JagatPlay: Ask Me Anything (AMA) 2019!

Reading time:
January 31, 2019
32807557 10214369580687655 8934519199682789376 n

Halo guys, halo. Gua pertama-tama mau ngucapin Selamat Tahun Baru 2019 dulu dan semoga ini jadi tahun yang menyenangkan untuk kita semua. Politik Indonesia kayaknya bakalan di titik terpanas karena udah mau PilPres, tapi gua harap sih enggak akan mempengaruhi kelekatan kita sebagai gamer sih. Gimana pun juga, kita semua disatuin sama hal yang sama – sama-sama jatuh cinta ama video game, hobi yang mungkin kelihatan kekanak-kanakan di mata banyak orang awam. Sorry juga kalau gua balas AMA-nya rada lama karena seperti yang lu tahu, awal tahun 2019 langsung dibanjirin ama game-game raksasa yang butuh waktu buat diselesaiin. Gua juga ada tugas keluar pas awal tahun, jadinya semuanya rada ketunda. Untuk itu,gua minta maaf.

Tahun 2018 adalah tahun yang istimewa buat gua dan JagatPlay. Setelah berkutat di kamar untuk waktu yang cukup lama, gua akhirnya memutuskan untuk “keluar kandang” tahun ini. Gua memutuskan untuk mencoba atas dasar filosofi “Kenapa enggak?” dan rasa optimisme bahwa JagatPlay sendiri udah cukup besar buat ditinggal untuk waktu yang lama dan kagak mati begitu saja. Gua berangkat ke beberapa event media preview dari Sony di wilayah Asia Tenggara, ke E3 dan TGS buat gak cuman nyobaiin game baru tapi juga ngobrol ama beberapa nama besar di sono, sama ikut rombongan JagatReview ke Computex dan awal tahun ini – CES Vegas. Fantastis, gua dapat banyak pengalaman, banyak cerita, dan banyak insight di sana-sini.

Tahun 2018 juga menjadi tahun yang seru buat sesi live-streaming gua yang memang kagak rame, tapi punya daya lekat yang kuat menurut gua. Keputusan buat jadiin itu tempat buat ruang ngobrol banyak hal, dari yang tolol hingga yang berfaedah maksimal sepertinya adalah salah satu keputusan terbaik yang bisa gua ambil. Gua mulai kenal lu pada sembari berusaha nyelesaiin game yang gua mainin, yang harus gua akuin, memang enggak selalu berakhir baik. LOL. Pertanyaannya kini, gimana 2019?

Hey, gua sepertinya tahu jelas bahwa untuk segi popularitas, ada banyak media gaming Indonesia lain yang sekarang meroket. Mereka nawarin news lebih cepat atau main di sosial media dengan cara yang lebih efektif. Untuk tahun 2019, percaya atau tidak, gua tidak tertarik untuk membuat JagatPlay berusaha mengekor hal yang sama. Gua masih percaya pada identitas JagatPlay dan akan tetap ngedorong itu. Bahwa ini adalah situs dimana lu bisa dapetin news yang kredibel tanpa clickbait, dengan review yang berusaha gua kerjaiin dengan sepenuh hati, dan tetap berusaha buat nawarin informasi yang relevan buat lu pada. Gua enggak ada lagi niat untuk mengejar diri menjadi yang teramai, terpopuler, terbaik, dan terkuat misalnya (kalau termesum kayaknya boleh). Gua rasa JagatPlay udah punya komunitasnya sendiri, lu pada, yang datang dan bertahan karena hal yang sama, dan hal sama itu yang akan gua pertahanin sebagai pondasi ke tahun-tahun berikutnya.

Oke, gak usah banyak bacot, mari mulai ini sesi AMA. Mari jawab pertanyaan-pertanyaan dari lu pada, selugas mungkin. Mari kita c’mon:

Ayyadana Akbar

030620092485
Ingin ternak lele? Ikuti kiat-kiat berikut ini! Iklan ini disponsori oleh Komunitas Ternak Lele Indonesia.

Ask:

Saya dari “sebelah” dan kadang tulisan dapet inspirasi dari tulisan bang Plad meski beda gaya, dan menurut saya masih ampas. Jagat bagi saya udah jadi panutan sejak saya kuliah dan sebelum ikut terjun di industri yang sama.Terlepas dari masalah “sebelah” (IYKWIM) dan lebih condong ke gaming atau bang Plad sendiri, saya mau nanya beberapa hal:

  1. Ada rencana bikin channel YouTube atau mungkin gabung sama yang pernah diajak kolaborasi? Misalnya sama yang “Tiap Hari Senin Malas”?
  2. Menurut bang Plad sendiri, misalnya abang “disuruh keluar dari zona nyaman” dan menjalankan sesuatu yang jauh dari yang selama ini ditekuni untuk menjadi “landasan yang lain” karena “greed”. Mending jalanin karena “greed” atau tetap bersikukuh ke idealisme abang sendiri untuk terus berkecimpung di dunia yang selama ini telah menjadi passion?

Saya kasih contoh, misalnya nih bang Plad kan hobi banget di gaming, film, atau anime. Tapi tiba-tiba misalnya Jagat pindah haluan buat ngisi situsnya dengan serba-serbi Ternak Lele, karena para atasan Jagat nganggap bahwa bisnis gaming journalism udah ga laku. Selain karena bisnis lele lebih laris, hal lain yang menyebabkannya ga laku adalah karena semakin banyak bocah yang mungkin “ngaku gamer” dan ga suka baca artikel Jagat tapi ngebacot di sosmed Jagat seolah mereka udah tau isi artikel dari hanya baca judul aja.

Hal tersebut sebabkan Jagat gapunya duit buat bayar server karena pemasukan Jagat 80% dari iklan website misalnya. Kira-kira bang Plad bakal ngelawan atau ngikut aja? Atau mungkin ngelawan dulu sebisanya terus pasrah sama keputusan akhir?

  1. Menurutmu ada ngga cara atau mungkin metode untuk sedikit2 “menanamkan” pemikiran pada khalayak luas bahwa game itu bisa dilihat dari sisi positif dan ngga jauh berbeda dengan hobi yang lain cuman medianya aja yang beda?
  2. Bang Plad ngelihat diskusi video game sebagai sesuatu yang menyenangkan diselingi becandaan atau sesuatu yang lebih serius seperti pembahasan walkthrough, cara ngalahin boss A, B, C?
  3. Manusia itu ada kalanya berada di titik jenuh meskipun melakukan sesuatu sesuai passionnya. Pernah ngga merasa berat saat menjadi single-fighter di Jagat Play? Pernah pingin banget ada seseorang di luar sana yang bantuin kerjaannya?Terimakasih, semoga dijawab dan sehat selalu bang Plad.

Answer:

Hi Ayyadana dari “Sebelah”. LOL. Terima kasih sudah mampir. Oke, mari kita ngobrol:

  1. Soal rencana buat bikin channel Youtube sendiri sih saat ini enggak ada sih, apalagi buat gabung ke Youtuber lain dan berdiri di bawah bendera mereka. Kalau sekedar kolaborasi buat ngobrol dan sharing-sharing opini sih gua sangat terbuka.
  2. I can assure you one thing: Idealism doesn’t pay bills. Kita semua selalu mengagungkan orang-orang yang “idealis” dan gua paham itu. Tapi pada akhirnya, banyak kasus bahwa orang-orang yang ngelihat idealisme itu mutlak dan apapun yang berkaitan duit menjadi “Sellout”, terutama di industri game, adalah orang-orang yang belum punya tanggungan atau tagihan. LOL. Pada akhirnya bisnis ataupun kerjaan selalu diarahin buat dapetin uang. Gua enggak berusaha terdengar materalistis yak, tapi memang itu faktanya. Kalau lu harus jadi orang yang praktis daripada idealis, itu adalah pilihan yang rasional dan bisa dimengerti, bukan sesuatu yang harus dihina dan dihujat gitu.

Nah dari kasus lu, gua akan bertanya ke gua sendiri atau mungkin elu di sini, “Apakah gua nyaman dengan itu perubahan?” dan akan ngambil keputusan dari sana. Kalau gua ngerasa super gak nyaman ketika Jagat berubah jadi perusahaan ternak lele misalnya, gua akan cabut. Tapi kalau gua ngerasa biasa aja dan siap beradaptasi sama itu perubahan, gua akan bertahan. Kalau itu kerjaan juga nyediaiin duit buat gua bayar tagihan gua setiap bulannya dan gua siap berkompromi soal ketidaknyamanan yang terjadi? Kenapa tidak. Gua akan cabut ketika gua ngerasa enggak nyaman dengan semua perubahan yang terjadi. Tidak ada yang perlu diadili di sini, cabut ataupun tidak.

  1. Cara selalu ada, tapi semuanya butuh proses. Memberikan pemahaman soal efek positif video gaming itu bukan sesuatu yang bisa terjadi langsung dalam semalam sih, kayak kisah Loro Jonggrang gitu. Pelan tapi pasti, sedikit demi sedikit informasi faktual dibagi, gua rasa perubahan mindset bisa terjadi. Apalagi perhatian lagi panas-panasnya dengan esport dan professional scene di pasar lokal sekarang.
  2. Video game itu intinya fun. Kalau ngobrol video game enggak fun, kenapa main video game?
  3. Untuk sementara ini gua masih enjoy sebagai Single Fighter. :)) Karena percaya atau enggak, kalau dibandingin dengan drama emosional yang bisa terjadi karena bersinggungan dengan kolega, apalagi kalau mereka jadi anak buah lu gitu entah dari gondok karena gak punya passion yang sama, atau soal kualitas tulisan dll, gua lebih milih capek tenaga buat nanganin ini situs sendiri sih.

Ridho Wahyu

RG6H
NA…NANI??!

Ask:

Bakal ada program artikel bikin fans gak? Kayak fans yang bikin artikel semenarik mungkin terus diupload di JagatPlay? Oh ya umur bang Plad berapa? Ultah kapan?

Answer:

Sebenarnya niat buat beginian ada sih dulu. Terus dipikir-pikir, enggak mungkin ini artikel-artikel kagak diseleksi. Ini berarti gua mesti luangin waktu buat baca lagi semuanya, nentuin mana yang memang berkualitas dan menarik buat diangkat di JagatPlay. Terus kalau udah dapat, entar mesti coba edit sana-sini lagi biar kalau ada kalimat yang aneh bisa dibuang gitu. Dengan semua proses yang mesti dilewatin, gua akhirnya mutusin kalau gua gak akan punya waktu buat itu, jadi enggak pernah dijadiin.

Sekarang udah masuk 32. Damn it!

Bastian Viery

kojima
Ingin ngobrol dengan Kojima.

Ask:

Kemarin udah wawancara sama Cory Barlog, keinginan tahun ini bisa ngobrol sama siapa?

Answer:

Mimpi terbesar masih ketemu dan ngobrol langsung ama Hideo Kojima sih. Hopefully masih ada kesempatan di masa depan secara Death Stranding masih dikembangin. Kalau bisa ngotak-ngatik isi otaknya Kojima seru kalik ye. Kandidat kedua yang pengen gua temuin dan ngobrol langsung juga si Fumito Ueda, otak di balik beberapa game favorit gua kayak The Last Guardian ama Shadow of the Colossus. Mengingat yang ini juga lagi ngembangin game baru, walaupun belum tahu buat platformnya apaan, jadi kesempatan buat ketemu dan ngobrol tetap terbuka. Optimis banget ye gue. LOL.

Afrizal Wahyu Sentosa

giphy
10-20 menit doank?

 

Ask:

Setiap nge-review game, pasti dimainin sampai tamat? In your opinion, kalau ada artikel review game cuman main 10-20 menit pertama, pantas ga disebut review?

Answer:

  1. Enggak semua game yang gua review gua mainin sampai tamat sih. Kalau gua ngerasa cerita akan jadi kekuatan utama, gua akan berusaha selesaiin. Kalau menurut gua ada end-game yang mesti dikejar dan esensial buat review gua misalnya kayak bukan mekanik gameplay baru atau bahkan cabang cerita baru, pasti akan gua selesaiin juga. Tapi kalau gamenya sendiri dangkal, gak banyak hal yang bisa dibicaraiin dan udah terprediksi dan lengkap mekaniknya di 1-2 jam awal permainan, biasanya gua akan bisa langsung review.
  2. Tergantung gamenya kalik ya, tapi sebagian besar game kayaknya agak mustahil bisa lu review dengan tepat kalau cuman main sekitar 10-20 menit doank, bahkan game multiplayer sekalipun. Kalau lu main game single-player, itu 10-20 menit pertama biasanya isinya cuman tutorial doank. Kalau lu main game multiplayer pun, itu waktu bisa jadi cuman berisi 1 pertandingan doank dan lu enggak mungkin bisa dapetin full mekanik gameplay dengan lengkap dengan waktu sesingkat itu. Satu-satunya skenario rasional review 10-20 menit main itu ya kalau lu main game anak-anak macam Dora the Explorer yang nge-klik nge-klik itu doank. Secara dari awal lu udah tahu apa yang lu dapetin.

Muhammad Nurvenda

egg box
Kita pasti bakalan masukin Xbox juga kalau di next-gen, memang menarik.

Ask:

Dari selama gue ngikutn Jagatplay, kalau seandainya di next gen Xbox kembali menemukan momentumnya, apakah Jagatplay siap mereview game-game dari Xbox, Nintendo, dan Playstation sekaligus, belum lagi ada varian konsol baru kedepannya (Mad Box), gmn cara Jagatplay mengambil langkah dalam melakukan review game di berbagai konsol nanti?

Answer:

Kalau di next-gen nantinya Microsoft berada di bentuk terbaiknya dan nawarin game-game eksklusif yang super menarik di mata gua, gua pasti akan ngambil itu konsol kok. Masalah terbesarnya di generasi ini adalah: Satu, dia belum ada game eksklusif yang membuat gua tergoda buat beli Xbox One. Dua? Banyak yang enggak tahu kalau Microsoft udah bisa dibilang “ninggalin” support untuk kawasan Asia Tenggara. Enggak kayak Sony yang secara aktif ngundang media Asia Tenggara buat nikmatin game mereka lebih awal, dari review copy sampai hands-on session buat artikel preview, Microsoft itu enggak ada eksistensinya sama sekali. Semoga hal itu berubah di masa depan.

Kalau soal Mad Box, informasi yang gua baca waktu ini AMA gua jawab sih mengindikasikan itu “konsol” gak beda sama PC-branded sih. Keputusan gua buat beli produk konsol tertentu gak ditentuin sama power atau performa tok. I prefer to look at the exclusives..

Pratito Sujatmiko

Fallen Legion Sins of an Empire jagatplay 37 1
Game-game kita mungkin belum keren mampus emang, tapi udah pantas buat dibanggaiin.

Ask:

Suka, duka, kendala jadi penulis artikel game sama harapan industri game ke depannya?

Answer:

  1. Suka: bisa nyobaiin game terbaru sebelum orang lain rasaiin, pergi ke event gaming gede dan nikmatin atmosfer yang ada, punya pendapat yang enggak cuman diperhatiin orang doank tetapi juga bisa micu diskusi. Terus kerjaan juga mau gak mau maksa lu buat ngumpulin informasi terbaru soal gaming, yang notabene memang hobi juga. Jadi kayak simbiosis gitu.
  2. Duka: Kalau kadang di lapangan ngelihat gimana Indonesia yang jumlah penduduknya keempat terbesar di dunia ini ternyata punya pasar gaming yang masih dipandang sebelah mata. Kita masih bukan pasar yang cukup besar buat diperhatiin ama developer ama publisher game raksasa, walaupun tren sekarang berubah mayan positif. Bandingin sama Thailand ama Malaysia yang angka penduduknya cuman seberapa dari kita, tapi pasar mereka lebih gede. Kadang mikir juga, kita salahnya dimana kalau enggak bicaraiin soal budaya membajak tok gitu. Ekonomi? Budaya apresiasi? Atau gimana?
  3. Harapan gua buat industri game ke depan? Semoga produk game lokal makin maju, berkualitas, dan mulai bisa disejajarkan sama game di luar sono. Gua melihat tren ini mulai bergerak positif, terutama lewat beberapa rilis judul game keren selama beberapa tahun terakhir yang keluar dari banyak genre. Terus ada muncul publisher macam Toge Productions yang catalog-nya juga cakep-cakep. Hal kecil kayak ngelihatin toko-toko game original di Jakarta khususnya mulai bikin event kecil-kecilan mereka sendiri buat bikin komunitas gaming kuat juga kadang bikin senyum-senyum sendiri. Ini tren yang mesti dijaga sih menurut gua.

Made Chandra Deniswara

2 zpsd3bfc2cf1
Game era PS1 memang lebih fun..

Ask:

Kenapa ya bang game-game sekarang faktor “fun”nya berbeda sama game-game era SNES / PSX. Menurut bang Plad gimana? Apa cuma saya saja yang ngerasa gitu?

Answer:

Kalau gua pribadi sih, bukan masalah game-nya sih, tapi karena kitanya sendiri. Di era SNES ama Playstation, gua masih sekolah, gak ada beban hidup gitu. Game-nya mah banyak yang sampah kalau lu mau jujur-jujuran mah, dari yang saking sulitnya ampe bikin pengen gantung diri ampe yang monoton mampus juga banyak. Tapi karena lu main di posisi lu masih sekolah, lu enggak ada beban hidup, lu bisa kagak mandi main sampai malam dan cuman mikirin soal PR ama ulangan doank, tentu juga berujung jadi lu makin nikmatin game apapun yang lu mainin. Atmosfer hidup lu waktu itu yang nyokong itu kenyamanan menurut gua. Terus ditambah dengan kekuatan NOSTALGIA, lahirlah itu pernyataan “Oh kok game zaman dulu lebih enjoyable yak..”

Gak percaya? Ya lu coba aja mainin lagi game-game yang lu anggap “enjoyable” di masa lalu itu sekarang, lu compare sama game-game modern, dan lu mungkin akan setuju dengan apa yang gua bicaraiin di atas.

Pages: 1 2 3 4 5 6 7
Load Comments

PC Games

August 26, 2021 - 0

Impresi Park Beyond: Saatnya Meracik Taman Bermain yang Gila!

Ada sebuah keasyikan tersendir memang ketika sebuah game memberikan Anda…
August 20, 2021 - 0

Review 12 Minutes: Selamat Ulang Hari!

Untuk sebuah industri yang sudah eksis selama setidaknya tiga dekade,…
June 24, 2021 - 0

Menjajal Tales of Arise: Luapan Rasa Rindu!

Gamer JRPG mana yang tidak gembira setelah pengumuman eksistensi Tales…
June 17, 2021 - 0

JagatPlay: Interview dengan Tom Hegarty & John Ribbins (OlliOlli World)!

Tidak semua gamer mungkin pernah mendengar game yang satu ini,…

PlayStation

September 14, 2021 - 0

Review DEATHLOOP: Kesenangan Berulang, Berulang, Berulang!

Kami yakin sebagian besar dari Anda tentu saja sudah familiar…
September 8, 2021 - 0

Review Tales of Arise: Dahaga yang Terpuaskan!

Salah satu seri JRPG yang paling konsisten lahir di industri…
August 27, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara Eksklusif dengan Yasuhiro Kitao (Elden Ring)!

Impresi pertama yang begitu kuat dan mengagumkan, tidak ada lagi…
August 27, 2021 - 0

Impresi Elden Ring: Souls dengan Rasa Berpetualang!

Apa yang Anda pikirkan ketika mendengar nama From Software saat…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…