JagatPlay NgeRacau: 10 Salah Paham Soal Reviewer Game!

Reading time:
March 11, 2016
konata

Reviewer game, berapa banyak orang di Indonesia yang punya kesempatan buat nyebut itu sebagai kerjaan mereka. Dan udah pasti, gua bersyukur termasuk salah satu yang bisa ngejawab itu ketika ditanya “Kerjaannya apa, mas?”, yang walaupun masih harus berakhir dengan penjelasan panjang lebar apa yang gua kerjaiin. Beberapa langsung ngerti apa yang jadi tanggung jawab gua, beberapa lainnya butuh penjelasan tambahan atau ilustrasi gimana kerjaan gua berjalan terutama dibandingin sama kerjaan pada umumnya, sementara enggak sedikit yang sekedar ngangguk-ngangguk padahal gua sendiri enggak yakin tahu apa yang gua omongin. Ribet memang karena kerjaan kayak gini memang terhitung enggak banyak di Indonesia, terutama ketika lu emang ngejadiin itu sebagai kerjaan utama. Gak heran juga banyak yang ngelihat ini sebagai kerjaan “idaman”.

Banyak orang yang kagak familiar sama apa itu “Reviewer Game”, karena statusnya memang baru. Game masih dilihat sebagai media buat senang-senang dan enggak lebih, bukan sesuatu yang harus ngelewatin proses review segala macem. Hingga sekarang, gua bahkan enggak yakin kedua orang tua gua – yang notabene sudah sangat tua dan terhitung kolot  – tahu apa yang gua kerjaiin. Yang mereka tahu, yang penting gua udah enggak ngerepotin mereka, udah itu aja. LOL. Gua bahkan punya cerita lucu soal ini.

Ketika pertama kali gua mulai nyandang kerjaan gua sebagai seorang game reviewer, gua bahagia bukan kepalang. Sempat berusaha kerja kantoran dengan baju rapi dan enggak betah, gua akhirnya punya kesempatan buat nyalurin dua passion utama gua – main game dan nulis. Dan tentu aja, nyokap lah yang pertama kali gua kabarin soal berita ini. Kira-kira begini percakapan dengan nyokap:

Nyokap: Jadi dapat kerja apa?
Gua: Jadi Game Reviewer, mak.
Nyokap: Apa itu?
Gua: Tulis-tulis soal game. Jadi nanti datang game baru, aku coba, terus tulisin kesannya gimana. Jadi orang kalau mau beli game bisa nimbang dulu.
Nyokap: *ngangguk2*
Gua: *merasa cukup yakin kalau nyokap ngerti*

2 hari kemudian, saudara nyokap datang ke rumah, dengan gua yang lagi nonton televisi di kamar.

Saudara nyokap: Jadi si Plad sekarang udah kerja?
Nyokap: Iya
Saudara nyokap: Jadi apa dia?
Nyokap: Jaga toko game gitu..
Saudara nyokap: Hah?
Nyokap: Makanya itu, tinggi-tinggi sekolah, ujungnya cuma jaga toko game aja.
Saudara nyokap: Sayang banget ya..
Gua: *gigit gigit bantal*

Gua memang udah menyerah buat ngobrol banyak soal  kerjaan gua ke bokap nyokap yang mungkin enggak akan ngerti apa yang jadi kerjaan gua sekarang, secara mereka juga enggak akan terlalu update soal informasi teknologi. Namun yang menarik, ternyata kesalahpahaman yang sama enggak cuman terjadi dengan mereka doank. Banyak pembaca JagatPlay atau teman gua yang cukup update soal video game, misalnya, ternyata punya persepsi yang unik soal kerjaan “Reviewer Game” yang gua jalanin. Sesuatu yang bikin mereka ngerasa kalau ini adalah kerjaan paling menyenangkan, tak punya beban, dan menarik di  muka bumi. Alasan sama yang membuat pengen ngajakin lu masuk lebih dalam ke dapur JagatPlay, buat nunjukin, kalau kerjaan jadi Game Reviewer bukan surga yang kayak lu bayangin. Ada sedikit kesalahpahaman yang sering terjadi.

Namun ingat, artikel ini enggak ditulis karena gua enggak seneng sama kerjaan gua. Gua malah berkebalikan, sangat bersyukur bisa masuk ke dunia yang mungkin 5 tahun lalu, enggak pernah gua pikirin bisa gua lakuin. Anggap aja artikel NgeRacau ini sebagai sepasang kacamata baru yang gua tawarin ke lu, untuk ngelihat kerjaan ini dengan perspektif yang beda. Bahwa pada akhirnya, dia sama saja dengan kerjaan yang lain.

  1. Pasti Udah Jauh Main Game Baru

The Division JagatPlay PART 1 (22)

“Mas Plad, gimana The Division? Bagus gak ? Dark Zone-nya seru enggak?”, pertanyaan sejenis kayak gini biasanya langsung masuk ke PM sosial media gua dari pembaca yang mungkin hype-nya udah enggak ketahan buat mainin game-game yang baru dirilis.  Sesuatu yang sangat gua mengerti dan berusaha gua ladenin sebaik yang gua bisa. Namun bukan berarti, bahwa semua game yang baru aja dirilis, udah gua jabanin jauh. JagatPlay itu bukan media dari barat yang biasanya dekat dengan publisher dan biasanya udah dapetin review code game baru 1 – 2 minggu sebelum game dirilis ke pasaran. Sama seperti lu pada, gua juga mesti nungguin semua game itu masuk ke pasar Indonesia lewat toko game yang gua tahu. Jadi, butuh proses. Lagian  juga akan sangat berbahaya kalau gua mulai ngebacotin sesuatu atau ngerekomendasiin lu game yang gua sendiri masih belum main terlalu jauh, apalagi kalau menyangkut apakah dia bakalan bikin duit keluar dari dompet lu atau enggak. You know what, bisa jadi malah, lu yang main game lebih jauh dari gua dan bukan sebaliknya.

  1. Pasti Tahu Informasi Cepat

Ini juga salah satu kesalahpahaman yang sering banget gua hadapin. Bahwa gua memang terus mantengin situs game dan komunitas gamer di luar buat tahu informasi-informasi terbaru soal video game, tapi bukan berarti gua akan selalu standby dan nungguin itu semua informasi setiap menit dan setiap detik. Akan ada saatnya dimana gua disibukkan hal yang lain dan ternyata melewatkan informasi penting yang lagi happening banget dan menarik untuk ditulis. Oleh karena itu, terkadang gua sangat bersyukur kalau ada yang ngabarin gua sesuatu yang menarik buat dibicaraiin tapi kelihatannya kelewatan dari radar gua. Gua enggak akan bisa ngelihat semua informasi menarik di dunia maya, apalagi yang datang dari situs gaming yang pasarnya memang niche. Terkadang ada aja yang ngirim pesan ke gua kayak contoh “Gila banget ya si Square Enix”, padahal gua belum baca apapun soal Square Enix hari ini, dan langsung buru-buru ke dunia maya buat google dan nyari tahu “Emang ada apaan sama Square Enix?”

  1. Pasti Gak Punya Jadwal

Yang satu ini, enggak berlaku cuman dari pembaca doank, tetapi juga terkadang vendor yang ngirimin barang-barang buat review. Dari pembaca, selalu ada kesan bahwa semuanya yang muncul di JagatPlay itu sesuatu yang spontan langsung muncul tanpa persiapan sama sekali, padahal – selalu ada jadwal yang harus diikuti biar mastiin tiap minggu akan ada konten yang menarik. Senin gua mesti nulis toplist, Selasa gua mesti review game minggu lalu / baru, Rabu waktunya David nulis review game PC dan gua yang lowong mainin game baru buat preview, Kamis gua preview, Jumat si David Playtest dan gua berusaha bikin artikel kayak NgeRacau ini kalau otak memungkinkan. Selalu ada jadwal di JagatPlay dan hampir sedikit yang terjadi secara spontan. Ini semua dirancang buat mastiin bahwa flow artikel di JagatPlay akan terus berjalan. “Mas Plad enggak Nostalgame lagi? Mas Plad enggak bikin review video?”, ini mungkin pertanyaan yang sering gua dapetin. Masalahnya, ketika konten kayak ini dibuat, dia mesti ngengantiin apa yang udah direncanaiin sebelumnya. Bisa enggak gua sering NostalGame? Bisa banget. Artikel apa yang harus gua tukar dengan effort mingguan yang sama? Itu pertanyaannya.

Masalah kayak gini juga enggak nyangkut pembaca doank, tetapi juga vendor peripheral gaming yang datang ngirimin barangnya buat di-review sama JagatPlay. Banyak banget vendor super pengertian yang kita seneng banget, karena dia tahu flow artikel dan antrian yang terus datang, sementara gua sama David masih harus ngerjaiin hal yang lain. Tapi enggak sedikit vendor juga yang selalu mau masuk jadi prioritas dan barangnya direview terlebih dahulu, sementara ia masuk dalam daftar antrian yang masih panjang di belakang barang-barang yang datang duluan. Jadwal jadi sesuatu yang esensial buat kerjaan kayak begini. Hanya buat mastiin JagatPlay hidup dan semua yang berhak dapat haknya, dapat haknya.

  1. Pasti Dapat Banyak Barang Gratisan

Ini salah paham yang kayaknya sering banget kejadian, enggak cuman buat gua – reviewer game, tetapi juga hampir semua reviewer, bahkan yang ada di luar Jagat sekalipun. Kita memang kelihatan “keren” karena selalu bisa “nikmatin” peripheral-peripheral gaming yang keren dan super mahal dengan cepat, dari beragam vendor pula. Namun bukan berarti, semua yang datang tersebut lantas jadi hak milik. Bahkan bisa dibilang 99.9999% barang review yang masuk ke JagatPlay akan berakhir dikembalikan ke vendor, buat diedarin lagi ke media lainnya. Terus untungnya apa kalau gak dapet? Buat JagatPlay, visit. Artikel review = berarti banyak pembaca. Buat si vendor produk? Eksposure, bahwa makin banyak orang yang tahu soal produk mereka dan bisa menjadikannya buat pertimbangan belanja di masa depan. Kalau gua dapat semua barang yang gua review selama ini, JagatPlay mungkin udah buka toko online sendiri tanpa modal atau giveaway setiap minggu. Dan gua udah tajir mampus dan lagi otw nyari istri keempat dari kampung or something..

Pages: 1 2 3
Load Comments

JP on Facebook


PC Games

April 16, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Blizzard (Diablo II: Resurrected)!

Kembali ke akar yang membuat franchise ini begitu fenomenal dan…
April 9, 2021 - 0

Menjajal Diablo II: Resurrected (Technical Alpha): Bagai Bumi Langit!

Perbedaan usia memang mau tidak mau harus diakui, juga membuat…
March 29, 2021 - 0

Review DOTA – Dragon’s Blood: Fantasi dan Promosi!

Apa satu aspek yang membuat DOTA 2 selalu kalah dari…
January 14, 2021 - 0

Menjajal DEMO (2) Little Nightmares II: Misteri Lebih Besar!

Tidak ada lagi yang bisa kami lakukan selain memberikan puja-puji…

PlayStation

May 7, 2021 - 0

Preview Resident Evil Village: “Liburan” ke Desa!

Lewat beberapa seri terakhir yang mereka lepas, Capcom memang harus…
April 29, 2021 - 0

Review RETURNAL: Surga Seru di Neraka Peluru!

Apa yang langsung muncul di benak Anda begitu kita berbicara…
April 23, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Toylogic & Square Enix (NieR Replicant ver.1.22474487139…)!

Tidak perlu menyelam terlalu jauh. Melihat nama “ver.1.22474487139…” yang didorong…
April 23, 2021 - 0

Preview RETURNAL: Brutal, Gila, Menyenangkan!

Ada yang istimewa memang saat kita membicarakan hubungan antara Sony…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…