Preview Red Dead Redemption 2 (PART 2): Biar Lambat Asal Nikmat!

Reading time:
November 5, 2018
red dead2

Dua buah artikel preview untuk sebuah game? Kami harus mengakui bahwa ini bukanlah kebiasaan dan sesuatu yang sering dilakukan oleh JagatPlay. Namun hal ini menjadi sesuatu yang terasa pantas untuk game terbaru racikan Rockstar Games – Red Dead Redemption 2. Ada dua alasan kuat mengapa kami memutuskan untuk menempuh hal tersebut. Pertama, karena artikel preview pertama kami ternyata belum menyentuh bahkan, level permukaan dari Red Dead Redemption 2 itu sendiri. Mencicipinya selama 10 hari terakhir, dengan lebih banyak konten dan lokasi yang dikunjungi, semakin kami bertemu dengan begitu hal, baik dari sisi visual ataupun cerita yang pantas dibagi. Kesan kedua? Sayang rasanya untuk melihat bahwa ratusan screenshot terbaru tersebut terintegrasi begitu saja ke artikel review yang sedang dalam proses diracik.

Kesan Kedua

Salah satu hal yang cukup mengejutkan kami selama mencicipi Red Dead Redemption 2 adalah soal pacing cerita dan gameplay itu sendiri. Menghabiskan puluhan jam sebelum berhasil menyelesaikannya, game ini berujung menawarkan pengalaman game open world yang berbeda dengan kebanyakan game open-world. Dibandingkan dengan AC Odyssey atau bahkan GTA V sendiri, Red Dead Redemption 2 lebih terasa seperti sebuah proyek dan usaha untuk “mensimulasikan” kehidupan barat liar dan bukan sekedar menjadikannya sebagai tema utama sebuah proyek game open-world. Animasi, cerita, percakapan, hingga sekedar fakta bahwa Anda akan sulit melakukan proses fast-travel misalnya, semuanya dibangun untuk membuat Anda mencicipi dan merasakan dunia yang mereka racik dalam kapasitas yang paling optimal.

Salah satu alasan kuat lain mengapa kami melepas artikel preview kedua karena kami tidak sempat memperlihatkan salah satu kota terbesar dan paling modern di Red Dead Redemption 2 – St. Denis itu sendiri. Kota dengan pencahayaan yang lebih modern ini berujung menjadi bukti implementasi sistem lighting paling memesona dari game ini sendiri. Anda bisa melihat bagaimana Rockstar sebenarnya menaruh perhatian ekstra pada aspek yang satu ini lebih dari lokasi manapun. Seiring dengan progress permainan, aksi Arthur dan Dutch Gang juga tumbuh menjadi kian serius dan dramatis, dengan kualitas voice act yang konsisten berkualitas.

Kami juga menggunakan artikel preview ini untuk memberikan Anda intipan soal lokasi-lokasi dari daerah yang sempat ditawarkan Rockstar di Red Dead Redemption 1 yang memang diposisikan sebagai kelanjutan cerita dari seri kedua ini. Anda bisa membandingkan perbedaan visual yang ada jika Anda sempat mencicipi seri pertamanya. Kami akan menempatkan kesemuanya di halaman keempat dengan sebuah peringatan spoiler besar mengingat ada satu elemen yang tidak bisa kami hilangkan begitu saja.

Bersama dengan proses review yang tengah dikerjakan mengingat kami sudah menyelesaikan cerita utamanya di akhir minggu kemarin, sembari berusaha melengkapi kira-kira apa yang kurang, izinkan kami melemparkan artikel preview kedua kami untuk membantu Anda mendapatkan gambaran yang semakin jelas soal apa itu Red Dead Redemption 2. Mengagumkan!

 

 

Bagi Anda yang belum menyelesaikan Red Dead Dead Redemption 2 dan menghindari Spoiler, HINDARI KESELURUHAN HALAMAN 4!

 

 

RAW Screenshot

(4K dengan Playstation 4 PRO)

Red Dead Redemption 2 jagatplay part 2 143 Red Dead Redemption 2 jagatplay part 2 30 Red Dead Redemption 2 jagatplay part 2 72 Red Dead Redemption 2 jagatplay part 2 74 Red Dead Redemption 2 jagatplay part 2 84 Red Dead Redemption 2 jagatplay part 2 121 Red Dead Redemption 2 jagatplay part 2 128 Red Dead Redemption 2 jagatplay part 2 160 Red Dead Redemption 2 jagatplay part 2 163 Red Dead Redemption 2 jagatplay part 2 199 Red Dead Redemption 2 jagatplay part 2 205 Red Dead Redemption 2 jagatplay part 2 212
Pages: 1 2 3 4
Load Comments

PC Games

August 26, 2021 - 0

Impresi Park Beyond: Saatnya Meracik Taman Bermain yang Gila!

Ada sebuah keasyikan tersendir memang ketika sebuah game memberikan Anda…
August 20, 2021 - 0

Review 12 Minutes: Selamat Ulang Hari!

Untuk sebuah industri yang sudah eksis selama setidaknya tiga dekade,…
June 24, 2021 - 0

Menjajal Tales of Arise: Luapan Rasa Rindu!

Gamer JRPG mana yang tidak gembira setelah pengumuman eksistensi Tales…
June 17, 2021 - 0

JagatPlay: Interview dengan Tom Hegarty & John Ribbins (OlliOlli World)!

Tidak semua gamer mungkin pernah mendengar game yang satu ini,…

PlayStation

September 23, 2021 - 0

Review Death Stranding – Director’s Cut: Paket Baru Definisi Tinggi!

Antara Anda benar-benar menyukainya atau benar-benar membenci apa yang ia…
September 22, 2021 - 0

Review Kena – Bridge of Spirits: Kena Sihir Fantasi Elok!

Menarik adalah kata yang tepat untuk menjelaskan pilihan game-game yang…
September 14, 2021 - 0

Review DEATHLOOP: Kesenangan Berulang, Berulang, Berulang!

Kami yakin sebagian besar dari Anda tentu saja sudah familiar…
September 8, 2021 - 0

Review Tales of Arise: Dahaga yang Terpuaskan!

Salah satu seri JRPG yang paling konsisten lahir di industri…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…