Review Mass Effect 3: Pertempuran Terakhir Menyelamatkan Semesta!

Reading time:
March 12, 2012
Mass Effect 3 1

Jika kita membicarakan salah satu seri RPG-action terbaik di industri game, maka nama Mass Effect yang lahir dari tangan dingin Bioware memang pantas menjadi salah satunya. Ia mengenalkan konsep role-playing yang sebenarnya lewat sistem konversasi terbuka dan jalan cerita yang terbentuk dari konsekuensi atas aksi. Namun tidak hanya itu saja, plot yang ia tawarkan juga terhitung kompleks dan memang menarik untuk diikuti. Tidak mengherankan jika banyak gamer yang jatuh cinta dengan franchise epik yang satu ini. Direncanakan sebagai sebuah trilogi sejak awal, Mass Effect akhirnya tiba pada seri ketiganya yang baru saja dirilis.

Mass Effect 3 tentu saja menjadi salah satu seri game yang paling diantisipasi di tahun 2012 ini, mengingat bagaimana seri ini akan tampil sebagai konklusi dari semua konflik dan misteri yang sudah terbangun di dua seri sebelumnya. Sebagai seri terakhir dari sebuah perjalanan yang panjang, Bioware sendiri mengklaim bahwa mereka akan menghadirkan banyak hal baru di Mass Effect 3, sesuatu yang masif dan penuh kejutan. Ini juga akan menjadi seri pertama yang menghadirkan mode multiplayer secara online dengan pengaruh yang cukup signifikan pada mode single player yang ada. Sebuah fitur yang tentu akan membuat banyak gamer bajakan kelabakan.

Lantas bagaimana dengan keseluruhan Mass Effect 3 secara keseluruhan? Mampukah ia menghadirkan pertempuran terakhir yang kita antisipasi? Pada akhirnya kita harus berhadapan dengan sebuah konflik emosi. Di satu sisi kita akan menghadapi kegembiraan dari merasakan sebuah seri terakhir dari sebuah franchise dengan kualitas yang tidak pernah mengecewakan, sementara di sisi yang lain harus berpisah dengan sebuah seri yang mungkin tidak akan dapat kita lihat lagi di masa depan. Terlepas dari itu semua, ini akan menjadi saat yang tepat untuk mengangkat senjata, memimpin Normandy, dan menghancurkan para Reapers!

Mass Effect 3 yang kami mainkan ini adalah versi XBOX 360. Walaupun terdapat perbedaan yang cukup dapat dirasakan pada level framerate dan details yang dihadirkan dengan versi PC (namun tidak jauh berbeda dengan Playstation 3), review ini tetap kami tempatkan di sesi PC untuk menjamin manajemen konten yang lebih mudah dan nyaman, bagi kami maupun bagi Anda, players.

Plot

Mass Effect 3 36
The Reapers akhirnya melancarkan invasi terbuka untuk melenyapkan kehidupan makhluk hidup di semesta

Dalam dua seri sebelumnya, petualangan Shepard mengarungi angkasa membawanya pada satu fakta yang mengejutkan, bahwa alam semesta kini menghadapi salah satu ancaman yang mungkin akan menjadi akhir dari segalanya: The Reapers. Berbeda dengan alien yang mereka temui selama ini, The Reapers merupakan ras “legenda” yang identik dengan kehancuran, mereka yang akan menjadi “kiamat” untuk semua jenis kehidupan. Mereka akan muncul setiap 50.000 tahun sekali dan “memanen” peradaban yang sudah matang  dengan menghadirkan genosida tanpa ampun. Shepard belajar banyak akan ras ini, dan berusaha meyakinkan semesta untuk bersiap akan kehadirannya. Namun pada akhirnya, tidak ada yang mengambil tindakan apapun.

Semua mata terbelalak ketika seperti yang diprediksikan, The Reapers memulai invasi besar-besaran mereka ke semua bentuk jenis kehidupan di alam semesta. Kehancuran massal seolah menjadi takdir yang tidak lagi terelakkan, tanpa ada harapan untuk memberikan perlawanan. Namun, nyatanya, salah satu ras paling mutakhir yang menjadi korban The Reapers di siklus yang lalu – Prothean ternyata memiliki solusi yang mungkin menjadi satu-satunya kunci untuk mempertahankan eksistensi semua makhluk hidup di masa depan. Shepard kini harus mengumpulkan cukup kekuatan untuk membangun sebuah senjata yang dipercaya akan mampu menghancurkan Reapers, senjata yang disebut sebagai The Crucible.

Mass Effect 3 64
Apa sebenarnya yang berusaha dicapai oleh The Reapers?
Mass Effect 3 85
BIg Ben? London?

Semuanya akan lebih mudah jika The Reapers menjadi satu-satunya ancaman yang harus mereka hadapi. Namun nyatanya? Sifat dasar manusia lah yang turut menjadi penghalangyang tidak kalah berat. Salah satu organisasi teroris “rasis” – Cerberus yang menjadi fokus di seri kedua juga menimbulkan kekacauan yang sama fatalnya seperti The Reapers. Mereka melakukan banyak misi yang destruktif, menghalangi jalan Shepard membangun aliansi, dan menghabisi mereka yang berseberangan dengan sudut pandang mereka. Tentu saja, sang sosok fenomenal misterius – The Illusive Man berada di balik semua hal ini.

Apa yang berusaha dikejar oleh para Cerberus? Mengapa The Reapers melakukan genosida setiap 50.000 tahun sekali? Apakah Shepard akan berhasil menyelamatkan semesta dari ambang kepunahan? Semua jawaban ini akan Anda temukan dengan memainkan Mass Effect 3!

Pages: 1 2 3 4
Load Comments

PC Games

August 26, 2021 - 0

Impresi Park Beyond: Saatnya Meracik Taman Bermain yang Gila!

Ada sebuah keasyikan tersendir memang ketika sebuah game memberikan Anda…
August 20, 2021 - 0

Review 12 Minutes: Selamat Ulang Hari!

Untuk sebuah industri yang sudah eksis selama setidaknya tiga dekade,…
June 24, 2021 - 0

Menjajal Tales of Arise: Luapan Rasa Rindu!

Gamer JRPG mana yang tidak gembira setelah pengumuman eksistensi Tales…
June 17, 2021 - 0

JagatPlay: Interview dengan Tom Hegarty & John Ribbins (OlliOlli World)!

Tidak semua gamer mungkin pernah mendengar game yang satu ini,…

PlayStation

September 14, 2021 - 0

Review DEATHLOOP: Kesenangan Berulang, Berulang, Berulang!

Kami yakin sebagian besar dari Anda tentu saja sudah familiar…
September 8, 2021 - 0

Review Tales of Arise: Dahaga yang Terpuaskan!

Salah satu seri JRPG yang paling konsisten lahir di industri…
August 27, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara Eksklusif dengan Yasuhiro Kitao (Elden Ring)!

Impresi pertama yang begitu kuat dan mengagumkan, tidak ada lagi…
August 27, 2021 - 0

Impresi Elden Ring: Souls dengan Rasa Berpetualang!

Apa yang Anda pikirkan ketika mendengar nama From Software saat…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…