Preview Metro Last Light: Lambang Supremasi Visualisasi PC!

Reading time:
May 16, 2013

 Metro Last Light 9

Mau diakui ataupun tidak, visualisasi memang menjadi salah satu elemen yang akan membentuk opini gamer tentang sebuah video game. Stimulus yang ditangkap oleh indera penglihatan akan menjadi salah satu bahan pertimbangan sebelum kita membentuk kesan pertama, yang mungkin akan menjadi dasar sebelum menilai performa game apapun yang tengah kita nikmati. Crysis mungkin menjadi salah satu franchise yang mencapai popularitas karena hal ini, namun nama game Metro 2033 menjadi standar tersendiri yang juga tidak kalah luar biasa. Setelah pujian dan kesuksesan seri pertamanya, 4A Games akhirnya merilis seri sekuel terbarunya – Metro Last Light.

Kesan Pertama

Jauh sebelum dirilis ke pasaran, 4A Games juga tampaknya sudah memberikan sinyal yang kuat bahwa Metro Last Light tetap akan mengusung salah satu identitas terkuat Metro 2033, yakni visualisasi. Hal ini juga kian diperkuat dengan system requierements yang menjadikan NVIDIA GTX Titan – VGA single GPU terkuat saat ini sebagai standar utama untuk mendapatkan pengalaman grafis secara maksimal. Untungnya, Jagat Play berkesempatan untuk menggunakan  VGA ini, disandingkan dengan test bed terkuat yang kami miliki untuk menjawab satu pertanyaan – sejauh mana 4A Games mendorong kemampuan grafis Metro Last Light ini?

Benar saja, dengan semua efek yang hidup dan “mentok kanan”, Metro Last Light hanya dapat berjalan dalam framerate maksimal 25-30 fps, bahkan turun jauh lebih rendah ketika dihadapkan dengan lingkungan yang ramai. Berbeda dengan Crysis 3 yang menitikberatkan pada detail karakter yang terlihat memanjakan mata, Metro Last Light justru terkesan kurang mampu mengolah animasi gerak dan model karakter yang natural. Walaupun demikian, kualitas visualisasi ini sendiri tercermin kuat lewat kemampuan menghadirkan kualitas detail, efek cahaya, dan atmosfer untuk dunia post-apocalyptic yang tengah Anda jelajahi ini. Tidak perlu diragukan lagi, Metro Last Light mendorong PC saat ini hingga batas maksimal, bahkan cukup untuk menundukkanya. Lambang supremasi sementara ini? Tidak berlebihan rasanya.

Lantas bagaimana dengan sisi gameplay-nya sendiri? Berhadapan dengan para mutant dan juga para pasukan bersenjata, Anda selalu memiliki kebebasan untuk bermain secara stealth ataupun frontal untuk menyelesaikan setiap chapter yang ada. Sistem jual – beli juga tetap dipertahankan dengan kesempatan untuk memodifikasi tiga senjata utama Anda untuk membuatnya lebih kuat dan dapat diandalkan. Sementara untuk mekaniknya sendiri? Tipikal sebuah game FPS. Anda hanya harus memasitkan diri untuk selamat selama bergerak dari satu titik ke titik lainnya. Kegelapan memang menjadi musuh terbesar, dan karenanya pulalah, Anda juga akan dibekali dengan berbagai perlengkapan ekstra untuk tetap bertahan hidup.

Sembari menunggu waktu yang lebih proporsional untuk melakukan review dan menyelami dunia Metro Last Light yang kelam, izinkan kami menyediakan segudang screenshot fresh from oven di bawah ini untuk memberikan sedikit gambaran tentang kualitas visualisasi seperti apa yang membuat kami menyebutnya sebagai lambang supremasi visualisasi PC. Semua gambar ini diambil dengan setting paling optimal dan berjalan di kisaran 25-30 fps. Beberapa konten dewasa juga disaring untuk membuat preview ini dapat dinikmati untuk lingkup umur yang lebih luas.

PS: Klik Gambar untuk Memperbesar

Metro Last Light 7 Metro Last Light 41 Metro Last Light 105 Metro Last Light 81

 

Metro Last Light 65 Metro Last Light 152 Metro Last Light 88 Metro Last Light 123 Metro Last Light 126 Metro Last Light 191
Pages: 1 2 3 4
Load Comments

PC Games

September 23, 2022 - 0

Review IMMORTALITY: Misteri Dalam Misteri Dalam Misteri!

Apa yang sebenarnya  ditawarkan oleh IMMORTALITY? Mengapa kami menyebutnya game…
August 19, 2022 - 0

Review Cult of the Lamb: Menyembah Setan Sambil Bertani!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Cult of the Lamb ini?…
August 10, 2022 - 0

Review Marvel’s Spider-Man Remastered PC: Siap Kembali Berayun!

Marvel's Spider-Man Remastered akhirnya tersedia di PC. Apa saja yang…
August 2, 2022 - 0

Review Beat Refle: Pijat Refleksi Super Seksi!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Beat Refle ini? Mengapa kami…

PlayStation

September 1, 2022 - 0

Wawancara dengan Shaun Escayg dan Matthew Gallant (The Last of Us Part I)!

Kami sempat berbincang-bincang dengan Shuan Escayg dan Matthew Gallant terkait…
August 31, 2022 - 0

Review The Last of Us Part I: Lebih Indah, Lebih Emosional!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh The Last of Us Part…
August 26, 2022 - 0

Review Soul Hackers 2: Kumpul Iblis, Selamatkan Dunia!

Bagaimana dengan pengalaman yang ditawarkan oleh Soul Hackers 2 ini?…
August 25, 2022 - 0

Review Playstation Plus Tier Baru: Ambil EXTRA, Abaikan DELUXE!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Playstation Plus Tier Baru ini?…

Nintendo

September 21, 2022 - 0

Review Xenoblade Chronicles 3: Salah Satu JRPG Terbaik Sepanjang Masa!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Xenoblade Chronicles 3? Mengapa kami…
August 4, 2022 - 0

Preview Xenoblade Chronicles 3: Seperti Sebuah Keajaiban!

Kesan pertama apa yang ditawarkan Xenoblade Chronicles 3? Mengapa kami…
April 6, 2022 - 0

Review Kirby and The Forgotten Land: Ini Baru Mainan Laki-Laki!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Kirby and the Forgotten…
March 25, 2022 - 0

Review Chocobo GP: Si Anak Ayam Kini Serakah!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Chocobo GP ini? Mengapa…