Orang Tua Abaikan Rating Umur Video Game?

Reading time:
April 16, 2012

esrb logo1

Sudah bukan rahasia lagi jika sebagian besar dari kita para gamer, seringkali merasa tersudutkan dengan berbagai stigma negatif yang dilemparkan oleh masyarakat awam. Video game dipandang sebagai sumber dari segala “penyakit sosial” yang berkembang di era modern ini, termasuk peningkatan intensitas sifat agresivitas yang kabarnya, bahkan terjadi di anak-anak saat ini. Sumbernya? Dicurigai berasal dari konten video game yang dianggap kian penuh kekerasan dan kekejaman dalam batas yang tidak wajar. Sesuatu yang memang tidak dapat dipungkiri memang terjadi. Namun benarkah ini menjadi satu-satunya alasan? Ada alasan lain yang menyertainya: orang tua.

Industri game sebenarnya sudah memiliki mekanisme filternya sendiri untuk memastikan agar usia tertentu tidak mengakses konten-konten yang tidak pantas. Situs non-profit seperti ESRB dan PEGI dengan jelas memberikan batasan umur untuk memudahkan orang tua mengawasi video game yang dimainkan oleh anak mereka. Namun nyatanya? Berdasarkan survei yang dilakukan oleh playr2.com terhadap 1200 responden yang berbasis di Inggris, hasil yang didapat cukup mengejutkan. Lebih dari setengah, 64% dari responden ini menyatakan bahwa mereka tidak pernah memeriksa batasan umur video game yang dimainkan anak mereka terlebih dahulu. Dari 64% ini, 55% nya beralasan bahwa batas umur bukanlah sesuatu yang penting untuk diperhatikan. Ironis.

esrb logo

Dengan hasil survei seperti ini, tidak mengherankan jika kita melihat banyak anak-anak dengan mudahnya memperlihatkan tindak kekerasan yang terhitung “brutal” untuk anak seusia mereka. Pada akhirnya, video game tidak menjadi satu-satunya alasan yang menyebabkan hal ini terjadi, tetapi juga lemahnya pengawasan orang tua. Jika sistem ESRB dan PEGI yang diterapkan pada game-game original di Inggris Raya saja tidak mampu menjalankan fungsinya, apalagi di Indonesia? Sebagian besar game bajakan di Indonesia, apapun genrenya, sebagian besar datang dengan rating “E” yang sudah dimodifikasi oleh para pembajak. Banyak orang yang bahkan tidak tahu fungsi huruf-huruf yang tertempel di depan cover game ini. Hasilnya? Bukan sesuatu yang sulit melihat anak-anak sekolah dasar di negara ini menikmati pembunuhan brutal lewat game seperti GTA.

game
Tidak hanya beresiko terpapar oleh konten yang tidak pantas, menjamurnya game online dan interaksi yang tercipta di dalamnya = juga mengandung potensi resiko yang besar.

Bagaimana menurut Anda? Pihak mana yang lebih bertanggung jawab, produsen game atau orang tua?

Load Comments

PC Games

January 13, 2022 - 0

Review God of War PC: Dewa di Rumah Baru!

Sepertinya sudah menjadi rahasia umum bahwa Sony kini memang mulai…
December 3, 2021 - 0

Review CHORUS: “Menari” di Angkasa Luar!

Seberapa sering Anda menemukan video game yang mengambil luar angkasa…
November 25, 2021 - 0

Review Gunfire Reborn: Aksi Tanpa Basa-Basi!

Jika kita bicara soal developer asal timur Asia sekitar 10…
September 29, 2021 - 0

Review SAMUDRA: Dalam Lautan Dalam Pesan!

Berkembang dengan signifikan selama beberapa tahun terakhir ini, para talenta…

PlayStation

December 14, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Takefumi Terada & Raio Mitsuno (FORSPOKEN)!

Datang dengan kekuatan magis yang menggoda, apalagi dengan potensi aksi…
December 13, 2021 - 0

Impresi FORSPOKEN: Gadis dengan Kekuatan Magis!

Sebuah produk yang unik, ini mungkin kata yang tepat untuk…
December 2, 2021 - 0

Review Battlefield 2042: Setengah Matang!

Bagi mereka yang mencintai FPS sebagai genre, Battlefield dari EA…
November 19, 2021 - 0

Preview Battlefield 2042: Masa Depan Tak Selalu Cerah!

Ada yang datang dengan antisipasi tinggi, tetapi tak sedikit pula…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…