Cerita Street Fighter V Lebih Kompleks Daripada Star Wars!

Author
David Novan
Reading time:
February 2, 2016
Street Fighter V beta jagatplay (25)

Seiring perubahan zaman, game telah berevolusi menjadi media hiburan yang tidak kalah kualitasnya dibandingkan film Holywood sekalipun. Itu sebabnya saat ini sudah tidak heran bila game digarap serius seperti ketika membuat film layar lebar, bahkan bisa melebihinya. Elemen cerita di dalam game telah menjadi bagian yang sangat penting sampai bisa memengaruhi penilaian terhadapnya. Game fighting yang biasanya tidak terpengaruh oleh elemen ini juga tidak luput dari standar tersebut.

Seiring dengan akan dirilisnya Street Fighter V pada 16 Februari nanti, seri terbaru dari game fighting legendaris yang telah berumur hampir tiga dekade tersebut mulai memperhatikan pentingnya memiliki alur cerita yang kompleks. Hal tersebut diungkapkan oleh produser Street Fighter V, Yoshinori Ono, dalam interview dengan VentureBeat. Menurut Ono, keputusan untuk memberikan elemen cerita dalam gamenya terinspirasi dari tingginya keinginan fans game dan media, terbukti dengan banyaknya cerita terkait Street Fighter pada komik, film, dan miniseri seperti Street Fighter: Assassin’s Fist.

Keputusan untuk membangun cerita yang kompleks pada Street Fighter V juga terpicu oleh keberhasilan narasi dalam Mortal Kombat. Secara pribadi, Ono merasa cerita pada Story Mode di Mortal Kombat adalah hal yang luar biasa. Itu sebabnya ia langsung membicarakannya dengan tim R&D dan memberikan waktu tersendiri untuk membangunnya. Sedangkan dari ceritanya sendiri, ia akan menjadi jembatan yang menghubungkan antara Street Fighter III dan Street Fighter IV.

Yoshinori Ono menyebut bahwa membangun cerita untuk Street Fighter bahkan bisa dibilang lebih kompleks daripada membangun cerita untuk Star Wars.
Yoshinori Ono menyebut bahwa membangun cerita untuk Street Fighter bahkan bisa dibilang lebih kompleks daripada membangun cerita untuk Star Wars.

Tingkat kesulitan pembuatan cerita tersebut menurut Ono hampir sama sulitnya, atau bahkan lebih sulit dari membangun universe Star Wars. Sebab, semua karakter di dalam Street Fighter memiliki tempat tersendiri di dalam universenya dan semuanya tidak selalu berada di satu alur waktu yang sama. Bila melihat alur waktunya, pertama adalah Street Fighter Alpha, kemudian Street Fighter II, Street Fighter IV, barulah Street Fighter III.

Meskipun membangun alur cerita tersebut sangat sulit, Ono memiliki keyakinan bahwa kisah yang dibangunnya akan memuaskan fans. “Ada kalangan yang merasa kecewa dengan cara kami menangani konten cerita di seri game terdahulu. Kali ini kami bisa menjamin tidak akan ada yang akan kecewa dengan kualitas ceritanya,” tegas Ono.

Expansion cerita untuk Street Fighter V akan dirilis pada Juni 2016 dan tidak dipungut biaya sama sekali. Menurut Capcom, expansion tersebut nantinya akan berisi satu jam konten cinematic dengan menggunakan model karakter in-game. Jadi, ia tidak akan menggunakan gambar statis yang digunakan pada cerita tiap karakter di mode arcade. Apakah cerita itu nantinya akan dapat memuaskan fans yang telah berulang kali mengalami kekecewaan akan cerita seputar Street Fighter, hanya bisa ditunggu pada Juni nanti!

Source: Gamespot

 

Load Comments

JP on Facebook


PC Games

April 16, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Blizzard (Diablo II: Resurrected)!

Kembali ke akar yang membuat franchise ini begitu fenomenal dan…
April 9, 2021 - 0

Menjajal Diablo II: Resurrected (Technical Alpha): Bagai Bumi Langit!

Perbedaan usia memang mau tidak mau harus diakui, juga membuat…
March 29, 2021 - 0

Review DOTA – Dragon’s Blood: Fantasi dan Promosi!

Apa satu aspek yang membuat DOTA 2 selalu kalah dari…
January 14, 2021 - 0

Menjajal DEMO (2) Little Nightmares II: Misteri Lebih Besar!

Tidak ada lagi yang bisa kami lakukan selain memberikan puja-puji…

PlayStation

May 10, 2021 - 0

Review Resident Evil Village: Aksi Minim Ngeri!

Sebuah siklus? Sebuah strategi yang nyatanya berhasil? Atau memang rutinitas…
May 7, 2021 - 0

Preview Resident Evil Village: “Liburan” ke Desa!

Lewat beberapa seri terakhir yang mereka lepas, Capcom memang harus…
April 29, 2021 - 0

Review RETURNAL: Surga Seru di Neraka Peluru!

Apa yang langsung muncul di benak Anda begitu kita berbicara…
April 23, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Toylogic & Square Enix (NieR Replicant ver.1.22474487139…)!

Tidak perlu menyelam terlalu jauh. Melihat nama “ver.1.22474487139…” yang didorong…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…