IceFrog Tidak Terlibat Dalam Artifact

Reading time:
May 3, 2018

Siapa IceFrog? Percaya atau tidak, pertanyaan tersebut merupakan salah satu misteri terbesar di salah satu game MOBA terbesar di dunia saat ini – DOTA 2. Developer yang sudah aktif sejak DOTA masih sekedar mod dari Warcraft 3 ini memang merupakan motor pendorong hidupnya DOTA 2, dari memperkenalkan karakter baru, menyeimbangkan karakter, hingga menyuntikkan mekanik baru. Menariknya lagi? Terlepas dari popularitasnya yang begitu tinggi, tidak ada yang tahu siapa sebenarnya sosok IceFrog. Kita hanya mengetahui bahwa ia bisa berbahasa mandarin dan memiliki seekor kucing yang lucu, namun tidak ada yang pernah tahu siapa identitas dirinya. Pertanyaannya kini tentu saja satu, apakah IceFrog juga terlibat dalam game kartu berbasis semesta DOTA 2 – Artifact?

Pertanyaan inilah yang dilemparkan oleh Eurogamer yang berkesempatan untuk mencicipi Artifact langsung, di kantor Valve. Mewawancarai sang Lead Designer dan juga otak di balik permainan kartu Magic The Gathering – Richard Garfield, dan juga programmer – Jeep Barnett, kita akhirnya mendapatkan jawaban pasti. IceFrog dipastikan tidak terlibat. Barnett menyebut bahwa ia sempat mampir, menjajal Artifact dan menyukainya, namun saat ini hanya berfokus di DOTA 2 saja. Relasi langsung dengan tim DOTA 2 saat ini hanya sebatas dengan penulis cerita untuk membangun semesta dan kisah yang berkaitan dengan DOTA 2 dan Artifact itu sendiri. Satu yang pasti, permainan kartu ini akan punya lore-nya sendiri, dengan tiga skenario terpisah sebagai fokus.

artifact dota 2 600x339 1
IceFrog dipastikan tidak terlibat dalam pengembangan Artifact.

Valve sendiri berencana untuk merilis Artifact sebelum tahun 2018 ini berakhir, walaupun masih tanpa tanggal rilis pasti. Bagaimana dengan Anda sendiri? Berapa banyak dari Anda yang optimis dengan game kartu yang satu ini?

Load Comments

PC Games

September 23, 2022 - 0

Review IMMORTALITY: Misteri Dalam Misteri Dalam Misteri!

Apa yang sebenarnya  ditawarkan oleh IMMORTALITY? Mengapa kami menyebutnya game…
August 19, 2022 - 0

Review Cult of the Lamb: Menyembah Setan Sambil Bertani!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Cult of the Lamb ini?…
August 10, 2022 - 0

Review Marvel’s Spider-Man Remastered PC: Siap Kembali Berayun!

Marvel's Spider-Man Remastered akhirnya tersedia di PC. Apa saja yang…
August 2, 2022 - 0

Review Beat Refle: Pijat Refleksi Super Seksi!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Beat Refle ini? Mengapa kami…

PlayStation

September 1, 2022 - 0

Wawancara dengan Shaun Escayg dan Matthew Gallant (The Last of Us Part I)!

Kami sempat berbincang-bincang dengan Shuan Escayg dan Matthew Gallant terkait…
August 31, 2022 - 0

Review The Last of Us Part I: Lebih Indah, Lebih Emosional!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh The Last of Us Part…
August 26, 2022 - 0

Review Soul Hackers 2: Kumpul Iblis, Selamatkan Dunia!

Bagaimana dengan pengalaman yang ditawarkan oleh Soul Hackers 2 ini?…
August 25, 2022 - 0

Review Playstation Plus Tier Baru: Ambil EXTRA, Abaikan DELUXE!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Playstation Plus Tier Baru ini?…

Nintendo

September 21, 2022 - 0

Review Xenoblade Chronicles 3: Salah Satu JRPG Terbaik Sepanjang Masa!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Xenoblade Chronicles 3? Mengapa kami…
August 4, 2022 - 0

Preview Xenoblade Chronicles 3: Seperti Sebuah Keajaiban!

Kesan pertama apa yang ditawarkan Xenoblade Chronicles 3? Mengapa kami…
April 6, 2022 - 0

Review Kirby and The Forgotten Land: Ini Baru Mainan Laki-Laki!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Kirby and the Forgotten…
March 25, 2022 - 0

Review Chocobo GP: Si Anak Ayam Kini Serakah!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Chocobo GP ini? Mengapa…