Guitar Hero Gagal, Activision PHK Massal

Author
David Novan
Reading time:
February 17, 2016
guitar hero live

Semakin besar perusahaan, resiko PHK akibat kegagalan semakin besar pula. Apalagi bila perusahaan yang dibicarakan sekaliber Activision yang terkenal dengan seri Call of Duty. Meskipun perusahaan tersebut kerapkali dihubungkan dengan keberhasilannya dalam menjual Call of Duty, tetapi ternyata tidak demikian dengan seri game casualnya. Rendahnya penjualan Guitar Hero Live dan Skylanders SuperCharger berujung kepada PHK massal di salah satu studio Activision.

Studio yang terkena dampak PHK tersebut adalah studio milik Activision di Minneapolis, seperti yang diberitakan oleh GameInformer. Menurut juru bicara Activision, keputusan tersebut diambil untuk menyesuaikan arah perusahaan supaya sesuai dengan tujuan jangka panjangnya, yaitu untuk selalu menjadi terdepan di tengah kecamuk industri gaming dunia. Activision juga menyediakan dukungan dan layanan penempatan tenaga kerja ke perusahaan lain untuk semua yang terkena PHK.

Gagalnya Guitar Hero Live
Gagalnya Guitar Hero Live dan Skylanders SuperCharger membuat Activision harus merumahkan sejumlah karyawan.

Kedua game casual tersebut menurut Activision berada di bawah harapan akibat besarnya persaingan untuk Skylander SuperCharger, serta adanya pergeseran gamer casual ke mobile. Pesaing Skylander, seperti Disney Infinity, Lego Dimensions, dan Nintendo Amiibo ternyata terlalu kuat. Sedangkan untuk Guitar Hero, Activision tidak punya rencana untuk merilis seri baru dari game rythm tersebut. Publisher tersebut hanya berencana untuk merilis lagu dan konten baru untuk Guitar Hero Live.

Mengikuti tren pasar, Activision juga sempat terlihat langkah menuju developer game mobile melalui akuisisi developer King yang membuat Candy Crush. Apakah di masa depan Activision akan lebih berkonsentrasi di bidang mobile gaming, terbukti dengan dibebaskannya aliran dana dengan melakukan PHK massal tersebut? Melihat tren pasar sekarang, seharusnya itu adalah langkah paling plausibel yang akan diambil oleh publisher raksasa ini.

Source: GameSpot

Load Comments

PC Games

October 18, 2022 - 0

Review Uncharted Legacy of Thieves (PC): Drake Pindah Rumah!

Seperti apa performa dan fitur yang ditawarkan oleh Uncharted Legacy…
September 23, 2022 - 0

Review IMMORTALITY: Misteri Dalam Misteri Dalam Misteri!

Apa yang sebenarnya  ditawarkan oleh IMMORTALITY? Mengapa kami menyebutnya game…
August 19, 2022 - 0

Review Cult of the Lamb: Menyembah Setan Sambil Bertani!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Cult of the Lamb ini?…
August 10, 2022 - 0

Review Marvel’s Spider-Man Remastered PC: Siap Kembali Berayun!

Marvel's Spider-Man Remastered akhirnya tersedia di PC. Apa saja yang…

PlayStation

November 11, 2022 - 0

Review Sonic Frontiers: Gaya Baru, Lumayan Seru!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Sonic Frontiers ini? Mengapa kami…
November 10, 2022 - 0

Review Call of Duty – Modern Warfare II (Multiplayer): Seru yang Serupa!

Apa yang ditawarkan oleh mode multiplayer Call of Duty: Modern…
November 8, 2022 - 0

Wawancara dengan Eric Williams (God of War Ragnarok)!

Kami sempat berbincang-bincang dengan Game Director God of War Ragnarok…
November 3, 2022 - 0

Review God of War Ragnarok: Mitologi Penuh Aksi, Mitologi Penuh Hati!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh God of War Ragnarok ini?…

Nintendo

November 2, 2022 - 0

Review Bayonetta 3: Tak Cukup Satu Tante!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Bayonetta 3? Mengapa kami menyebutnya…
September 21, 2022 - 0

Review Xenoblade Chronicles 3: Salah Satu JRPG Terbaik Sepanjang Masa!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Xenoblade Chronicles 3? Mengapa kami…
August 4, 2022 - 0

Preview Xenoblade Chronicles 3: Seperti Sebuah Keajaiban!

Kesan pertama apa yang ditawarkan Xenoblade Chronicles 3? Mengapa kami…
April 6, 2022 - 0

Review Kirby and The Forgotten Land: Ini Baru Mainan Laki-Laki!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Kirby and the Forgotten…