Rogue Legacy 2 ini?…
April 21, 2022 - 0

JagatPlay: Wawancara Eksklusif dengan Jeremy Hinton (Xbox Asia)!

Menyambut rilis PC Game Pass untuk Indonesia, kami berkesempatan untuk…

PlayStation

March 30, 2022 - 0

Review Stranger of Paradise – FF Origin: Ayo Basmi CHAOS!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Stranger of Paradise: Final Fantasy…
March 23, 2022 - 0

Review Ghostwire – Tokyo: Berburu Setan Jepang!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Ghostwire: Tokyo ini? Mengapa…
March 21, 2022 - 0

Review Elden Ring: Cincin Menuntut Nyawa!

Apa yang sebenarnya ditawarkan Elden Ring? Lantas, mengapa kami menyebutnya…
March 4, 2022 - 0

Preview Elden Ring: Senyum Merekah di Balik Tangis Darah!

Elden Ring akhirnya tersedia di pasaran dengan beberapa formula baru…

Nintendo

April 6, 2022 - 0

Review Kirby and The Forgotten Land: Ini Baru Mainan Laki-Laki!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Kirby and the Forgotten…
March 25, 2022 - 0

Review Chocobo GP: Si Anak Ayam Kini Serakah!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Chocobo GP ini? Mengapa…
March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…