Review Infamous – Second Son: Gameplay Tak Sebanding Grafis!

Reading time:
April 2, 2014

 

infamous second son title

6 juta unit di seluruh dunia, tidak ada yang bisa memungkiri bahwa konsol terbaru keluaran Sony – Playstation 4 memang menjadi tren terbaru di industri game. Terlepas dari performa perangkat keras yang diklaim tampil lebih baik daripada sang kompetitor, Playstation 4 juga terus merapatkan barisan di sisi perangkat lunak. Dukungan developer indie bahkan cukup untuk membuat konsol baru ini siap menampung kurang lebih 100 buah game di tahun 2014. Namun, terlepas dari semua janji ini, hampir semua pemilik Playstation 4 sudah tidak sabar lagi ingin melihat kekuatan seperti apa yang sebenarnya disimpan oleh konsol hitam ini. Killzone: Shadow Fall memang menjadi pembuka yang manis, namun serangkain teaser dan trailer Infamous: Second Son menjadikannya sebagai game eksklusif primadona yang baru.

Berhadapan dengan sebuah platform baru yang belum matang dan masih minim game berkualitas, rilis Infamous: Second Son seolah menjadi semacam oase di tengah padang pasir. Semua godaan yang dilemparkan Sucker Punch dan Sony sejak pengenalan Playstation 4 kepada publik akhirnya bisa dibuktikan secara langsung. Anda yang sempat membaca preview kami sebelumnya tentu saja sudah mendapatkan gambaran cukup jelas akan apa yang ditawarkan game ini. Secara visual, ia memang memesona, merepresentasikan sebuah kualitas yang pantas disebut “next-gen”. Sebuah visualisasi kota Seattle yang ciamik dan kesempatan untuk menjelajahinya sejak awal permainan, Sucker Punch menyuntikkan beberapa hal baru untuk membuat seri ini tampil kian menarik. Namun untuk menyebutnya sebagai sebuah game yang sempurna? Tunggu dulu.

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Infamous: Second Son ini? Mengapa kami menyebutnya sebagai sebuah game dengan gameplay yang tidak sebanding dengan kualitas visualisasi yang ditawarkan? Review ini akan membahasnya lebih dalam untuk Anda.

Plot

Kematian Cole di Infamous 2 ternyata tidak menghapuskan eksistensi Conduit di dunia. Fenomena ini kembali muncul satu tahun setelah kematiannya. Sayangnya, dunia kini justru meresponnya dengan paranoia.
Kematian Cole di Infamous 2 ternyata tidak menghapuskan eksistensi Conduit di dunia. Fenomena ini kembali muncul satu tahun setelah kematiannya. Sayangnya, dunia kini justru meresponnya dengan paranoia.

Tujuh tahun setelah event di New Marais, Cole MacGrath – sang Conduit yang menjadi karakter utama di dua seri pertama Infamous akhirnya memutuskan untuk mengorbankannya nyawanya untuk menyelamatkan manusia. Untuk memastikan dirinya bisa membersihkan wabah mematikan dari The Beast yang hanya membunuh manusia dan tidak memiliki efek apapun bagi para Conduit, Cole memutuskan untuk mengaktifkan RFI. Namun RFI bukanlah sebuah panacea tanpa efek samping. RFI memang membersihkan wabah, namun dipercaya juga melemparkan gelombang yang akan membunuh semua Conduit di seluruh dunia, termasuk dirinya sendiri. Cole mengorbankan para Conduit dan lebih memilih mempertahankan eksistensi manusia sebagai sebuah ras. Namun siapa yang menyangka, Conduit ternyata tidak semudah itu hilang. Satu tahun sejak kematiannya, kasus-kasus munculnya kembali Conduit santer terdengar.

7 tahun setelah kematian Cole, Conduit kini dilihat sebagai kekuatan berbahaya yang harus dinetralisir. Para Conduit ditangkap dan dimasukkan ke penjara khusus.
7 tahun setelah kematian Cole, Conduit kini dilihat sebagai kekuatan berbahaya yang harus dinetralisir. Para Conduit ditangkap dan dimasukkan ke penjara khusus.
Sebuah unit khusus bernama D.U.P yang juga dikepalai seorang Conduit yang
Sebuah unit khusus bernama D.U.P yang juga dikepalai seorang Conduit yang “membelot” – Augustine memikul tanggung jawab pembersihan ini.

Tujuh tahun setelah Cole tewas sebagai pahlawan, dunia kini dilanda kecemasan karena kurangnya pengetahuan tentang asal usul dan kemampuan yang bisa dilakukan oleh para Conduit. Manusia akhirnya mengambil inisiatif preventif dengan membentuk sebuah bandan khusus – D.U.P (Department of Unified Protection) untuk memburu para Conduit yang tersisa dan melemparkan mereka ke sebuah penjara khusus bernama – Curdun Cay. Anehnya lagi, D.U.P juga dikepalai oleh seorang Conduit yang “membelot” bernama Augustine yang menjadikan beton sebagai kekuatan utama. Dibantu dengan pemberitaan media massa dan berbagai propaganda yang ada, para Conduit kini mendapatkan label baru – Bio-terrorist.

Semua hiruk pikuk ini sebenarnya tidak memiliki pengaruh apapun bagi hidup Delsin Rowe, 24 tahun yang lahir dari latar belakang keluarga Indian Akomish. Seperti seorang pria pemberontak, Rowe sebenarnya hanya tertarik pada dunia seni, lewat kemampuannya menciptakan gambar-gambar mural yang keren. Namun ketika sebuah truk penjara D.U.P terbalik di dekat kediamannya, hidup Rowe berubah 180 derajat. Usaha untuk mencari korban selamat dan pertemuannya dengan seorang Conduit yang tengah melahirkan diri – Hank membuka identitas baru untuk karakter yang satu ini. Ia tiba-tiba bisa menyerap kemampuan Asap dari Hank dan menggunakannya tanpa mengalami masalah sedikit pun. Rowe menyadari ia adalah seorang Conduit.

Anda kini berperan sebagai Delsin Rowe - seorang keturunan Indian Akomish yang cinta dengan seni mural. Sampai ia bertemu dengan event yang mengubah hidupnya.
Anda kini berperan sebagai Delsin Rowe – seorang keturunan Indian Akomish yang cinta dengan seni mural. Sampai ia bertemu dengan event yang mengubah hidupnya.
Berusaha menyelamatkan Hank yang dilanda kecelakaan, Delsin justru menyerap kemampuan asap yang ia miliki.
Berusaha menyelamatkan Hank yang dilanda kecelakaan, Delsin justru menyerap kemampuan asap yang ia miliki.
Menyadari dirinya seorang Conduit, hidup Delsin berubah.
Menyadari dirinya seorang Conduit, hidup Delsin berubah.

Pasukan D.U.P bersama dengan Augustine yang tengah mengejar para buronan tersebut akhirnya bersinggungan dengan Rowe yang kini mulai menjadi Conduit yang aktif. Setelah Augustine tanpa perasaan melukai seluruh anggota komunitas Akomish-nya dengan kemampuan beton yang ternyata bisa masuk ke dalam sela-sela tubuh dan tulang dengan mudah, Rowe memutuskan untuk terlibat dalam sebuah pusaran takdir yang lebih besar. Bersama dengan sang kakak – Reggie, Rowe ingin mendatangi Seattle dan berhadapan langsung dengan Augustine. Tidak untuk balas dendam, semata-mata hanya untuk mendapatkan kemampuan beton milik Augustine dan menghilangkan semua luka yang tengah membelit anggota komunitasnya ini. Namun seperti yang bisa diperkirakan, ini tentu saja bukan perkara mudah.

Berusaha menyelamatkan penduduknya yang terkena kemampuan beton Augustine, Delsin menuju Seattle.
Berusaha menyelamatkan penduduknya yang terkena kemampuan beton Augustine, Delsin menuju Seattle.
Seperti yang bisa diprediksi, perjalanan ini tidak akan mudah.
Seperti yang bisa diprediksi, perjalanan ini tidak akan mudah.

Lantas, mampukah Delsin menyerap kemampuan beton dari Augustine dan menyelamatkan anggota komunitasnya? Tantangan seperti apa yang harus ia tundukkan ketika berada di Seattle? Kemampuan apa saja yang bisa ia kuasai selama menempuh “perang kecil” ini? Semua jawaban dari pertanyaan ini akan bisa Anda jawab dengan memainkan Infamous: Second Son ini.

Pages: 1 2 3 4
Load Comments

JP on Facebook


PC Games

April 16, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Blizzard (Diablo II: Resurrected)!

Kembali ke akar yang membuat franchise ini begitu fenomenal dan…
April 9, 2021 - 0

Menjajal Diablo II: Resurrected (Technical Alpha): Bagai Bumi Langit!

Perbedaan usia memang mau tidak mau harus diakui, juga membuat…
March 29, 2021 - 0

Review DOTA – Dragon’s Blood: Fantasi dan Promosi!

Apa satu aspek yang membuat DOTA 2 selalu kalah dari…
January 14, 2021 - 0

Menjajal DEMO (2) Little Nightmares II: Misteri Lebih Besar!

Tidak ada lagi yang bisa kami lakukan selain memberikan puja-puji…

PlayStation

April 29, 2021 - 0

Review RETURNAL: Surga Seru di Neraka Peluru!

Apa yang langsung muncul di benak Anda begitu kita berbicara…
April 23, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Toylogic & Square Enix (NieR Replicant ver.1.22474487139…)!

Tidak perlu menyelam terlalu jauh. Melihat nama “ver.1.22474487139…” yang didorong…
April 23, 2021 - 0

Preview RETURNAL: Brutal, Gila, Menyenangkan!

Ada yang istimewa memang saat kita membicarakan hubungan antara Sony…
April 22, 2021 - 0

Review NieR Replicant™ ver.1.22474487139… : Cerita Indah Penuh Derita!

Dengan popularitas yang ia raih, hampir sebagian besar gamer memang…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…