Boss Take-Two Sebut Google Stadia Terlalu Banyak Berjanji

Reading time:
June 3, 2020
google stadia 600x337 1

Sulit menyangkal memang bahwa cloud gaming adalah masa depan di industri game. Mudah untuk membayangkan kondisi dimana ketika kecepatan dan kestabilan internet sudah merata dan bisa diandalkan di seluruh region dunia, kita akan mulai bergerak untuk tidak hanya memanfaatkan game digital dengan lebih sering saja tetapi mulai mempertimbangkan layanan cloud gaming yang solid. Namun sayangnya, terlepas dari pengertian soal potensi pasar yang masih terbuka lebar tersebut, apa yang berusaha dilakukan Google dengan Google Stadia ternyata berujung tak semanis yang dibayangkan. CEO dari Take Two Interactive – Strauss Zelnick punya komentar soal kondisi ini.

Take-Two Interactive, perusahaan induk yang menggawangi developer besar seperti Rockstar dan 2K Games, melemparkan kritik yang cukup pedas untuk mengomentari kondisi Google Stadia ini. Sang CEO – Zelnick menyebut bahwa perkembangan Google Stadia saat ini terhitung lambat.

rdr 2 stadia
CEO Take Two menyebut Google Stadia terlalu banyak berjanji.

Ia merasa bahwa Google terlalu banyak berjanji soal apa yang bisa dilakukan Stadia, gagal memenuhinya, dan berujung membuat banyak konsumen kecewa. Zelnick juga melihat bahwa premis cloud gaming yang hendak didorong Stadia ternyata tidak terbukti. Google Stadia dibangun dengan harapan bahwa ada banyak orang di luar sana yang tertarik dengan hiburan interaktif (video game), tertarik membayar untuknya, namun tidak ingin memiliki konsol. Nyatanya? Kondisi pasar disebut Zelnick ternyata tidak demikian.

Walaupun Take-Two berusaha mendukung Google Stadia di awal rilisnya, saat ini persepsi mereka sepertinya tidak sepositif yang dibayangkan. Bagaimana dengan Anda? Berapa banyak dari Anda yang saat ini masih tertarik dengan Stadia?

Source: GameSpot

Load Comments

PC Games

August 10, 2022 - 0

Review Marvel’s Spider-Man Remastered PC: Siap Kembali Berayun!

Marvel's Spider-Man Remastered akhirnya tersedia di PC. Apa saja yang…
August 2, 2022 - 0

Review Beat Refle: Pijat Refleksi Super Seksi!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Beat Refle ini? Mengapa kami…
July 22, 2022 - 0

Review As Dusk Falls: Ini Baru Game Drama Berkualitas!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh As Dusk Falls ini?…
June 28, 2022 - 0

Review My Lovely Wife: Pilih Istri atau Iblis-Iblis Seksi!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh My Lovely Wife ini?…

PlayStation

August 16, 2022 - 0

Review ROLLERDROME: Sepatu Roda Haus Darah!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh ROLLEDROME? Mengapa kami menyebutnya…
August 15, 2022 - 0

Review Digimon Survive: Seru Iya, Bosan Juga Iya!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Digimon Survive? Mengapa kami menyebutnya…
July 18, 2022 - 0

Review STRAY: Kocheng Oren Mah Bebas!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh STRAY? Mengapa kami menyebutnya…
March 30, 2022 - 0

Review Stranger of Paradise – FF Origin: Ayo Basmi CHAOS!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Stranger of Paradise: Final Fantasy…

Nintendo

August 4, 2022 - 0

Preview Xenoblade Chronicles 3: Seperti Sebuah Keajaiban!

Kesan pertama apa yang ditawarkan Xenoblade Chronicles 3? Mengapa kami…
April 6, 2022 - 0

Review Kirby and The Forgotten Land: Ini Baru Mainan Laki-Laki!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Kirby and the Forgotten…
March 25, 2022 - 0

Review Chocobo GP: Si Anak Ayam Kini Serakah!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Chocobo GP ini? Mengapa…
March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…