Infinity Ward: Sebagian Besar Pemain COD Bukan Gamer!

Reading time:
October 21, 2013
Call of Duty - Ghosts new gameplay trailer (40)

Apa yang membuat seorang individu pantas untuk mendapatkan predikat “bergengsi” sebagai seorang gamer? Definisi yang mengitari industri game begitu banyak, memberikan argumentasi siapa saja yang panta untuk menyandang status yang satu ini. Tidak hanya itu saja, lewat genre game yang sudah mereka mainkan dan cara yang mereka tempuh untuk menyelesaikannya, gamer sendiri bahkan terpecah menjadi tiga golongan: casual, core, dan hardcore. Menjadi pertanyaan besar, status apa yang akan sandang jika Anda menggemari game-game tertentu? Untuk Anda yang merupakan pencinta berat seri FPS fenomenal – Call of Duty, Anda mungkin tidak akan dianggap sebagai seorang game, bahkan oleh sang developer sendiri – Infinity Ward.

Dalam wawancaranya dengan OXM, executive producer dari Infinity Ward – Mark Rubin membicarakan  fenomena unik yang terjadi pada COD sebagai sebuah franchise. Terlepas dari reaksi keras gamer di dunia maya yang terus menghina setiap seri COD terbaru, game andalan Activision ini selalu berhasil hadir dengan prestasi penjualan yang fantastis. Apa yang sebenarnya terjadi? Mengapa game ini bisa begitu laku ketika gamer terbuka membencinya? Rubin menyatakan bahwa COD memiliki basis fans pemain yang kuat, dimana COD menjadi satu-satunya judul game yang membuat mereka tertarik untuk bermain game.

Rubin secara terbuka menyatakan bahwa COD memiliki jumlah pemain masif yang lebih dikategorikan sebagai casual gamer. Mereka bukan hardcore gamer atau bahkan bisa dikategorikan sebagai seorang gamer, namun memiliki dedikasi yang tinggi untuk memainkan COD setiap malam. Basis fans seperti inilah yang tampaknya akan terus berlanjut di COD, terlepas dari perubahan platform menuju next-gen yang kini tengah terjadi di indsutri game. Rubin juga sempat menyatakan bahwa kehadiran karakter wanita di COD: Ghosts juga ditujukan untuk memenuhi keinginan casual gamer ini.

Rubin dari Infinity Ward secara terbuka menyatakan bahwa sebagian besar gamer COD bisa dikategorikan sebagai casual gamer, atau bahkan bukan gamer sama sekali. Mereka hanya membeli satu atau dua franchise setiap tahunnya, Hal ini menjelaskan mengapa terlepas dari rasa benci yang seringkali ditunjukkan gamer di dunia maya, COD masih tetap bertahan dengant tingkat penjualan yang fantastis.
Rubin dari Infinity Ward secara terbuka menyatakan bahwa sebagian besar gamer COD bisa dikategorikan sebagai casual gamer, atau bahkan bukan gamer sama sekali. Mereka hanya membeli satu atau dua franchise setiap tahunnya, Hal ini menjelaskan mengapa terlepas dari rasa benci yang seringkali ditunjukkan gamer di dunia maya, COD masih tetap bertahan dengant tingkat penjualan yang fantastis.

Lantas seperti apa tipe “casual gamer” atau “non-gamer” basis fans COD yang disebut Rubin ini? OXM sendiri memaparkan fakta bahwa banyak gamer di luar yang memiliki konsol dan PC hanya untuk membeli satu atau dua game setiap tahunnya. Dan salah satu dari game yang dibeli setiap tahun itu, adalah Call of Duty. Jadi terlepas dari semua game yang dirilis di industri game setiap tahunnya, gamer-gamer ini memang hanya menyiapkan dana gaming untuk membeli franchise yang sama setiap tahunnya.

Bagaimana dengan Anda sendiri? Apakah Anda pernah bertemu dengan gamer pencinta COD yang pantas disebut sebagai “casual gamer”? Gamer yang bahkan tidak pernah mengenal nama franchise game super keren yang lain dan hanya melihat COD sebagai satu-satunya primadona industri game yang terus dibicarakan dan dibahas?

Source: OXM UK

Load Comments

JP on Facebook


PC Games

May 12, 2021 - 0

Menjajal Scarlet Nexus: JRPG yang Pantas Dinanti!

Sebuah kejutan yang menarik, ini mungkin kalimat yang pantas digunakan…
April 16, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Blizzard (Diablo II: Resurrected)!

Kembali ke akar yang membuat franchise ini begitu fenomenal dan…
April 9, 2021 - 0

Menjajal Diablo II: Resurrected (Technical Alpha): Bagai Bumi Langit!

Perbedaan usia memang mau tidak mau harus diakui, juga membuat…
March 29, 2021 - 0

Review DOTA – Dragon’s Blood: Fantasi dan Promosi!

Apa satu aspek yang membuat DOTA 2 selalu kalah dari…

PlayStation

May 12, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Insomniac Games (Ratchet & Clank: Rift Apart)!

Mengembangkan Spider-Man: Miles Morales, memastikan ia bisa memamerkan apa yang…
May 12, 2021 - 0

Ratchet & Clank – Rift Apart: “Emas” Playstation 5 Selanjutnya!

Usia yang masih “muda” bukan berarti menjadi alasan untuk tidak…
May 10, 2021 - 0

Review Resident Evil Village: Aksi Minim Ngeri!

Sebuah siklus? Sebuah strategi yang nyatanya berhasil? Atau memang rutinitas…
May 7, 2021 - 0

Preview Resident Evil Village: “Liburan” ke Desa!

Lewat beberapa seri terakhir yang mereka lepas, Capcom memang harus…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…