Review Medal of Honor – Warfighter: Minim Inovasi!

Reading time:
October 31, 2012

Keinginan developer dan publisher raksasa Electronic Arts untuk menyaingi popularitas Activision di akhir tahun memang pantas untuk diacungi jempol. Daripada sekedar membiarkan Activision mendominasi setiap tahun dengan franchise Call of Duty yang fenomenal, EA menggandeng beragam developer untuk melahirkan franchise dengan genre gameplay serupa di waktu yang berdekatan. Tujuan utamanya? Tentu saja untuk mematahkan dominasi Call of Duty dan menyandang predikat sebagai game military shooter terbaik. Tujuan utama ini kian dekat setelah EA dan DICE berhasil menarik perhatian gamer lewat Frostbite Engine 2.0 yang menawan di Battlefield 3. Walaupun tidak mampu mematahkan dominasi Call of Duty: Modern Warfare 3 di kala itu, EA perlahan namun pasti, mulai merebut kembali hati gamer.

Dengan prestasi yang berhasil mereka torehkan tahun lalu, tidak berlebihan rasanya jika banyak gamer yang kemudian mulai mengantisipasi kehadiran karya FPS EA selanjutnya. Sistem giliran yang mereka terapkan untuk semua franchise andalan mereka akhirnya menjadikan Medal of Honor Reboot sebagai pilihan untuk meramaikan peta persaingan di tahun 2012 ini. Bekerja sama dengan Danger Close, EA melahirkan Medal of Honor: Warfighter. Perang modern masa kini tetap dipilih sebagai tema utama, berbeda dengan sang franchise kompetitor yang kini mulai beranjak ke masa depan. Anda yang sudah membaca preview kami sebelumnya tentu cukup memiliki gambaran akan apa yang ditawarkan oleh seri terbaru ini. Lantas apa yang membuat kami menyimpulkan Medal of Honor: Warfighter sebagai sebuah seri yang minim inovasi? Kami akan membedahnya lebih dalam untuk Anda di review ini.

Plot

Anda masih akan berperan sebagai Tier 1 dari seri Medal of Honor Reboot

Medal of Honor: Warfighter mengembalikan petualangan perang penuh aksi dari kacamata kelompok favorit MOH – “Tier 1”, yang sudah menunjukkan kebolehan mereka sebagai pasukan militer elite di Medal of Honor 2010 silam. Anda akan bertemu dengan beberapa karakter yang sudah pasti tidak akan asing lagi – Dusty, Voodoo, Preacher, Mother, dan Stump di seri Warfighter ini. Seolah diposisikan sebagai kelompok “War Junkie”, Tier 1 kembali harus terlibat dalam perang patriotik untuk menyelamatkan Amerika Serikat dari ancaman para teroris. Seperti yang sudah dapat Anda prediksikan, Anda akan dipaksa untuk mencerna konsep “terorisme” dari kacamata Amerika Serikat, yang mungkin saja akan menyinggung kelompok agama tertentu. Jadi, bersiaplah!

Walaupun mengusung karakter-karakter lawas dari Tier 1, Warfighter hanya akan meminta Anda untuk berperan sebagai Preacher dan Stumpy dalam misinya untuk mencari seorang teroris yang hanya dikenal dengan panggilan “The Cleric”. Salah satu operasi militer yang dilakukan oleh Mother dan Preacher di Pakistan ternyata berbuntut pada misteri hancurnya kapal kargo yang tidak mereka rencanakan. Kapal kargo ini dipercaya memuat bahan peledak tinggi – PETN yang akan ditujukan untuk kepentingan terorisme. Peledak kecil yang dipasang oleh Preacher tidak sengaja memicu dan menghancurkan setiap darinya. Investigasi pun dilakukan untuk mencari siapa dalang di balik kepemilikan PETN ini. Tier 1 pun bergerak di bawah komando Dusty.

Sebuah misi infiltrasi yang seharusnya berjalan sederhana ternyata justru berujung pada terbukanya “rencana jahat” dalam skala masif dari pada kelompok teroris. Ledakan truk yang dilakukan oleh Preacher dan Mother justru memicu aktifnya PETN dalam jumlah besar.
Perburuan untuk mencari siapa yang bertanggung jawab atas kepemilikan PETN ini membawa Tier 1 ke berbagai ujung dunia. Mereka membawa perang atas nama patriotik di negara “musuh” Amerika Serikat ini.
Sad Al Sadin, apakah benar ia adalah “The Cleric” yang selama ini dicari?

Pencarian kepemilikan PERTN ini membawa Tier 1 ke berbagai tempat berbahaya di dunia. Abu Sayyaf, kelompok teroris yang bermarkas di Filipina dicurigai bertanggung jawab atas masalah ini. Usaha untuk menguasai Isabela City dan menangkap dalang yang dicurigai bertanggung jawab ternyata membawa Preacher ke dalam “lubang kelinci” yang lebih dalam. Mereka bertemu dengan Sad al Din – seorang berkebangsaan Timur Tengah yang diduga sebagai “The Cleric”. Mereka pun bergerak ke Pakistan untuk berburu target yang dikenal kejam ini. Di sisi lain, Dusty memerintahkan Stump untuk membereskan permasalahan perompak di Somalia dan sekaligus menyusuri Bosnia untuk mencari para pemilik kapal kargo yang memuat PETN di atasnya. Tier 1 pun membawa perang patriotik mereka ke Filipina, Bosnia, Pakistan, Somalia, dan Saudi Arabia.

Mampukah mereka bertemu dengan The Cleric di akhir pertempuran? Apa yang sebenarnya direncanakan dengan PETN yang tidak sengaja meledak ini? Siapakah sosok Sad al Din sebenarnya? Semua misteri ini akan dapat Anda pecahkan begitu Anda menyusuri petualangan Tier 1 di Medal of Honor: Warfighter.

Pages: 1 2 3
Load Comments

JP on Facebook


PC Games

April 16, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Blizzard (Diablo II: Resurrected)!

Kembali ke akar yang membuat franchise ini begitu fenomenal dan…
April 9, 2021 - 0

Menjajal Diablo II: Resurrected (Technical Alpha): Bagai Bumi Langit!

Perbedaan usia memang mau tidak mau harus diakui, juga membuat…
March 29, 2021 - 0

Review DOTA – Dragon’s Blood: Fantasi dan Promosi!

Apa satu aspek yang membuat DOTA 2 selalu kalah dari…
January 14, 2021 - 0

Menjajal DEMO (2) Little Nightmares II: Misteri Lebih Besar!

Tidak ada lagi yang bisa kami lakukan selain memberikan puja-puji…

PlayStation

April 20, 2021 - 0

Review Outriders: Loot-Shooter Memuaskan!

Tidak mudah dikembangkan, jarang memuaskan, dan akan ikut tewas bersama…
April 7, 2021 - 0

Preview Outriders: Ternyata Lumayan Seru!

Ada banyak kasus dimana versi demo yang dikeluarkan oleh developer…
April 6, 2021 - 0

Preview NieR Replicant™ ver.1.22474487139… : Masa Lalu yang Baru!

Datang karena desain karakter yang sensual dan bertahan karena daya…
April 5, 2021 - 0

Review It Takes Two: Butuh Dua untuk Mencinta!

Berapa banyak dari Anda yang sempat mendengar nama Josef Fares…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…