JagatPlay NgeRacau: Ngelawan Stigma “Online Kok Bayar” PS4!

Reading time:
December 19, 2018
playstation plus logo

“Tak kenal maka tak sayang”, berapa seringnya elu mendengar ini ungkapan dilemparin? Enggak selalu benar emang, karena enggak jarang yang terjadi justru sebaliknya. Lu tertarik sama seseorang atau sesuatu di permukaan, pas lu nyelam lebih jauh dan ngorek semua hal yang bisa mereka tawarin, rasa tertarik yang muncul di awal justru muncul pelan tapi pasti berubah menjadi rasa jijik dan benci. Kalau ternyata orang yang mancing rasa penasaran lu itu justru micu reaksi kontradiktif yang bisa disederhanin jadi “Makin kenal, makin benci” yang rasional. Hey, tapi kita tentu enggak akan bahas sesuatu yang sepertinya nemenin hidup gua dan elu di satu titik peristiwa yang menjengkelkan. Gimana caranya gua akan ngebawa ini kalimat dan paragraf masuk jadi diskusi terkait layanan dari Sony yang ternyata udah berusia 8 tahun – Playstation Plus? Ini yang berusaha gua lakuin.

Karena percaya atau enggak, ketika Sony pertama kali ngumumin dan mastiin bahwa buat online di Playstation 4 dan nyobaiin game berbasis multiplayer di konsol “next-gen” di kala itu butuh Playstation Plus, gua termasuk gamer yang cukup nentang keras. How in the name of Console God, gua akan setuju dengan requirements gila ini? Bahwa gua harus bayar buat bisa nikmatin konsol lu secara optimal termasuk mode multiplayer di dalamnya? Tetapi namanya juga kerjaan, gua memutuskan untuk masuk dan ikut terlibat dalam Playstation Plus di tahun pertama gua beli Playstation 4. Semuanya dilakukan atas nama “terpaksa” dan “bersungut-sungut” karena berangkat dari platform generasi sebelumnya dan juga multiplayer di PC misalnya, ini adalah sebuah ide yang super absurd.

giphy
Gua pas dikasih tahu kalau main online di PS4 itu kudu bayar.

Tapi seperti yang gua sebut sebelumnya, “Tak kenal maka tak sayang”, pelan tapi pasti seiiring dengan gua mulai nikmatin banyak game eksklusif Playstation 4 yang kuat dan juga dipenuhin sama game-game multiplayer third party yang dahsyat di ini generasi platform, gua mulai melunak. Pelan tapi pasti, hati gua yang keras dan nentang ide absurd yang berujung jadi salah satu sumber pendapatan terbesar Playstation 4 setiap tahunnya ini pun melihatnya sebagai sebuah pengeluaran yang rasional. Kenapa? Karena pada akhirnya, Sony berhasil ngedesain Playstation Plus dengan nilai tambah yang terlalu menggoda buat diabaiin begitu saja. Kita bicara soal konten eksklusif, game gratis, hingga diskon ekstra di beragam periode sales. Tapi tentu aja, game gratis yang jadi motor pendorong utama ini perubahan pemikiran dan hati, terutama buat gua pribadi.

Sayangnya, di sisi lain gua selalu nemuin jenis komentar yang enggak cuman pengen bikin gua teriak tetapi juga gatal buat ngomentarin dan ngelurusin. Sesuatu yang akhirnya gua putusin buat gua tulisin aja. Jadinya gua bisa nge-rant, tapi sekaligus ngasih komparasi data yang akurat buat argumen yang lebih kuat, nge-link ini artikel tiap kali komentar yang sama muncul, sama sapa tahu ngajuin ke Sony supaya ini tulisan ini berujung dibayarin, dan gua bisa sedikit lebih tajir sebelum tahun 2018 ini ditutup. Motivasinya udah mulai kagak beres ini.

“Online Kok Bayar”

giphy
Huh? Kok bayar dah? -OBAMA-

Salah satu pemandangan yang cukup ngeselin setiap kali gua nulisin berita soal Playstation Plus di JagatPlay terkait game gratis bulanan yang menurut gua worth buat dilirik, apalagi buat gamer yang mungkin masih ragu buat langganan ini layanan, adalah komentar ignorant  yang berujung berbunyi “Online kok Bayar”.

Setiap kali membaca komentar ini, gua selalu berada di posisi yang agak canggung. Pertama, karena gua sempat berada di fase ini dan ngeluarin komentar yang sama sebelum gua langganan Playstation Plus. Kedua? Karena gua rada-rada childish, gua sering berujung nge-stalking profile yang komentar dan nemuin kalau mereka kemungkinan besar enggak punya Playstation 4. Mereka gak pernah nge-post konten game eksklusif PS4 atau manfaatin tombol Share yang ada, gak pernah show-off. Either mereka lebih dewasa dari gue dan gak narsis-naris najis kayak gue, atau jangan-jangan.. Dang! Gua mulai berpikir, “Wait.. yang sering ngeluh bayar Playstation Plus bisa jadi orang yang enggak punya Playstation?” JENG..JENG..JENG!

Jagat Play Just Cause 4 Screenshot 2018 12 19 14 11 00
PS Plus itu cuman 350 ribu Rupiah / tahun! Alias 29 ribu Rupiah / bulan alias 970 Rupiah / hari!

Karena dengan usia Playstation yang makin menua, gua yakin hampir sebagian besar gamer Playstation 4 kayak gua yang di awal ngeluh, kini mulai nerima pengeluaran Playstation Plus jadi bagian yang kagak bisa dipisahin lagi dan pada akhirnya pas dihitung-hitung, justru memang nguntungin. Kalau lu langganan Playstation Plus region Indonesia kayak gue, lu cuman butuh bayar 350.000 Rupiah / tahun! Ini sama dengan sekitar 29.000 Rupiah / bulan atau 972 Rupiah / hari! Man, lu cuman butuh nabung serebu Rupiah / hari buat nikmatin ini layanan selama setahun! Like…what…

Ini harga langganan yang bahkan lebih murah daripada harga sebungus Indomie Goreng Putih di Indomaret yang harganya udah nembus ribuan Rupiah. Enggak ngorbanin uang makan, enggak ngorbanin uang kendaraan, enggak ngorbanin duit buat ke warnet, enggak ngorbanin uang buat bayar internet. Lu cuman butuh ngeluarin duit seribu Rupiah / hari tok! Harga 3 biji permen di warung terdekat yang selalu gak punya kembalian, setara itu!

“Tapi Plad, lu tetap kudu bayar buat main game online di Playstation 4, sementara di PC misalnya kayak Steam, lu bisa lakuin itu secara gratis”, ini adalah argumen yang rasional dan gua terima sebagai salah satu bagian terbaik lu bisa gaming di PC dengan asyik. Enggak ada yang bisa nyangkal itu dan itu ngebuat Playstation 4 sekalipun terasa sebagai “hobi yang mahal” karena pengeluaran konsisten tak seberapa yang mesti lu keluarin setiap tahun. Tapi di sisi lain, lu gak bisa nyangkal juga kalau Sony ngerti itu konsep. Mereka ngerti bahwa untuk ngebawa gamer tertarik Playstation Plus, mereka harus nawarin sesuatu yang lebih. Jadinya? Gak cuman sekedar “kewajiban” buat online doank, dia jadi layanan langganan yang bikin lu punya akses ke beragam macam hal-hal menguntungkan.

46401359 322989041831489 3891749285145870336 n
D-D-D-Doub-Doub-DOUBLE DISCOUNT!

Gamer yang langganan Playstation Plus misalnya, punya akses buat ekstra diskon bahkan di event Sales gila-gilaan sekalipun. Sebagai contoh, kemarin pas event Black Friday yang sebenarnya kagak ada di Asia, tapi tetap ditawarkan ama Sony Interactive Entertainment Asia Tenggara di ini kawasan termasuk Indonesia. Game-game eksklusif macam God of War dan Horizon Zero Dawn didiskon abis-abisan ampe nyentuh angka 60%. Game yang harganya 500 rebuan, sekarang bisa lu dapetin dengan harga sekitar 180-an sama 200-an rebu. Itu udah terhitung gila! Kayak kagak mau kompromi, Sony masih ngasih ekstra diskon 10% lagi buat gamer Playstation Plus di atas itu diskon gede. Game eksklusif diskon ampe 70%? Ada keuntungan yang ditawarin di sana.

Proses marketing buat ini layanan juga gencar banget selama setahun terakhir ini. Kagak cuman jualan biaya langganan 350 rebu Rupiah / tahun doank, mereka langsung bundle pakai game-game kece waktu itu. Contoh? Final Fantasy XV sempat dibanderol pakai harga 500-an rebu dengan layanan Playstation Plus 1 tahun juga di dalam. Itu berarti lu udah motong harga 350 rebu Rupiah buat biaya langganan dan bisa dapetin game Final Fantasy XV yang lagi heboh waktu itu cuman dengan kisaran harga cuman 200 rebu Rupiah. Itu deal yang bener-bener gila dan bikin gua pribadi, makin gak ragu buat langganan Playstation Plus. Dan kita masih belum ngomongin soal game gratis bulanannya yang akan gua bahas di sesi selanjutnya pakai data.

giphy downsized large
Diskon sana-sini plus deal harga mantep?

Dan di kondisi yang udah menggoda kayak gini, lu masih nemu komentar “Online kok bayar” yang either muncul dari gamer yang kagak punya PS4 atau gamer yang untuk alasan yang kurang jelas, gak pernah tertarik dan ngerasa kalau 350 ribu / tahun, 29 ribu Rupiah / bulan, atau 900 Rupiah / hari itu adalah sebuah langganan yang mahal. Kalau Playstation Plus itu kagak lebih dari usaha Sony buat meras konsumen habis-habisan. Kalau kita sebagai konsumen, berada di pihak yang dirugikan di deal yang satu ini. Mereka ngerasa kalau akan jauh lebih menguntungkan buat gamer PS4 kalau gamer gak pernah didorong buat langganan Playstation Plus buat multiplayer. Sementara di sisi lain, gua yakin kalau sebagian besar gamer Playstation 4 yang makai Playstation Plus kagak pernah kelihatan mengeluh. Semuanya paham, semuanya ngerti deal apa yang mereka dapetin dan kenapa ini harga berasa pantas parah. Oke, mari kita ngobrolin soal aspek yang paling menggoda dan jadi salah satu hal yang bikin ngiler – Game “Gratis”.

Pages: 1 2 3 4
Load Comments

PC Games

August 26, 2021 - 0

Impresi Park Beyond: Saatnya Meracik Taman Bermain yang Gila!

Ada sebuah keasyikan tersendir memang ketika sebuah game memberikan Anda…
August 20, 2021 - 0

Review 12 Minutes: Selamat Ulang Hari!

Untuk sebuah industri yang sudah eksis selama setidaknya tiga dekade,…
June 24, 2021 - 0

Menjajal Tales of Arise: Luapan Rasa Rindu!

Gamer JRPG mana yang tidak gembira setelah pengumuman eksistensi Tales…
June 17, 2021 - 0

JagatPlay: Interview dengan Tom Hegarty & John Ribbins (OlliOlli World)!

Tidak semua gamer mungkin pernah mendengar game yang satu ini,…

PlayStation

September 14, 2021 - 0

Review DEATHLOOP: Kesenangan Berulang, Berulang, Berulang!

Kami yakin sebagian besar dari Anda tentu saja sudah familiar…
September 8, 2021 - 0

Review Tales of Arise: Dahaga yang Terpuaskan!

Salah satu seri JRPG yang paling konsisten lahir di industri…
August 27, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara Eksklusif dengan Yasuhiro Kitao (Elden Ring)!

Impresi pertama yang begitu kuat dan mengagumkan, tidak ada lagi…
August 27, 2021 - 0

Impresi Elden Ring: Souls dengan Rasa Berpetualang!

Apa yang Anda pikirkan ketika mendengar nama From Software saat…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…