“Bapak” Final Fantasy Menyatakan Kekecewaannya

Reading time:
February 21, 2012
square enix logo1

Tidak ada gamer penggemar RPG Jepang yang tidak mengenal nama besar Hironobu Sakaguchi. Dari tangan dinginnya, lahirlah franchise RPG yang diakui masih merupakan salah satu yang terbesar dan terbaik hingga saat ini – Final Fantasy. Selama 11 seri pertama, Sakaguchi merupakan pria di balik keberhasilan franchise ini. Setelah meninggalkan Square Enix, Sakaguchi juga terus berkarya lewat perusahaan developer barunya – Mistwalker. Lost Odyssey dan The Last Story menjadi salah satu bukti karyanya yang luar biasa. Lantas apakah Sakaguchi melupakan Final Fantasy begitu saja? Ternyata tidak.

Dalam wawancara terakhirnya dengan situs game CVG, Sakaguchi mengemukakan bahwa ia masih berhubungan baik dengan tim utama yang mengerjakan seri Final Fantasy, terutama sang produser utama – Yoshinori Kitase. Sakaguchi mengakui bahwa mereka masih sering makan bersama dengan membicarakan masa depan Final Fantasy. Ia sendiri bahkan pernah beberapa kali mengajukan komplain kepada Kitase tentang franchise ini. Sayangnya,, Sakaguchi tidak menjelaskan bagian apa pada FF “versi baru” yang tidak ia sukai. Namun pada akhirnya, sebagai rekan kerja yang sudah berkerja sama selama bertahun-tahun, Sakaguchi menyerahkan “anak kesayangannya” sepenuhnya pada Kitase.

final fantasy xiii 2 p 03711

Seperti yang kita tahu, beberapa seri Final Fantasy terakhir memang menuai banyak kecaman. Final Fantasy XIII dan XIV menjadi sasaran kekecewaan dan frustrasi para gamer penggemar seri FF klasik. Walaupun demikian, Square Enix sendiri memang tidak pernah menyerah. Perlahan, namun pasti mereka terus memperbaiki diri, seperti yang terlihat di Final Fantasy XIII-2. Tapi jika diselidik lebih dalam, kualitas FF memang menurun sejak Sakaguchi memutuskan mundur dari Square. Sejak itu Final Fantasy seperti anak yang bingung mencari sosok seorang ayah.

Source: CVG

 

Load Comments

JP on Facebook


PC Games

July 3, 2024 - 0

Review Wuthering Waves: Penuh Pasang dan Surut!

Apa yang ditawarkan oleh Wuthering Waves? Mengapa kami menyebutnya sebagai…
June 28, 2024 - 0

Impresi Zenless Zone Zero (Build Terbaru): Lebih Cepat, Lebih Ketat!

Kami berkesempatan menjajal build terbaru Zenless Zone Zero. Apakah kami…
June 12, 2024 - 0

Preview My Lovely Empress: Racun Cinta Raja Racikan Dev. Indonesia!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh My Lovely Empress di…
February 6, 2024 - 0

Menjajal Honkai Star Rail 2.0: Selamat Datang di Penacony, Semoga Mimpi Indah! 

Honkai Star Rail akhirnya memasuki versi 2.0 dengan memperkenalkan dunia…

PlayStation

July 17, 2024 - 0

Review Kunitsu-Gami: Antara Suka Atau Benci!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Kunitsu-Gami ini? Apa yang membuat…
June 20, 2024 - 0

Wawancara dengan Zhenyu Li (Zenless Zone Zero)!

Kami sempat berbincang-bincang dengan produser Zenless Zone Zero - Zhenyu…
April 25, 2024 - 0

JagatPlay: Wawancara Eksklusif dengan Kim Hyung-Tae dan Lee Dong-Gi (Stellar Blade)!

Kami berkesempatan ngobrol dengan dua pentolan Stellar Blade - Kim…
April 24, 2024 - 0

Review Stellar Blade: Tak Hanya Soal Bokong dan Dada!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Stellar Blade ini? Mengapa kami…

Nintendo

July 28, 2023 - 0

Review Legend of Zelda – Tears of the Kingdom: Tak Sesempurna yang Dibicarakan!

Mengapa kami menyebutnya sebagai game yang tak sesempurna yang dibicarakan…
May 19, 2023 - 0

Preview Legend of Zelda – Tears of the Kingdom: Kian Menggila dengan Logika!

Apa yang ditawarkan oleh Legend of Zelda: Tears of the…
November 2, 2022 - 0

Review Bayonetta 3: Tak Cukup Satu Tante!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Bayonetta 3? Mengapa kami menyebutnya…
September 21, 2022 - 0

Review Xenoblade Chronicles 3: Salah Satu JRPG Terbaik Sepanjang Masa!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Xenoblade Chronicles 3? Mengapa kami…