JagatPlay NgeRacau: Video Game itu Biang Masalah!

Reading time:
September 8, 2014
make me a killer

“Ah..lu ngapain sih main game sampai lama-lama begitu? Gak bagus tahu ga! Kayak orang gak punya kerjaan aja!”, hamper semua udah pasti pernah ngendenger kalimat yang satu ini, entah keluar dari mulut bokap nyokap, temen yang kagak pernah main game, atau sekedar kerabat yang tiba-tiba pengen ngatur gimana cara kita ngejalanin hidup, padahal dekat juga enggak. Stigma kalau video game itu lebih banyak ngehasilin efek negatif memang bukan baru, dan udah sering banget diucapin, bahkan dari zaman Mario masih lompat enggak jelas pakai bentuk 8 bit-nya. Karena kesannya cuman buat permainan dan main-main, video game jadi semacam hobi yang dilihat menyesatkan, apalagi buat anak muda yang notabene seharusnya nyerap lebih banyak skill yang bisa ia pakai di masa depan. Bagi orang awam, video game enggak ada bagusnya.

Ini tentu udah otomatis bertolak belakang dengan begitu banyak hasil penelitian di luar sono yang justru ngebuktiiin sesuatu yang berkebalikan. Video game malah dilihat jadi sumber dari begitu banyak sikap mental dan tingkah laku positif, yang enggak cuman berdampak bagus buat aktivitas yang dijalanin anak sehari-hari, tetapi juga wujudnya di masa depan. Tapi apapun yang mau dilemparin ke ranah publik, ternyata enggak banyak ngefek. Karena di saat yang sama, penelitian tentang video game enggak pernah bisa ngeminimalisir begitu banyak variabel yang ikut berperan di dalamnya, termasuk gaya asuh orang tua dan usia mental anak itu sendiri. Hasilnya? Lebih banyak kontroversi di sana-sini, banyak klaim yang enggak berdasar, dan akhirnya – ekstra kebingungan yang kagak ada jawabannya ampe sekarang.

Cara terbaik buat nikmatinya? Sementara ini hanyalah dengan berusaha memahami dan mengerti dari kacamata dua belah pihak, termasuk beragam argumen dari masing-masing pihak.

Tuduhan dengan Dasar

Dari kacamata orang awam, yang mungkin juga kemakan usia dan enggak terlalu ngerti teknologi, video game selalu jadi porsi kekhawatiran sendiri, apalagi kalau udah jadi hobi orang-orang yang dia cintai. Fakta kalau gamer seringkali ngelupaiin waktu, terlalu fokus untuk sesuatu yang sekedar disebut sebagai “hobi”, bahkan ngehabisin uang banyak karenanya dillihat sebagai sebuah simtom yang mengkhawatirkan. Hal ini makin parah kalau ini dilakuin oleh orang dewasa, dengan anggap kalau video game itu lebih cocok buat anak-anak. Tapi terlepas dari berbagi tuduhan yang terdengar sangat “ofensif”, ada beberapa  yang memang diselingi argumen yang cukup berdasar dan mungkin aja memang dialamin oleh beberapa gamer di luar sana.

Gamer itu Anti-Sosial

Waktu luang yang habis buat video game memang bikin gamer jarang punya waktu buat bergaul secara fisik, ketemu sama orang lain.
Waktu luang yang habis buat video game memang bikin gamer jarang punya waktu buat bergaul secara fisik, ketemu sama orang lain.

“Ansos lu!”, ini mungkin jadi prejudice yang sering banget dilemparin orang awam buat gamer yang kayaknya “keserap” banget sama game yang lagi mereka mainin. Kalau dilihat sepintas, ini stigma memang ada benernya juga, kalau kita mau ngomong jujur. Gimana enggak? Bayangin aja, untuk nyelesaiin sebuah game favorit kita, apalagi JRPG, kita bisa butuh waktu sekitar 20-50 jam. Waktu yang tentu aja kagak cepet, apalagi kalau kita juga disibukin sama kegiatan sehari-hari yang nyita waktu. Hasilnya? Setiap kali ada waktu, kita fokus buat nyelesaiin game ini. Durasi main sekitar 6-8 jam setiap kali main dengan mudah dijabanin. Efek yang bahkan lebih dahsyat juga dirasaiin di game-game online macam DOTA 2 yang bisa bikin kita betah 12 jam depan komputer, enggak lihat sinar matahari sama sekali. Enggak heran dicap anti-sosial, karena video game memang simply bikin kita enggak ada waktu buat bersosialisasi sama orang lain, ketemu langsung, dan berinteraksi secara fisik. Berbulan-bulan enggak ketemu temen pas weekend? We can bear with that..

Video Game Bikin Kesehatan Buruk

Vidya gamhh..
Vidya gamhh..

Memang sih, sulit untuk diakuin, tapi intensitas gaming itu juga memang erat hubungannya sama kesehatan. Kita enggak cuman ngomongin gimana kita ngehabisin 12 jam tanpa ngelihat sinar matahari sama sekali, yang kadang dilakuin berkala juga, tapi semua efek jangka panjang yang mungkin muncul. Satu yang pasti, udah pasti soal mata. Ngelihatin layar monitor atau televisi dalam jangka waktu panjang, udah jadi semacam ramalan, kalau kita bakalan rabun jauh dan berujung pada kacamata. Duduk di depan monitor juga berarti minim aktivitas fisik. Obesitas jadi masalah klasik, sama tubuh yang pelan tapi pasti, udah enggak kuat buat ngejalanin aktivitas yang kayaknya di orang lain, terasa gampang banget dilakuin. Pelan tapi pasti, kalau sampai lupa makan dan minum juga, lambung dan ginjal juga bisa jadi masalah. Semata-mata muncul karena game yang lu mainin, memang sulit ditolak, bahkan untuk urusan sedetik pun.

Konsentrasi yang Terbagi

Jadi susah konsentrasi, karena pikiran kagak bisa keluar dari dunia game itu sendiri, bahkan jadi fokus utama.
Jadi susah konsentrasi, karena pikiran kagak bisa keluar dari dunia game itu sendiri, bahkan jadi fokus utama.

Kadang bisa disebut nguatin, kadang disebut ngelemahin. Video game emang jadi pedang bermata dua untuk urusan yang satu ini. Fakta kalau video game secara konsisten minta lu buat ngikutin instruksi di layar, merhatiin, dan laksanaiin secara teori, memang seharusnya bikin konsentrasi lu ningkat. Tapi faktanya, dia justru jadi pengalih konsentrasi yang berbahaya, apalagi kalau buat anak-anak.. Gara-gara rasa penasaran atau ngebet pengen nyelesaiin game yang lagi dimainin, enggak heran kalau anak-anak kadang ngebawa pikiran soal video gamenya, bahkan ke sekolah.

Fokus otaknya sekarang jadi “Entar kalau udah di rumah, gua gimana cara nyelesaiin puzzle yang ini yak?”, dengan pikiran yang terus berputar di sana-sana aja. Hasilnya? Apa yang lagi dijelasin sama guru di depan papan tulis kagak ada yang nyangkut sama sekali. Enggak cuman anak-anak, ini masalah juga kadang terjadi sama orang dewasa. Penasaran dan rela buat mainin game sampai larut malam, bahkan pagi, bikin waktu tidur jadi makin nipis dan enggak bisa akomodir kebutuhan butuh yang notabene butuh istirahat. Ketika di kantor atau lagi kuliah, otak juga gak mampu lagi jaga kondisi “waspada” untuk menaruh perhatian pada apapun. Simply yang dibutuhin, cuman tidur.

Pemalas

Hoaaam...
Hoaaam…

Berhubungan erat sama point yang sebelumnya, karena energi yang kurang dan kesulitan buat berkonsentrasi inilah, gamer terus dicap jadi pemalas. Gamer jadi enggak punya cukup tenaga buat fokus nyelesaiin beragam kewajiban yang dilemparin ke mereka, baik di sekolah maupun tempat kerja. Hasilnya? Dicap tidak kompeten dan pemalas di saat yang sama.

Belajar Ngomong Kotor!

Dasar djan*piiipp*
Dasar djan*piiipp*

Game Online itu memang enggak pernah didesain untuk anak yang enggak cukup umur, yang sayangnya, enggak pernah jadi pusat perhatian di Indonesia. Banyak orang tua yang masih awam sama masalah ini dan ngebebasin anaknya nyicipin game online lokal, terlepas dari fakta kalau rating umur enggak berlaku di sono. Alhasil? Pergaulan anak yang awalnya sehat-sehat aja secara fisik, mulai ngeadopsi begitu banyak bahasa kotor lewat interaksi di dunia maya. Anonimitas dalam dunia maya emang bikin orang-orang jadi bebas ngebacot apapun, sekasar apapun, tanpa ada konsekuensi yang nyata sama sekali. Alhasil? Anak-anak yang selama ini tutur bahasanya bagus dan sopan, mulai belajar kata-kata enggak pantas yang sering banget dikeluarin buat ninggalin kesan “tough”. Kalau yang satu ini, emang bikin ngelus-ngelus dada tetangga dah.

Pages: 1 2 3 4
Load Comments

PC Games

January 13, 2022 - 0

Review God of War PC: Dewa di Rumah Baru!

Sepertinya sudah menjadi rahasia umum bahwa Sony kini memang mulai…
December 3, 2021 - 0

Review CHORUS: “Menari” di Angkasa Luar!

Seberapa sering Anda menemukan video game yang mengambil luar angkasa…
November 25, 2021 - 0

Review Gunfire Reborn: Aksi Tanpa Basa-Basi!

Jika kita bicara soal developer asal timur Asia sekitar 10…
September 29, 2021 - 0

Review SAMUDRA: Dalam Lautan Dalam Pesan!

Berkembang dengan signifikan selama beberapa tahun terakhir ini, para talenta…

PlayStation

December 14, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Takefumi Terada & Raio Mitsuno (FORSPOKEN)!

Datang dengan kekuatan magis yang menggoda, apalagi dengan potensi aksi…
December 13, 2021 - 0

Impresi FORSPOKEN: Gadis dengan Kekuatan Magis!

Sebuah produk yang unik, ini mungkin kata yang tepat untuk…
December 2, 2021 - 0

Review Battlefield 2042: Setengah Matang!

Bagi mereka yang mencintai FPS sebagai genre, Battlefield dari EA…
November 19, 2021 - 0

Preview Battlefield 2042: Masa Depan Tak Selalu Cerah!

Ada yang datang dengan antisipasi tinggi, tetapi tak sedikit pula…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…