Review The Wolf Among Us: Dongeng Tanpa Akhir Indah!

Reading time:
October 22, 2013
The Wolf Among Us (20)

Industri game memang tengah berjalan menuju ke arah baru. Tidak lagi hanya menawarkan beberapa mekanik konvensional yang memungkinkan Anda untuk mengendalikan karakter tertentu dan menyelesaikan beragam misi spesifik, video game kini tumbuh menjadi sebuah media cerita. Sebuah sarana unutk melemparkan plot-plot terbaik yang bahkan jauh melebihi kualitas film Hollywood, namun dengan satu nilai jual yang tidak akan bisa tergantikan – interaktivitas. Tidak seperti film yang hanya meminta Anda untuk duduk dan menikmati setiap adegan yang ada, lewat genre unik ini, Anda berkesempatan untuk membangun cerita Anda sendiri, bergerak di dalamnya, dan terlibat dalam pilihan-pilihan krusial di dalamnya.

Terlepas dari kontroversi yang sempat mengitari mekanik yang baru ini, ada dua developer besar yang terus membuktikan bagaimana sebuah cerita interaktif mampu menghasilkan pengalaman bermain yang luar biasa – Quantic Dreams dan Telltale Games. Quantic Dreams – tangan yang berdiri di belakang judul besar sekelas Heavy Rain dan Beyond: Two Souls menawarkan visualisasi yang mumpuni, sekaligus proses motion capture untuk menampilkan esensi cerita secara optimal. Sementara di sisi yang lain, Telltale membawa pendekatan yang berbeda. Visualisasi cell-shading penuh warna, voice acts, dan kemampuan menawarkan beragam momen emosional adalah alasan mengapa proyek “The Walking Dead” mereka begitu memesona. Kali ini mereka hadir dengan proyek yang tidak kalah diantisipasi – The Wolf Among Us.

Seperti hal yang sempat mereka terapkan di The Walking Dead, The Wolf Among Us juga ditawarkan sebagai game interactive story episodik – yang setiap chapter ceritanya akan dijual dan dirilis dalam waktu yang terpisah. Episode 1-nya sendiri akhirnya dirilis beberapa waktu yang lalu.

Lantas bagaimana performa game ini sebenarnya? Mengapa kami menyebutnya sebagai sebuah proyek dongeng tanpa akhir indah? Kami akan membahasnya lebih dalam lewat review ini.

Plot

Lupakan semua dongeng dengan akhir indah yang pernah Anda baca. Selamat datang di Fabletown, sebuah komunitas kecil di New Yorl yang dibangun dari para pelarian karakter dongeng dan legenda.
Lupakan semua dongeng dengan akhir indah yang pernah Anda baca. Selamat datang di Fabletown, sebuah komunitas kecil di New Yorl yang dibangun dari para pelarian karakter dongeng dan legenda.

The Wolf Among Us sendiri merupakan adaptasi game dari salah satu komik ternama karangan Bill Willingham – Fables. Seolah menghancurkan semua memori masa kecil Anda, Fables memuat cerita perjuangan para makhluk dari dunia dongeng dan legenda untuk bertahan hidup di dunia manusia. Ditaklukkannya dunia mereka – Homelands oleh makhluk bernama The Adversary akhirnya mendorong banyak makhluk ini melarikan diri dan membentuk komunitas baru bernama – Fabletown di New York. Semua tokoh dongeng ini kemudian menjalani hidup yang baru dan berusaha membaur. Mereka yang berwujud binatang memiliki dua opsi: hidup dalam penyamaran sebagai binatang ternak di The Farm atau mengkonsumsi “Glamour” yang super mahal untuk memberikan wujud manusia dalam waktu tertentu. Cerita dongeng kelam pun dimulai.

Anda akan berperan sebagai Bigby Wolf - serigala jahat di dunia dongeng yang kini berusaha menempuh hidup baru di Fabletown, sebagai seorang Sheriff.
Anda akan berperan sebagai Bigby Wolf – serigala jahat di dunia dongeng yang kini berusaha menempuh hidup baru di Fabletown, sebagai seorang Sheriff.
Sayangnya, ini bukan lagi sebuah dunia dongeng dengan cerita indah. Kebutuhan untuk beradaptasi dengan dunia manusia menghasilkan konflik tersendiri bagi para Fables.
Sayangnya, ini bukan lagi sebuah dunia dongeng dengan cerita indah. Kebutuhan untuk beradaptasi dengan dunia manusia menghasilkan konflik tersendiri bagi para Fables.
Para Fables dengan wujud binatang memiliki dua opsi untuk bertahan di lingkungan ini: dengan menyamar sebagai binatang dan tinggal di peternakan atau mengkonsumsi sihir bernama 'Glamour
Para Fables dengan wujud binatang memiliki dua opsi untuk bertahan di lingkungan ini: dengan menyamar sebagai binatang dan tinggal di peternakan atau mengkonsumsi sihir bernama ‘Glamour” yang mahal.
Konflik ini terus memanas, dengan tewasnya salah satu Fable - Faith tanpa alasan yang jelas.
Konflik ini terus memanas, dengan tewasnya salah satu Fable – Faith tanpa alasan yang jelas.
Bersama dengan si Putri Salju - Snow White, Bigsby Wolf memulai investigasinya.
Bersama dengan si Putri Salju – Snow White, Bigby Wolf memulai investigasinya.

Anda sendiri akan berperan sebagai Bigby Wolf – sang tokoh klasik yang sudah tidak asing lagi di dunia dongeng. Benar sekali, ia adalah serigala sama yang pernah menghantui hidup gadis berkerudung merah dan hendak memakan tiga babi bersaudara. Berpindah dari Homelands, Wolf memulai hidup yang baru di Fabletown. Ia diangkat menjadi Sheriff yang bertanggung jawab atas keselamatan makhluk-makhluk ini. Sayangnya, bukan sebuah pekerjaan yang mudah. Keterlibatannya dengan konflik antara Woodsman dan Faith – seorang prostitusi membawa Wolf ke lingkaran misteri yang lebih besar. Untuk pertama kalinya dalam waktu yang cukup lama, Wolf harus dihadapkan pada misteri pembunuhan. Kematian brutal, penuh simbol, dan sarat dengan agenda akhirnya mendorong Wolf untuk menyelidiki apa yang sebenarnya tengah terjadi, tentu saja dibantu dengan sang rekan – Snow White, si Putri Salju. Perjalanan lebih dalam menuju Fabletown pun dimulai.

Apa yang sebenarnya terjadi dengan Faith? Siapa yang pantas untuk disalahkan atas tindak kriminal brutal ini? Inilah yang akan menjadi inti dari episode 1 – The Wolf Among Us.

Pages: 1 2 3
Load Comments

JP on Facebook


PC Games

April 16, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Blizzard (Diablo II: Resurrected)!

Kembali ke akar yang membuat franchise ini begitu fenomenal dan…
April 9, 2021 - 0

Menjajal Diablo II: Resurrected (Technical Alpha): Bagai Bumi Langit!

Perbedaan usia memang mau tidak mau harus diakui, juga membuat…
March 29, 2021 - 0

Review DOTA – Dragon’s Blood: Fantasi dan Promosi!

Apa satu aspek yang membuat DOTA 2 selalu kalah dari…
January 14, 2021 - 0

Menjajal DEMO (2) Little Nightmares II: Misteri Lebih Besar!

Tidak ada lagi yang bisa kami lakukan selain memberikan puja-puji…

PlayStation

April 20, 2021 - 0

Review Outriders: Loot-Shooter Memuaskan!

Tidak mudah dikembangkan, jarang memuaskan, dan akan ikut tewas bersama…
April 7, 2021 - 0

Preview Outriders: Ternyata Lumayan Seru!

Ada banyak kasus dimana versi demo yang dikeluarkan oleh developer…
April 6, 2021 - 0

Preview NieR Replicant™ ver.1.22474487139… : Masa Lalu yang Baru!

Datang karena desain karakter yang sensual dan bertahan karena daya…
April 5, 2021 - 0

Review It Takes Two: Butuh Dua untuk Mencinta!

Berapa banyak dari Anda yang sempat mendengar nama Josef Fares…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…