Preview Ryse – Son of Rome: Game PC dengan Visual Terbaik!

Reading time:
October 13, 2014
Ryse Son of Rome JagatPlay (3)

Kejutan demi kejutan, khusus untuk gamer PC. Setelah sempat diumumkan akan tampil sebagai game eksklusif Xbox One, beberapa game raksasa yang begitu diimpikan tersebut ternyata mampir ke PC. Tidak hanya Dead Rising 3 dari Capcom saja yang menempuh proses tersebut, game teranyar dari developer yang selama ini memang terkenal lewat kemampuan visualnya – Crytek juga menempuh proses yang sama. Game andalan mereka – Ryse: Son of Rome yang sempat diposisikan Microsoft sebagai demo performa visual Xbox One akhirnya ikut hijrah. Setelah penantian yang cukup lama, kesempatan untuk menjajal game ini pun terbuka. Sebuah port, seperti yang diklaim oleh Crytek, tidak main-main.

Kesan Pertama

Crytek adalah visual, asosiasi yang satu ini memang tidak berlebihan. Terlepas dari beberapa judul game yang memang tidak seberapa menarik di sisi gameplay, Crytek jarang gagal menawarkan game yang mampu memastikan mata Anda termanjakan secara maksimal. Dan atas alasan yang sama pulalah, kehadiran Ryse: Son of Rome ke PC menjadi sesuatu yang sangat diantisipasi. Ini menjadi kesempatan pertama bagi gamer PC untuk menjajal varian CryEngine terbaru (yang sudah tidak lagi mengusung nomor) setelah Crysis 3 yang memesona. Kesempatan untuk mencicipi masa historis kejayaan Kekaisaran Roma menjadi nilai jual tersendiri? Hasilnya, Luar biasa! Kami sendiri bahkan cukup yakin untuk melemparkan predikat sebagai game PC dengan visual terbaik sejauh ini untuk Ryse: Son of Rome. Dari sekedar eksplorasi, battle, hingga cut-scene, Ryse: Son of Rome menawarkan kualitas grafis dalam skala yang belum pernah Anda nikmati sebelumnya. CryEngine, untuk kesekian kalinya, memperlihatkan tajinya sebagai engine generasi baru yang tidak bisa dipandang sebelah mata.

Sayangnya, pesona kualitas visual tersebut tidak sebanding dengan mekanik gameplay yang ditawarkan. Sebagai game third person action, sebagian besar aksi karakter utama Anda akan lebih banyak diwarnai dengan sekedar mengayunkan pedang, memukul dengan shield, melakukan counter, dan akhirnya mengeksekusi serangan dengan pendekatan sinematik yang luar biasa. Berulang-ulang, dari awal hingga akhir permainan. Di beberapa titik, Anda memang berkesempatan untuk mencicipi aksi yang lebih “epik”, dimana Anda berperan sebagai pemimpin pasukan. Namun terasa sebagai sesuatu yang inovatif atau berbeda secara signifikan? Sayangnya tidak. Mencicipi gameplay Ryse: Son of Rome setelah Shadow of Mordor yang luar biasa, seperti menapak beberapa langkah ke belakang dan terperangkap pada mekanik mainstream yang tidak terlalu menarik.

Sembari menunggu waktu yang lebih proporsional untuk melakukan review, terutama mode multiplayer yang belum kami jajal sama sekali, izinkan kami melemparkan segudang screenshot di bawah ini untuk membantu Anda mendapatkan sedikit gambaran mengapa kami, JagatPlay, dengan berani menyebutnya sebagai game PC dengan visual terbaik sejauh ini. Semua gambar ini kami ambil dengan setting mentok kanan di resolusi 1080p. Ryse: Son of Rome PC memang memungkinkan Anda mencicipi resolusi dan tekstur lebih tinggi, namun kami memutuskan untuk mensimulasikan kondisi yang mungkin masih bisa dicapai oleh sebagian besar gamer saat ini. This game is really gorgeous!

PS: Klik Gambar untuk Memperbesar!

Ryse Son of Rome JagatPlay (4) Ryse Son of Rome JagatPlay (16) Ryse Son of Rome JagatPlay (35) Ryse Son of Rome JagatPlay (41) Ryse Son of Rome JagatPlay (52) Ryse Son of Rome JagatPlay (70) Ryse Son of Rome JagatPlay (77) Ryse Son of Rome JagatPlay (92) Ryse Son of Rome JagatPlay (94) Ryse Son of Rome JagatPlay (105) Ryse Son of Rome JagatPlay (124) Ryse Son of Rome JagatPlay (136) Ryse Son of Rome JagatPlay (138) Ryse Son of Rome JagatPlay (169) Ryse Son of Rome JagatPlay (268)
Pages: 1 2 3 4
Load Comments

JP on Facebook


PC Games

May 12, 2021 - 0

Menjajal Scarlet Nexus: JRPG yang Pantas Dinanti!

Sebuah kejutan yang menarik, ini mungkin kalimat yang pantas digunakan…
April 16, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Blizzard (Diablo II: Resurrected)!

Kembali ke akar yang membuat franchise ini begitu fenomenal dan…
April 9, 2021 - 0

Menjajal Diablo II: Resurrected (Technical Alpha): Bagai Bumi Langit!

Perbedaan usia memang mau tidak mau harus diakui, juga membuat…
March 29, 2021 - 0

Review DOTA – Dragon’s Blood: Fantasi dan Promosi!

Apa satu aspek yang membuat DOTA 2 selalu kalah dari…

PlayStation

May 12, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Insomniac Games (Ratchet & Clank: Rift Apart)!

Mengembangkan Spider-Man: Miles Morales, memastikan ia bisa memamerkan apa yang…
May 12, 2021 - 0

Ratchet & Clank – Rift Apart: “Emas” Playstation 5 Selanjutnya!

Usia yang masih “muda” bukan berarti menjadi alasan untuk tidak…
May 10, 2021 - 0

Review Resident Evil Village: Aksi Minim Ngeri!

Sebuah siklus? Sebuah strategi yang nyatanya berhasil? Atau memang rutinitas…
May 7, 2021 - 0

Preview Resident Evil Village: “Liburan” ke Desa!

Lewat beberapa seri terakhir yang mereka lepas, Capcom memang harus…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…