JagatPlay NgeRacau: Kasus Audrey dan Bahaya Laten PUBG!

Reading time:
April 11, 2019
jagatplay ngeracau pubg

Sebelum gua mulai ngobrolin NgeRacau kali ini, gua mesti klarifikasi dulu ini buat ente-ente yang kebiasaan baca judul doank, kagak ngedalamin artikelnya, terus langsung main share-share gitu aje di dunia maya. Iye, judul di atas adalah sarkas. Iye, judul di atas memang kagak ada hubungannya. Iye, kita pengen ngobrolin cocoklogi – yang kayaknya jadi salah satu fenomena paling “asyik” di Indonesia. Ini artikel kagak didesain buat mencari hubungan antara kasus Audrey ama PUBG.

Gua pribadi sebenarnya punya pandangan cukup negatif sama artikel JagatPlay NgeRacau itu sendiri. Kenapa? Karena ini artikel keluar kalau gua ngerasa gua harus ngekspresiin opini terkait drama atau kontroversi video game di Indonesia, yang mau kagak mau harus diakuin, lebih sering keluar dari mulut orang awam daripada gamer itu sendiri. Kayaknya udah capek sangat buat berusaha ngobrolin soal badan rating umur dan gimana video game sepantasnya diperlakukan kayak film yang notebene, punya batasan umur tersendiri buat penontonnya. Tapi nulis ampe jari udah six-pack sekalipun ama ngobrol ampe ludah kering pun, ini kasus pun terjadi berulang-ulang, kembali dan kembali.

Gua juga tidak datang untuk “mengeksploitasi” kasus kekerasan pada Audrey yang menurut gua, lumayan fucked up. Tapi setidaknya update terbaru waktu NgeRacau ditulis udah ada konfirmasi resmi soal hasil visum dari Kepolisian Indonesia kalau beberapa klaim kekerasan memang berlebihan. Sebagai contoh? Mereka nemuin kalau selaput dara Audrey masih utuh dan enggak ada pembengkakan di area kelamin karena kekerasan. Gua enggak akan masuk ke dalam ranah mana informasi yang benar atau enggak, itu urusan Kepolisian Indonesia. Karena pada dasarnya, fakta kalau remaja-remaja bisa ngerasa “nyantai” buat narik remaja lain di tempat sepi dan gebukin bareng karena masalah asmara itu sendiri, udah fucked up. Kenakalan yang bisa lu bilang, ngelewatin batas.

So, apa yang mau gua bicaraiin di artikel NgeRacau kali ini? Yang pengen gua fokusin justru pada wacana terkait pengharaman PUBG oleh Majelis Ulama Indonesia. Hey, gua bukan Muslim, jadi gua enggak tahu kalau kajiannya memang kuat atau enggak dan gua menolak untuk masuk ke ranah itu. Tapi mengingat suara MUI cukup “kenceng” untuk mereka yang awam, terutama untuk orang tua yang kagak ngerti video game, keputusan pengharaman atau tidak PUBG nantinya pasti akan mempengaruhi sesuatu. Semuanya makin diperburuk waktu organisasi resmi macam KPAI juga mulai ikut terlibat dan komisi DPR yang juga ngedukung hal yang sama. Dan seperti yang bisa lu prediksi, gua datang dengan logika dan pikiran terbuka, tapi kehilangan itu semua waktu pengen ngerasionalisasiin ini semua langkah.

Izinkan gua sebagai gamer yang udah jatuh cinta sama hobi ini untuk waktu yang sangat lama dan kebetulan punya ruang untuk berbicara untuk ngebahas ini masalah. Mari lihat ini wacana pengharaman dengan sudut pandang lebih logis yang bukan sekedar “OMG INI PUBG BISA HASILIN DUIT KARENA ESPORTS” yang sepertinya, terlalu dangkal buat nge-counter paranoia soal efek negatif video game ini.

“Apa Jadinya Kalau Pelaku Penganiayaan Audrey itu Main PUBG?”

kpai
Enggak coba jelasin soal “pengaruh” apaan yang ngedorong pelaku penganiayaan Audrey, mas dan mbak?

Kasus penganiayaan yang terjadi pada Audrey adalah sesuatu yang udah pasti kita sayangin. Sulit rasanya buat mikir kalau karena masalah asmara yang notabene di usia tersebut bisa dibilang “cinta monyet”, ada remaja cewek yang tega gebukin bareng remaja cewek yang lain, secara fisik sampai masuk rumah sakit, ninggalin trauma dan depresi di sekedar memar. Terlepas dari klaim soal cedera yang berakhir kagak bener berdasarkan informasi barunya Kepolisian Indonesia, gua juga enggak tertarik buat jadi detektif dan nyelidikin seberapa “lebay” sebenarnya reaksi netizen yang semuanya mengambil kesimpulan soal seberapa parah kasus Audrey ini dari sekedar “klaim” dan bukannya nunggu informasi lebih dulu. Yang pengen gua sorotin justru reaksi media awam dan tentu saja, badan-badan organisasi besar yang selama ini selalu ngaitin kekerasan dengan video game.

Karena mau enggak mau lu mesti ngakuin, kalau diskusinya benar-benar beda. Seberapa beda? Sekarang bayangkan kira-kira isi berita seperti apa yang akan masuk ke Detik, Tribun, atau Media Indonesia sekalipun kalau ternyata pas nge-cek isi handphone pelaku penganiayaan Audrey, ketiga-tiganya, semuanya main PUBG Mobile? Atau bagaimana reaksi MUI dan KPAI ketika mereka tahu, ada PUBG di sana? Gua yakin 100% kalau diskusi yang mengemuka saat ini adalah penguatan wacana untuk segera melarang PUBG Mobile untuk beredar di Indonesia dan langsung ngemosisiin itu video game sebagai “kambing hitam” dari perilaku kekerasan oleh pelaku penganiayaan Audrey ini.

Tapi ketika kagak ada video game yang terlibat, seperti yang terjadi saat ini, semua orang tiba-tiba kagak ada lagi yang peduli soal “ALASAN”, “MENGAPA”, dan “PROSES PSIKOLOGIS” apa yang terjadi pada ketiga remaja yang tanpa ngerasa bersalah ngegebukin remaja cewek lainnya sampai rumah sakit ini. Semua fokus berita jadi lebih banyak ngobrolin soal cedera yang dialamin korban, atau gimana ketiga cewek ini sempat lempar insta-story seolah kagak bersalah di kantor polisi, atau gimana penanganan kasusnya berasa kagak tegas dan timpang. Semua diskusi yang keluar dari mulut media awam, orang awam, hingga beragam organisasi menuju ke masalah “keprihatinan” daripada berusaha menjelaskan fenomena yang terjadi. Membuat lu cukup untuk berpikir, kenapa bisa berbeda kalau ada sesuatu yang terkait video game ditemuin di dalamnya?

Tiba-tiba semua organisasi yang selama ini selalu menjadikan video game sebagai kambing hitam kekerasan diam dan kagak pengen berusaha ngejelasin apa yang mendasari aksi para pelaku penganiayaan Audrey ini. Ketika video game kagak terlibat, tiba-tiba diskusi terkait motivasi, proses psikologis, dan apa yang mendasari desentitasi aksi ini pelaku penganiayaan Audrey tiba-tiba jadi kagak penting. Kenapa kagak ada usaha buat cari tahu apakah ini cewek-cewek nonton sinetron Indonesia kagak? Kenapa kagak ada usaha buat ngehubungin ini aksi dengan musik-musik cinta monyet yang didengerin? Kenapa kagak ada usaha buat ngelihat hubungan apakah ini juga berpengaruh sama gaya parenting orang tua? Tapi ketika ada video game di dalamnya, narasinya langsung berubah menjadi “PELAKU PENGANIAYAAN AUDREY TERNYATA PUNYA GAME PUBG DI DALAM HANDPHONE” dan sejenisnya. Huh?

pubg cat
【SEMUA SALAH PUBG】
lika liku laki laki
Satu-satunya alasan kenapa sinetron atau musik kagak pernah didorong jadi kambing hitam ya semata-mata karena yang dorong narasi familiar sama itu konten. Jadi bisa dijustifikasi dengan “Oh gua nikmatin dan gua enggak begitu”. Yang notabene juga lagi kita lakuin sekarang.

Video game memang jadi kambing hitam paling gampang untuk menjelaskan setiap kekerasan yang dilakukan remaja atau anak-anak semata-mata karena satu hal – orang awam yang kagak main video game butuh sesuatu untuk disalahkan dan biasanya jatuh ke sesuatu yang kagak mereka nikmatin. Kenapa kagak nyalahin FILM / SINETRON untuk aksi pelaku penganiayaan Audrey? Sederhana, karena orang-orang MUI atau KPAI juga nonton film / sinetron, jadi gampang untuk membangun justifikasi di dalam hati “Hey, gua juga nonton film / sinetron, tapi gua kagak begitu. Jadi ya pasti bukan karena film / sinetron”. Kenapa kagak nyalahin MUSIK / LAGU? Sama, karena mereka nikmatin hal itu jadi gampang ngejustifikasiin kalau hal-hal itu bukan sesuatu yang berpengaruh besar. Sama juga dengan parenting. Yang muncul di sini adalah BIAS.

Tapi ketika udah masuk ke ranah dimana mereka kagak paham dan nikmatin itu konten multmedia, ketidakpahaman menghasilkan paranoia yang tidak rasional. Narasi jadi dibangun buat ngehadirin sebuah efek yang sebenarnya tidak ada / minimal karena semata-mata yang ngobrol, kagak paham video game dan efeknya. Lebih parah lagi, kalau mereka menolak buat memahami dan mempelajari semua hasil penelitian ilmiah dengan satu kesimpulan yang jelas – kagak pernah ada yang namanya hubungan sebab akibat antara video game dan kekerasan. Berita buruknya buat gamer di Indonesia? Yang ngambil kebijakan atau keputusan di tingkat pemerintahan sebagian besar, memang bukan gamer. Sekarang bayangkan, orang yang kagak pernah main atau ngerti video game, pengen ngambil keputusan terkait video game. Ini sama absurdnya dengan perancang UU kewanitaan yang isinya kebanyakan cowok. Lu akan ngobrolin dan ngambil keputusan yang sebenarnya lu kagak ngerti.

Di dalam lubuk hati gua yang terdalam, gua yakin ini para pengambil keputusan yang notabene non-gamer sebenarnya ngerti kalau video-game enggak pernah jadi alasan utama kenapa tindak kekerasan dilakukan oleh anak-anak dan remaja. Kasus penganiayaan pada Audrey sepertinya tepat menjelaskan kalau ada banyak faktor yang mempengaruhi. Gaya parenting orang tua, eksposure pada konten multimedia lain seperti film dan musik yang biasanya berpengaruh lebih besar, akses pada pendidikan seksual dini untuk membicarakan konsep “asmara” misalnya, hingga bahaya laten sosial media yang jauh lebih mengancam.

tawuran
Foto tawuran tahun 2000 awal ini terjadi gara-gara kebanyakan main PUBG yang waktu itu, eksis juga belon. POKOKNYA VIDEO GAME YANG SALAH!

Karena berusaha menyalahkan segala sesuatunya pada PUBG seperti yang dilakukan MUI dan KPAI adalah tindakan absurd. Sebelum ada PUBG, remaja sekolah di Jakarta udah tawuran di jalan, bawa senjata tajam, dan berhasil ngebuat banyak remaja meregang nyawa atas nama “solidaritas”. Sebelum ada PUBG, aksi pengeroyokan yang dilakukan sekelas dengan apa yang terjadi pada Audrey ini, udah eksis cukup lama dengan beragam alasan. Sebelum PUBG, Sumanto udah makan orang. Terus kenapa semuanya terasa seperti seolah terjadi karena video game eksis? Kenapa diskusi oleh media awam dan organisasi resmi tiba-tiba berubah ketika ada video game disebut atau “tertangkap” di dalamnya?

Kenapa diskusi tidak pernah berusaha mengasosiasikan hal yang sama dengan film dan musik? Kenapa diskusi kekerasan yang dilakukan oleh anak dan remaja tidak pernah berfokus pada aspek sosial ekonomi, hubungan dalam keluarga, dan gaya parenting orang tua? Hal ini yang seharusnya lebih menarik untuk dibahas. Bukan masuk ke jalan pintas dengan satu kesimpulan yang sudah basi di mata gua pribadi – “VIDEO GAME IS THE ROOT OF ALL EVILS”.

Pages: 1 2
Load Comments

PC Games

June 17, 2021 - 0

JagatPlay: Interview dengan Tom Hegarty & John Ribbins (OlliOlli World)!

Tidak semua gamer mungkin pernah mendengar game yang satu ini,…
June 17, 2021 - 0

Menjajal OlliOlli World: Game Skateboard Imut nan Ekstrim!

Berapa banyak dari Anda yang seringkali melewatkan judul game-game “kecil”…
May 27, 2021 - 0

Review Mass Effect – Legendary Edition: Legenda dalam Kondisi Terbaik!

Bagi gamer yang tidak tumbuh besar dengan Xbox 360 dan…
May 19, 2021 - 0

Review Rising Hell: Melompat Lebih Tinggi!

Kualitas game indie yang semakin solid, tidak ada lagi kalimat…

PlayStation

June 16, 2021 - 0

Review Final Fantasy VII Remake INTERGRADE (+ INTERMISSION): Selangkah Lebih Sempurna!

Mencapai sebuah keberhasilan untuk konsep yang di atas kertas nyaris…
June 11, 2021 - 0

Review Ninja Gaiden – Master Collection: Bak Tebasan Pedang Tua!

Apa nama franchise yang menurut Anda melekat pada nama Koei…
June 8, 2021 - 0

Review Ratchet & Clank – Rift Apart: Masuk Dimensi Baru!

Menyebut Insomniac Games sebagai salah satu developer first party tersibuk…
June 8, 2021 - 0

Preview Guilty Gear Strive: LET’S ROCK!

Nama besar Arc System Works sebagai salah satu developer game…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…