PETA “Serang” Mini Game Perah Susu Sapi Nintendo Switch

Reading time:
March 31, 2017
1-2-Switch jagatplay (13)

Anda yang cukup mengikuti informasi soal platform terbaru Nintendo – Nintendo Switch tentu sudah mengetahui soal eksistensi game bernama 1-2 Switch. Berisikan lebih dari 20 buah mini-game di dalamnya, 1-2 Switch didesain untuk memperlihatkan teknologi dan ragam potensi gameplay yang bisa dimanfaatkan dari kontroler terbaru Switch – Joy-Con. Salah satu mini game unik di dalamnya? Tentu saja mini game yang meminta untuk berlomba-lomba memerah susu sapi. Dengan sensasi HD Rumble Joy-Con, mini game bertajuk “Milk” ini memang terhitung populer. Seberapa populer? Cukup untuk membuat organisasi perlindungan hewan – PETA bereaksi.

Sudah bukan rahasia lagi sepertinya bahwa PETA memang sering bereaksi lebih dan menuduh video game mendukung penyiksaan hewan di beberapa judul game yang lalu,seperti Assassin’s Creed IV misalnya. Kali ini, PETA melayangkan surat terbuka kepada Nintendo perihal mini-game perah susu sapi Switch. PETA meminta Nintendo untuk menghadirkan konten yang lebih “realistis” untuknya. Bahwa tidak hanya sekedar kesenangan memerah susu sapi saja, tetapi juga menyisipkan konten industri ternak yang mereka sebut kejam.

Lewat sebuah surat terbuka, PETA meminta Nintendo memproyeksikan kekejaman industri susu sapi di mini-game 1-2 Switch mereka.
Lewat sebuah surat terbuka, PETA meminta Nintendo memproyeksikan kekejaman industri susu sapi di mini-game 1-2 Switch mereka.

Mereka ingin Nintendo memasukkan semua hal terkait industri susu segar di dalam game ini, dengan visualisasi yang juga eksplisit. Dari proses inseminasi paksa pada sapi betina atau bagaimana bayi-bayi sapi dipaksa untuk dipisahkan dari induk mereka supaya manusia bisa mengeksploitasi susu mereka sebagai produk jualan. PETA bahkan meminta Nintendo untuk menyuntikkan suara tangis bayi-bayi sapi tersebut sebagai pengingat.

Nintendo sendiri masih belum bereaksi soal permintaan kontroversial yang dilemparkan oleh President PETA – Ingrid E. Newkirk yang satu ini. Seriously, PETA?

Load Comments

JP on Facebook


PC Games

May 12, 2021 - 0

Menjajal Scarlet Nexus: JRPG yang Pantas Dinanti!

Sebuah kejutan yang menarik, ini mungkin kalimat yang pantas digunakan…
April 16, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Blizzard (Diablo II: Resurrected)!

Kembali ke akar yang membuat franchise ini begitu fenomenal dan…
April 9, 2021 - 0

Menjajal Diablo II: Resurrected (Technical Alpha): Bagai Bumi Langit!

Perbedaan usia memang mau tidak mau harus diakui, juga membuat…
March 29, 2021 - 0

Review DOTA – Dragon’s Blood: Fantasi dan Promosi!

Apa satu aspek yang membuat DOTA 2 selalu kalah dari…

PlayStation

May 12, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Insomniac Games (Ratchet & Clank: Rift Apart)!

Mengembangkan Spider-Man: Miles Morales, memastikan ia bisa memamerkan apa yang…
May 12, 2021 - 0

Ratchet & Clank – Rift Apart: “Emas” Playstation 5 Selanjutnya!

Usia yang masih “muda” bukan berarti menjadi alasan untuk tidak…
May 10, 2021 - 0

Review Resident Evil Village: Aksi Minim Ngeri!

Sebuah siklus? Sebuah strategi yang nyatanya berhasil? Atau memang rutinitas…
May 7, 2021 - 0

Preview Resident Evil Village: “Liburan” ke Desa!

Lewat beberapa seri terakhir yang mereka lepas, Capcom memang harus…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…