Review LEGO Marvel Super Heroes: Formula Klasik yang Tetap Berhasil!

Reading time:
November 4, 2013
LEGO Marvel Super Heroes (2)

Prejudice memang menjadi bagian yang tidak dipisahkan dari setiap game LEGO yang diluncurkan oleh TT Games ke pasaran selama beberapa tahun terakhir ini. Bentuk yang imut, mekanik gameplay platformer yang terhitung sangat sederhana, dan tentu saja permainan warna yang cerah memang mengesankan game anak-anak yang begitu kuat. Tidak mengherankan jika banyak gamer cukup umur yang melewatkan begitu banyak seri game LEGO karena prasangka ini, terlepas dari fakta ia diciptakan untuk semua umur. Kesempatan untuk kembali menjajal franchise yang satu ini hadir lewat kehadiran seri teranyar – LEGO Marvel Super Heroes.

Anda yang sempat membaca preview kami sebelumnya tentu saja sudah mendapatkan sedikit gambaran akan apa yang ditawarkan oleh seri yang satu ini. Mengikuti sukses LEGO Batman 2 yang berhasil memuat karakter-karakter superhero Justice League dari DC Comics, TT akhirnya memenuhi impian sebagian besar pencinta komik, terutama setelah kesuksesan film The Avengers di layar lebar. Mimpi untuk mengumpulkan sebagian besar karakter hero dan villain ikonik dari produk Marvel akhirnya berhasil diwujudkan di seri yang satu ini. Ini menjadi kesempatan pertama untuk tidak hanya menikmati sepak terjang The Avengers, tetapi juga kelompok superhero Marvel lainnya seperti X-Men dan Fantastic Four.

Lantas apa yang sebenarnya ditawarkan oleh LEGO Marvel Super Heroes ini? Mengapa kami menyebutnya sebagai formula klasik yang tetap berhasil?

Plot

Setelah menyerang SIlver Surfer dan berhasil mendapatkan kepingan Cosmic Bricks, Dr. Doom berambisi menciptakan senjata mematikan.
Setelah menyerang SIlver Surfer dan berhasil mendapatkan kepingan Cosmic Bricks, Dr. Doom berambisi menciptakan senjata mematikan – Doom Ray of Doom

Sebagai sebuah game platformer yang menyenangkan, plot memang tidak pernah menjadi bagian besar dan daya tarik sebuah seri LEGO. Hal yang sama tampaknya juga terjadi di LEGO Marvel Super Heroes. Dengan begitu luasnya semesta Marvel yang sebenarnya bisa dieksploitasi, TT Games lebih memilih untuk menghadirkan jalinan plot yang terhitung klise untuk sebuah game superhero, bahkan cenderung mengikuti sepak terjang versi filmnya. Perjuangan untuk menyelamatkan dunia akhirnya dimulai.

Sebagai kaki tangan Galactus, salah satu entitas terkuat di semesta Marvel, Silver Surfer memang seringkali mengemban tugas berbahaya yang menarik banyak pihak yang lain. Tugasnya untuk membawa Cosmic Brick ke bumi memancing keserakahan Dr. Doom untuk menyerang dan mencuri kubus penuh kekuatan tersebut. Lewat energi yang dihasilkan oleh item yang satu ini, Doom berusaha menciptakan sebuah senjata berbahaya bernama “Doom Ray of Doom” dan menguasai dunia. Sebuah ambisis yang tentu saja tidak akan mudah untuk direalisasikan sendiri, apalagi ketika rencana ini berhasil diendus oleh Nick Fury – direktur dari S.H.I.E.L.D sendiri.

Dengan ancaman besar di depan mata, Nick Fury mulai meminta bantuan semua superhero Marvel untuk mengatasi ancaman ini.
Dengan ancaman besar di depan mata, Nick Fury mulai meminta bantuan semua superhero Marvel untuk mengatasi ancaman ini.
Tidak hanya The Avengers, kelompok superhero yang lain seperti X-Men dan Fantastic Four juga bergabung di perang besar ini.
Tidak hanya The Avengers, kelompok superhero yang lain seperti X-Men dan Fantastic Four juga bergabung di perang besar ini.
Let the epic fight begins!
Let the epic fight begins!

Namun Doom tidak sendiri, ia meminta segudang tokoh super villain untuk menjadikan pecahan Cosmic Brick sebagai target utama. Di ujung resiko kehancuran dunia inilah, Fury akhirnya memutuskan untuk tidak hanya memanggil The Avengers, tetapi juga sebagian besar superhero dari semesta Marvel untuk menghindari ancaman dari Doom ini. Misi utama untuk mencuri kembali Cosmos Brick dari tangan yang tidak bertanggung jawab pun dimulai.

Berhasilkan para superhero Marvel mengemban tugas suci ini? Apa itu Cosmic Bricks dan mengapa Galactus meminta Silver Surfer mengirimnya ke bumi? Semua pertanyaan ini tentu saja bisa Anda jawab setelah memainkan game yang satu ini.

Pages: 1 2 3
Load Comments

PC Games

May 27, 2021 - 0

Review Mass Effect – Legendary Edition: Legenda dalam Kondisi Terbaik!

Bagi gamer yang tidak tumbuh besar dengan Xbox 360 dan…
May 19, 2021 - 0

Review Rising Hell: Melompat Lebih Tinggi!

Kualitas game indie yang semakin solid, tidak ada lagi kalimat…
May 12, 2021 - 0

Menjajal Scarlet Nexus: JRPG yang Pantas Dinanti!

Sebuah kejutan yang menarik, ini mungkin kalimat yang pantas digunakan…
April 16, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Blizzard (Diablo II: Resurrected)!

Kembali ke akar yang membuat franchise ini begitu fenomenal dan…

PlayStation

June 11, 2021 - 0

Review Ninja Gaiden – Master Collection: Bak Tebasan Pedang Tua!

Apa nama franchise yang menurut Anda melekat pada nama Koei…
June 8, 2021 - 0

Review Ratchet & Clank – Rift Apart: Masuk Dimensi Baru!

Menyebut Insomniac Games sebagai salah satu developer first party tersibuk…
June 8, 2021 - 0

Preview Guilty Gear Strive: LET’S ROCK!

Nama besar Arc System Works sebagai salah satu developer game…
May 12, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Insomniac Games (Ratchet & Clank: Rift Apart)!

Mengembangkan Spider-Man: Miles Morales, memastikan ia bisa memamerkan apa yang…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…