Review Pillars of Eternity II – Deadfire: Pendekatan Baru yang Lebih Sempurna!

Reading time:
May 23, 2018
Pillars of Eternity II Deadfire 1

Bagi para penggemar RPG barat klasik yang berfokus pada sensasi role-playing yang sesungguhnya ala Dungeons & Dragons, beberapa tahun terakhir ini memang menjadi tahun yang membahagiakan. Ketika banyak game RPG mulai melebur genre action di dalamnya untuk sensasi permainan yang intens dan menegangkan, beberapa judul tetap bertahan dengan pendekatan yang justru lebih mendorong sisi role-playing yang ada. Hasilnya adalah sebuah game yang membuka ruang untuk begitu banyak pendekatan gameplay, bahkan beberapa di antaranya menawarkan kebebasan yang nyaris mutlak untuk membangun cerita Anda sendiri. Salah satu judul yang sempat tampil memesona beberapa tahun lalu ada Pillars of Eternity. Kesuksesan seri pertamanya dari sisi kritik dan penjualan akhirnya melahirkan seri sekuel yang mendapatkan sub-judul “Deadfire”.

Lahir dari tangan dingin Obsidian Entertainment yang punya sepak terjang panjang melahirkan game-game RPG berkualitas, Pillars of Eternity II: Deadfire lahir sebagai seri sekuel langsung dari seri pertamanya. Ia tidak hanya sekedar mendorong dari sisi cerita saja, tetapi juga hadir dengan mekanik gameplay baru dan juga penyempurnaan di beberapa aspek gameplay. Hasilnya adalah sebuah game RPG yang terasa familiar, tetapi tetap menawarkan sesuatu yang baru dan menyegarkan untuk Anda yang sudah menikmati seri pertamanya, misalnya. Deadfire tidak lagi menjadikan daratan sebagai “arena bermain”, melainkan lautan luas sebagai perpanjangan dari semesta dunia yang ada.

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Pillars of Eternity II: Deadfire ini? Mengapa kami menyebutnya sebagai pendekatan baru yang lebih sempurna? Review ini akan membahasnya lebih dalam untuk Anda.

(Dimainkan dan di-review dengan SI HITAM MK.I)

Plot

Pillars of Eternity II Deadfire 3
Pillars of Eternity II adalah seri sekuel langsung dari seri pertamanya. Anda yang tidak mengikuti perdananya masih akan bisa mengikuti cerita lewat kesimpulan yang disajikan di awal. Namun untuk Anda yang sudah menyelesaikan seri pertama, Anda bisa melanjutkan save data yang ada.

Seperti yang kami bicarakan sebelumnya, Pillars of Eternity II: Deadfire merupakan seri sekuel langsung dari Pillars of Eternity pertama. Kami merekomendasikan Anda untuk memainkan dan menikmati seri pertamanya terlebih dahulu sebelum melompat ke seri kedua ini, walaupun Anda yang “malas” tetap bisa mengandalkan prolog di awal yang akan memberikan sedikit gambaran apa yang terjadi sebelumnya. Salah satu keuntungan jika Anda sudah memainkan seri pertamanya? Anda bisa menggunakan save data yang sama untuk melanjutkan cerita, menggunakan karakter yang sama, dan melihat bagaimana pilihan Anda di seri pertama akan mempengaruhi beberapa kondisi di seri kedua ini.

Pillars of Eternity II Deadfire 6
Anda kembali berperan sebagai “The Watcher” yang kini dibangkitkan kembali oleh dewa kematian – Berath.
Pillars of Eternity II Deadfire 108
Para dewa merasa khawatir dengan bangkitnya Eothas dan kekacauan yang ia timbulkan di Deadfire.

Anda akan kembali berperan sebagai “The Watcher” – karakter yang punya kemampuan untuk berkomunikasi dengan para arwah dan membaca ingatan mereka. Deadfire mengambil timeline 5 tahun setelah seri pertama, dimana pertarungan terakhir Anda ternyata tidak membuat dunia damai begitu saja. Eothas – dewa cahaya dan kelahiran kembali tiba-tiba hidup sebagai raksasa dari reruntuhan kastil alwas Anda – Caed Nua. Eothas sepertinya punya satu misi misterius mengingat ia bergerak ke lokasi spesifik sembari menyerap semua nyawa dari tempat yang ia lewati. Ia berputar di Deadfire, sebuah gugus kepulauan dengan kultur yang berbeda dari tempat-tempat di seri pertama.

Dengan kondisi genting seperti ini, para dewa yang lain merasa terusik dengan kelakuan Eothas, terutama mengingat mereka juga tidak tahu apa yang sebenarnya ia rencanakan. Berath – dewa kematian pun menghidupkan Anda kembali dan melemparkan Anda ke Deadfire dengan satu misi yang jelas, mencari tahu apa yang sebenarnya dikejar oleh Eothas dan menimbang apakah sebuah tindakan tegas perlu segera dieksekusi atau tidak. Lewat proses eksplorasi yang Anda lakukan, Anda bisa melihat bahwa Eothas bergerak menuju ke sumber energi bernama Adra, yang tersimpan di dalam kristal-kristal besar yang tersebar di Deadfire.

Pillars of Eternity II Deadfire 5
Anda diminta untuk mencari tahu apa sebenarnya yang diinginkan oleh Eothas.
Pillars of Eternity II Deadfire 176
Di sisi lain, Deadfire terpecah ke begitu banyak faksi dan kepentingan.

Lantas, apa yang sebenarnya memicu kehadiran Eothas? Apa yang hendak ia lakukan? Mampukah Anda menghentikannya atau justru, mendukung apa yang ia kejar begitu Anda mendengar cerita dan motivasinya? Semua kemungkinan jawaban yang tercipta dari ragam skenario ini bisa Anda dapatkan dengan memainkan Pillars of Eternity II: Deadfire itu sendiri.

Pages: 1 2 3 4
Load Comments

PC Games

September 29, 2021 - 0

Review SAMUDRA: Dalam Lautan Dalam Pesan!

Berkembang dengan signifikan selama beberapa tahun terakhir ini, para talenta…
August 26, 2021 - 0

Impresi Park Beyond: Saatnya Meracik Taman Bermain yang Gila!

Ada sebuah keasyikan tersendir memang ketika sebuah game memberikan Anda…
August 20, 2021 - 0

Review 12 Minutes: Selamat Ulang Hari!

Untuk sebuah industri yang sudah eksis selama setidaknya tiga dekade,…
June 24, 2021 - 0

Menjajal Tales of Arise: Luapan Rasa Rindu!

Gamer JRPG mana yang tidak gembira setelah pengumuman eksistensi Tales…

PlayStation

October 15, 2021 - 0

Review Demon Slayer – Kimetsu no Yaiba- The Hinokami Chronicles: Pemuas Para Fans!

Meledak dan langsung menjadi salah satu anime yang paling dicintai…
October 6, 2021 - 0

Review Far Cry 6: Revolusi yang Minim Revolusi!

Sebuah franchise shooter andalan, posisi inilah yang harus dipikul oleh…
October 1, 2021 - 0

Review Lost Judgment: Peduli Rundungi!

Sebuah langkah yang jenius atau ekstrim penuh resiko yang terhitung…
September 27, 2021 - 0

Review Diablo II Resurrected: Bentuk Baru, Cinta Lama!

Blizzard dan kata “remaster” sejauh ini memang bukanlah asosiasi yang…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…