Marvel’s Avengers Tak Laku, Square Enix Catat Kerugian Besar

Reading time:
November 9, 2020
avengers square

Sebuah judul prestisius yang dii atas kertas, nyaris “anti-gagal”. Kita berbicara soal sebuah franchise raksasa yang baru saja melewatkan 10 tahun di layar lebar untuk membangun sebuah saga, dimana setiap serinya, berhasil mencatatkan angka penjualan tiket yang fantastis. Kita berbicara soal nama yang  bahkan mampu mengubah kultur superhero menjadi budaya mainsteam, alih-alih terkunci pada stigma “kutu buku”. Benar sekali, kita tengah bicara soal Marvel’s Avengers. Setelah hype besar mengitari konfirmasi versi video gamenya yang akan ditangani oleh Square Enix dan Crystal Dynamics, nama ini justru berujung “memble” dalam waktu singkat setelah rilis. Bagi Square Enix, ini adalah lubang finansial baru yang harus mereka tangani.

Dalam laporan finansial kuartal terbarunya, yang mengambil periode antara April – September 2020, Square Enix mencatatkan angka kerugian yang fantastis. Mereka mendaftarkan angka kerugian sekitar 6,5 Miliar Yen atau setara dengan USD 62 juta. Sumber kerugian ini dipercaya mengakar pada kegagalan Marvel’s Avengers untuk menarik minat pasar, sebuah game yang memang membutuhkan biaya besar untuk proses pengembangan dan marketing. Game Industry Analyst dari Tokyo – David Gibson menyebut bahwa hanya sekitar 60%  dari total volume Marvel’s Avengers yang diserap pasar, jauh dari harapan Square Enix.

Ini tentu saja pukulan telak bagi Square Enix setelah kuartal sebelumnya, mencatatkan keuntungan yang cukup besar berkat kesuksesan Final Fantasy VII Remake. Sementara di sisi lain, Crystal Dynamics sendiri masih belum berbagi detail pasti soal roadmap Marvel’s Avengers yang memang diposisikan sebagai Games as a Service, yang sejauh ini baru mendapatkan berita penundaan untuk konten lanjutan dan juga versi next-gen.

Bagaimana dengan Anda sendiri? Apakah Anda optimis Marvel’s Avengers akan bisa menemukan popularitasnya kembali di masa depan lewat update dan tambahan konten?

Load Comments

PC Games

May 27, 2021 - 0

Review Mass Effect – Legendary Edition: Legenda dalam Kondisi Terbaik!

Bagi gamer yang tidak tumbuh besar dengan Xbox 360 dan…
May 19, 2021 - 0

Review Rising Hell: Melompat Lebih Tinggi!

Kualitas game indie yang semakin solid, tidak ada lagi kalimat…
May 12, 2021 - 0

Menjajal Scarlet Nexus: JRPG yang Pantas Dinanti!

Sebuah kejutan yang menarik, ini mungkin kalimat yang pantas digunakan…
April 16, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Blizzard (Diablo II: Resurrected)!

Kembali ke akar yang membuat franchise ini begitu fenomenal dan…

PlayStation

June 11, 2021 - 0

Review Ninja Gaiden – Master Collection: Bak Tebasan Pedang Tua!

Apa nama franchise yang menurut Anda melekat pada nama Koei…
June 8, 2021 - 0

Review Ratchet & Clank – Rift Apart: Masuk Dimensi Baru!

Menyebut Insomniac Games sebagai salah satu developer first party tersibuk…
June 8, 2021 - 0

Preview Guilty Gear Strive: LET’S ROCK!

Nama besar Arc System Works sebagai salah satu developer game…
May 12, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Insomniac Games (Ratchet & Clank: Rift Apart)!

Mengembangkan Spider-Man: Miles Morales, memastikan ia bisa memamerkan apa yang…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…