JagatPlay NgeRacau: GTA V Ajari Anak Zina!

Reading time:
November 27, 2014
gta v zina1

So.. gua pribadi sebenarnya pengen nyelesaiin hari Kamis yang indah ini dengan nyicipin Tales from the Borderlands buat kepentingan review besok. Excited, karena sebagian besar review yang keluar di media luar ngasih nilai positif yang luar biasa buat game racikan Telltale yang baru ini dan gua ngerasa, gua harus nilai apa memang dia worth it atau enggak. Sembari nunggu makan malam yang kagak kunjung datang, ada satu hal yang menarik perhatian gua pribadi di timeline Facebook. Seorang teman nge-share soal GTA V, dengan tagline yang cukup absurd kalau game racikan Rockstar ini mengajari anak zina. Oke, gua tahu seharusnya enggak perlu reaktif soal beginian. But hell, ada rasa tanggung jawab untuk ngelemparin sedikit nilai edukasi buat orang tua di luar sono yang masih kagak ngerti gimana caranya industri game bekerja. Yang masih punya pemahaman sangat salah soal video game itu sendiri.

Sorry reaktif, tapi foto yang muncul di timeline gua ini cukup bikin facepalm. Orang awam harus ngerti gimana caranya industri game bekerja.
Sorry reaktif, tapi foto yang muncul di timeline gua ini cukup bikin facepalm. Edukasi buat orang awam, apalagi orang tua, gua rasa sangat perlu.

Sebagai counter, untuk memberikan perspektif yang berbeda soal informasi yang sangat berpotensi “menyesatkan” ini, gua bikin ini NgeRacau. Tentu saja, niatnya bukan mau nyari ribut or something, tetapi buat ngasih pencerahan ke orang tua yang selama ini awam soal video game untuk lebih ngerti industri yang mungkin lagi digandrungi sama anaknya ini. Gua sangat mengerti kalau judul artikel “GTA V ajari anak Zina” ini mungkin lahir dari concern sang penulis artikel di majalah dengan konsep agama tersebut. Gua di sini enggak nyari ribut, tapi mau ngasih sudut pandang yang berbeda. Lu orang tua? Atau elu punya saudara atau teman orang tua yang sampai sekarang masih seenak jidat ngasih anaknya main game apapun? Ini artikel khusus ditujukan ke mereka:

 

Tidak Semua Game itu Ditujukan untuk Anak-Anak!

Sama sepertinya enggak semua film itu ditujuin buat anak-anak, video game juga sama, Lu gak mau anak lu nonton Basic Instinct? And why in the hell, lu mau kasih anak lu main GTA V?
Sama sepertinya enggak semua film itu ditujuin buat anak-anak, video game juga sama. Lu gak mau anak lu nonton Basic Instinct? And why in the hell, lu mau kasih anak lu main GTA V? Level Basic Instinct itu “Film Dewasa” ya gak beda sama GTA V itu “Game Dewasa”

Ini yang kayaknya gagal dimengerti sama orang tua yang awam banget sama cara kerja industri game. Persepsi yang sama salahnya dengan “Film kartun itu film anak-anak”, yang ngaco abis. Begini lho ibu-bapak, tante-om, industri game itu enggak beda sama industri film. Lu enggak mungkin ngasih lihat “Brokeback Mountain” atau “Basic Instinct” ke anak lu yang baru masuk SD atau bahkan belajar baca tulis kan? Hal yang sama juga terjadi di industri game. Enggak semua game didesain untuk anak-anak, malah sebagian besar justru memang didesain untuk pasar orang dewasa. Oleh karena itu, udah pasti banyak game di luar sono, yang mengandung konten enggak pantas buat anak-anak, seperti halnya Basic Instinct mengandung konten enggak pantas buat ditonton sama balita. GTA V salah satunya! Ini franchise game memang enggak pernah ditujukan buat pasar anak-anak.

 

Awasi Game yang Dimainkan Anak Anda!

 

Bingung game yang dimainin sama anak lu itu cocok umurnya apa kagak? Andelin situs rating umur macam ESRB atau PEGI buat nyari tahu.
Bingung game yang dimainin sama anak lu itu cocok umurnya apa kagak? Andelin situs rating umur macam ESRB atau PEGI buat nyari tahu.

Semua concern orang tua yang awam pasti sama, “Ih, terus gimana caranya gua tahu anak gua mainin game yang memang pantas buat umurnya atau enggak?”. Jawabannya sederhana bapak-ibu (gua mulai berasa kayak jualan obat), lu bisa ngunjungin situs rating umur  untuk nyari sebenarnya untuk kelompok umur berapa game yang lagi dimainin sama anak lu.

Lu bisa ke ESRB atau PEGI, dan manfaatin kolom search di masing-masing situs tersebut. Tinggal tulis nama gamenya, voila! langsung akan kelihatan itu sebenarnya game buat umur berapa. Tinggal nyesuaiin deh sama umur anak lu, kira-kira pantas atau enggak buat mainin itu game.

Rating umur ini biasanya bentuknya cuman huruf atau angka yang tercetak di cover depan game yang lu beli. GTA V ini punya rating umur “M” di depannya, yang berarti Mature alias untuk dewasa, yang berarti dia memang enggak ditujuin buat anak-anak. Tapi kalau sampai anak-anak lu MAIN dan BELAJAR ZINA dari game ini, itu sih kelalaian lu sebagai orang tua buat enggak mahamin kalau video game itu punya namanya RATING UMUR buat jelasin mana game yang pantas atau tidak pantas buat anak lu. Ini kalau di-skenarioin sih enggak beda:

  • Anak: Mama, aku mau nonton Basic Instinct dulu yak!
  • Mama: Iya, boleh nak..
  • Artikel Berita: “Film ini ajarkan anak berbuat zina!”

 

YOU DON’T SAY!

 

Jangan Percaya Sama Rating di Tempat Jual Bajakan

Rating umur itu udah kagak berlaku kalau udah masuk ranah bajakan. Orang tua mesti ngecek sendiri ke ESRB atau PEGI.
Rating umur itu udah kagak berlaku kalau udah masuk ranah bajakan. Orang tua mesti ngecek sendiri ke ESRB atau PEGI.

Nah, udah tahu kan kalau semua game punya rating umur? Udah mulai cerdas kan nge-research kira-kira game yang lagi dimainin sama anak lu sekarang memang cocok atau enggak sama umurnya? Oke, basic pengetahuan lu soal industri game udah dapet. Yang lu butuhin sekarang adalah pemahaman kalau situasi di Indonesia, bikin ini seleksi jadi sedikit rumit.

Dengan maraknya pembajakan di Indonesia, lu enggak boleh percaya langsung sama semua rating umur yang tertera di cover game-game bajakan karena udah di-modif sedemikian rupa. Sementara untuk game-game original, huruf atau angka di depan cover gamenya masih bisa dijadikan sebagai acuan. Bedaiinnya antara game original sama bajakan, gimana? Simple kok. Kalau lu enggak ngeluarin duit setidaknya Rp 300.000,- / keping untuk game yang anak lu mau, itu udah pasti bajakan. Game-game cuman 40.000/keping? Yups itu bajakan dan otomatis bikin semua rating umur yang tertera di cover-nya jadi enggak relevan lagi.

Yang dibutuhin sekarang adalah kembali ke nomor 2, kepedulian dan usaha lu buat ngelindungin anak lu sendiri. Kalau ragu ini sebenarnya game cocok buat anak lu atau enggak? Pergi ke ESRB atau PEGI, tulis nama game anak lu di kolom search, lihat rating umurnya, tentukan. Sederhana kan? Enggak sampai 5 menit kok.

 

Game Online juga Gak Ngaruh

Interaksi game online juga mesti jadi concern orang tua.
Interaksi game online juga mesti jadi concern orang tua.

Jadi lebih kompleks kalau anak lu, misalnya, ternyata doyannya ke game centre atau warnet dan mainin game-game online di sono. Kenapa? Karena rating umur sama sekali enggak berlaku untuk game-game yang dimainin online gara-gara experiencenya akan sangat bergantung sama orang-orang yang mereka temui di game yang mereka mainin. Positif atau negatif? Tergantung interaksi mereka.

Anak lu bisa aja main kuda-kuda poni yang lagi balap sambil nari-nari cantik pas online, tapi lu gak akan pernah tahu dia main sama siapa di ujung belahan dunia mana pula. Dengan sedikit ketik di Keyboard atau suara mic untuk berinteraksi, gamer online yang lain bisa nulis dan teriak apapun yang mereka mau. Ngomong kotor? Nulis jorok? Bikin anak lu jadi kepengaruh gara-gara iklim permainan yang negatif banget? Yups, semua itu juga bisa terjadi. Karena itu, pengawasan bahkan harus lebih kuat, terutama buat anak-anak yang masih berada di bawah umur dan masih culun buat sadar diri apa yang dia lakuin. Di momen kayak gini, peran orang tua selalu dibutuhin.

 

Enggak Selalu Soal Video Game

Sebelum menyalahkan segala sesuatunya ke video game, atau menjadikan video game sebagai
Sebelum menyalahkan segala sesuatunya ke video game, atau menjadikan video game sebagai “musuh utama”, ada banyak faktor lain yang juga ngaruh.

Sebagai orang-orang awam, memang gampang banget kepengaruh buat ngebenci video game sebagai industri hiburan. Tiap kali ada kasus penembakan di Amrik sono, yang disalahin video game. Tiap kali ada tindak kriminalitas brutal, yang disalahin video game. Tiap kali anak lu suka berantem di sekolah, yang disalahin video game. Kurang busuk apa video game? Tapi harus disadarin juga, kalau perilaku anak enggak selalu bersumber HANYA karena game yang dia mainin. Apa maksud?

Pertama, konten kekerasan bisa datang dari mana aja. Semua hal yang dia pelajarin, semua hal negatif yang sering dituduhin karena video game juga bisa mengakar dari aktivitasnya nonton televisi atau dengerin musik yang untuk alasan enggak jelas, ternyata gagal lu awasin sebagai orang yang lebih tua. Tiba-tiba suka ngomong kotor, misalnya? Yakin itu dari video game, dan bukan dari sinetron Indonesia – Cantik Cantik Bloon, misalnya? Kalau anak lu mukul temennya di sekolah, langsung video game yang salah? Tunggu dulu. Kedua, bisa jadi karena masalah psikologis dan dia gagal punya media buat ngeekspresiin diri. Ketiga, orang tua sendiri gagal komunikasi, gagal ngasih tahu bahwa apa yang dia mainin di layar kaca itu semuanya fiktif dan tidak seharusnya dipraktekin di dunia nyata. Intinya adalah? Orang tua harus berperan lebih besar.

Jadi, apa yang mau gua sampaiin dari random rant ini? Gua cuman mau memberikan klarifikasi yang lebih jelas soal artikel yang gua temuin di timeline Facebook ini. Gua tahu ini reaktif, tapi gua ngerasa bahwa ini memang dibutuhin buat ngasih pemahaman yang lebih kuat bagi banyak orang awam, terutama bagi orang tua, bahwa video game itu tidak selalu buat anak-anak. Anak lu main game? Awasin, pelajarin game apa yang mereka mainin, apakah kontennya sesuai, rating umur yang ia usung ada di mana, apakah interaksinya sehat atau tidak kalau memang game online? Peran aktif orang tua yang dibutuhin.

“GTA V Ajari Anak Zina” – 1. Itu bukan game anak-anak. 2. Kalau sampai anak-anak bisa “belajar zina” dari ini game, itu udah pasti kelalaian orang tua. 3. Bisa berhenti menuduh soal sesuatu tanpa research lebih dalam? Thank you.

Load Comments

PC Games

September 29, 2021 - 0

Review SAMUDRA: Dalam Lautan Dalam Pesan!

Berkembang dengan signifikan selama beberapa tahun terakhir ini, para talenta…
August 26, 2021 - 0

Impresi Park Beyond: Saatnya Meracik Taman Bermain yang Gila!

Ada sebuah keasyikan tersendir memang ketika sebuah game memberikan Anda…
August 20, 2021 - 0

Review 12 Minutes: Selamat Ulang Hari!

Untuk sebuah industri yang sudah eksis selama setidaknya tiga dekade,…
June 24, 2021 - 0

Menjajal Tales of Arise: Luapan Rasa Rindu!

Gamer JRPG mana yang tidak gembira setelah pengumuman eksistensi Tales…

PlayStation

October 15, 2021 - 0

Review Demon Slayer – Kimetsu no Yaiba- The Hinokami Chronicles: Pemuas Para Fans!

Meledak dan langsung menjadi salah satu anime yang paling dicintai…
October 6, 2021 - 0

Review Far Cry 6: Revolusi yang Minim Revolusi!

Sebuah franchise shooter andalan, posisi inilah yang harus dipikul oleh…
October 1, 2021 - 0

Review Lost Judgment: Peduli Rundungi!

Sebuah langkah yang jenius atau ekstrim penuh resiko yang terhitung…
September 27, 2021 - 0

Review Diablo II Resurrected: Bentuk Baru, Cinta Lama!

Blizzard dan kata “remaster” sejauh ini memang bukanlah asosiasi yang…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…