JagatPlay NgeRacau: Jagat Berhasrat (Berita Habis Istirahat) Part IV!

Reading time:
January 14, 2019
jagat berhasrat part 4

Yooo..guys, apa kabar? Lama tidak bersua. Kagak berasa udah kagak ketemu selama enam hari kita, dari setidaknya tanggal 5 Januari 2019 kemarin. Tenang aja kok, JagatPlay.com masih hidup dan masih sehat walafiat kok. Gua kemarin ditugasin sama tim inti buat berangkat ke event CES 2019 di Las Vegas, Amerika Serikat selama enam hari terakhir ini (hitung waktu penerbangan juga) dan having fun di sana. Gua berakhir jadi rada-rada alay gitu karena pertama kali ngerasaiin yang namanya Winter, pertama kali nginjekin kaki di Vegas dan terpesona ama hotel dan kasinonya yang gede-gede mampus, dan sibuk ngeliput CES 2019 itu sendiri. Gua sempat kepikiran buat lowongin waktu buat ngisi berita penting di JagatPlay, tapi berakhir kagak gua lakuin. Tiga alasan utama: malas, pengen jalan, dan jetlag.

LOL. Iye..iye.. gua paham kok rasa kecewanya dan gua minta maaf juga soal itu. Tapi dengan hadirnya ini “Jagat Berhasrat”, otomatis gua ngumumin kalau JagatPlay kembali aktif. Waktu berita ini ditulis, PR gua habis balik dari Vegas terhitung banyak banget. Gua berencana untuk ngeluarin secepat mungkin artikel game yang paling diantisipasi di tahun 2019 ini, review game horror Indonesia – Pamali, sama ada satu produk proyektor menarik dari LG di tangan gua yang juga pengen gua bahas dalam tempo sesingkat-singkatnya. Jadi berita-berita menarik apa aja yang gua lewatin dalam seminggu terakhir ini?

Ayo, kita c’mon ngobrolin itu semua!

Bungie “Cerai” ama Activision

destiny 2 600x338 1

Secinta-cintanya gua ama Activision dan gimana cara mereka ngehandle seri Call of Duty yang harus gua akuin mulai “membaik” di sisi experience, kerjasama dia ama Bungie emang kagak bisa dibilang klop. Lewat tangan dan duit Activision emang, Bungie akhirnya berhasil ngeracik Destiny, dua seri malahan, franchise yang berhasil “ngubah” industri game dan nawarin konsep game multiplayer kooperatif seamless yang legit dengan gameplay senjata keren itu kayak gimana. Namun kayaknya kagak ada lagi itu kisah cinta-cintaan antara Bungie ama Activision di masa depan.

Bungie memutuskan buat misah dari bendera Activision. Berita baiknya? Destiny dan hak guna nama untuk itu game semuanya jatuh ke tangan Bungie, jadi ini developer bisa ngelanjutin dia ke seri ketiga kalau mereka emang niat. Berita lansiran Kotaku nyebutin kalau atmosfer dalam kantor Bungie berujung “ngerayaiin” perpisahan ini dengan aksi karyawan pada minum-minum dan bersenang-senang. Activision sih mastiin kalau deal terkait Destiny 2, termasuk eksklusivitas via Battle.net untuk versi PC, tetap berlanjut. Bungie sih seneng karena mereka kagak usah lagi keiket ama skedul rilis “konten tahunan” Destiny yang kabarnya sih, diminta ama si Activision.

Gimana lu pada? Senang ama ini berita?

Catherine Classic Akhirnya ke PC

49175 catherine

Kayak rumor yang beredar sebelumnya, Catherine Classic akhirnya keluar di PC. Seperti namanya, “Classic” di sini buat jelasin kalau ini bukan versi sama dengan “Full Body” yang bakalan keluar di Playstation 4 dan PS Vita nantinya. Ini versi Classic ngikutin Catherine versi original yang sempat dilepas buat PS3 ama Xbox 360, dimana ini karakter Succubus mesti bertarung lawan pacar lu yang asli – Katherine buat rebutin hati lu yang juga penuh nafsu di dalamnya. Semuanya didesain dalam bentuk gameplay puzzle yang meras otak lu habis-habisan. Buat lu yang tertarik main yang di Steam ditawarin dengan harga Rp 260.000,- ini, lu butuh at least nyiapin spesifikasi PC sebagai berikut:

  • OS: Microsoft Windows 7 / 8 (8.1) / 10
  • Processor: Intel Core i3 (2.9 GHz) or AMD equivalent
  • Memory: 4 GB RAM
  • Graphics: DxX10 compliant video card with 1 GB VRAM (Nvidia GeForce 8 Series or higher AMD RadeonHD 4870 or higher Intel HD 2000 or higher
  • DirectX: Version 9.0c
  • Storage: 20 GB available space

The Division 2 Kagak Masuk di Steam, “Selingkuh” ke Epic Games Store

the division 2

Miliaran dollar USD masuk ke kantong Epic Games itu kagak cuman bikin Epic Games bisa hidup dari Fortnite: Battle Royale sembari ngembangin Unreal Engine 4 aje, tapi ngelakuin sesuatu yang belum pernah bisa dilakuin oleh perusahaan manapun – ngimbangin Steam sebagai “monopoli” platform distribusi game digital di dunia. Kagak main-main cuy, buat mastiin luncurannya kencang dan tepat sasaran, mereka langsung nempuh banyak kebijakan lebih populer. Dari sistem bagi hasil yang lebih nguntungin publisher kecil ataupun besar, sistem refund yang lebih terkoordinir, ampe game gratis setiap dua minggu sekali. Kebijakan yang cukup bikin Ubisoft klepek-klepek.

Puncaknya? Ubisoft ampe terakhir buat ngejalin hubungan eksklusif sama Epic Games soal distribusi game terbaru mereka yang lumayan hype banget dengan nama super gede – The Division 2. Ini game tembak-tembakan multiplayer untuk versi PC-nya, udah dikonfirmasikan kagak akan masuk Steam. The Division 2 cuman akan tersedia via uPlay (yang notabene launcher milik Ubisoft sendiri) sama Epic Games Store nantinya. Ubisoft yakin Epic akan bisa “bayar” kepercayaan mereka dengan proses launching yang lebih mulus, bahkan dari masa beta sekalipun buat seri kedua ini.

PUBG Nge-Ban 30.000 Pemain, Gile!

pubg1 600x338 1

Nge-ban 100 orang? Cih. Nge-ban 1.000 orang? Cuihhhh.. Nge-ban 10.000 orang? Nge-ban 30.000 orang? Nah, ini baru skala nge-ban ala PUBG yang sampai sekarang masih tetap populer di PC dan makin populer di perangkat mobile. PUBG Corp – perusahaan cabang Bluehole yang memang didesain khusus buat ngehandle ini game batte-royale ngaku udah berhasil nge-ban sekitar 30.000 cheater di seluruh. Bahkan 10 di antara ini angka masif kabarnya adalah pemain pro yang ketangkep basah make cheat. Malu-maluin aje.

Angka ini tiba-tiba melonjak soalnya PUBG Corp akhirnya berhasil nemuin cara buat matiin salah satu hack populer PUBG yang selama ini sulit kebaca. Ini cheat kabarnya adalah radar hack yang manfaatin proses baca data pakai VPN yang ditangkap waktu data berjalan dari PC ke server utama PUBG bukan di game file itu sendiri. Cheat yang bikin gamer curangnya tahu dimana posisi musuh-musuh yang lain. Pemain Pro yang ketangkep akhirnya dapat ban 3 tahun dari semua scene kompetitif yang ade. Kagak bisa dapat duit dah tuh, mpus.

Pages: 1 2 3
Load Comments

PC Games

August 26, 2021 - 0

Impresi Park Beyond: Saatnya Meracik Taman Bermain yang Gila!

Ada sebuah keasyikan tersendir memang ketika sebuah game memberikan Anda…
August 20, 2021 - 0

Review 12 Minutes: Selamat Ulang Hari!

Untuk sebuah industri yang sudah eksis selama setidaknya tiga dekade,…
June 24, 2021 - 0

Menjajal Tales of Arise: Luapan Rasa Rindu!

Gamer JRPG mana yang tidak gembira setelah pengumuman eksistensi Tales…
June 17, 2021 - 0

JagatPlay: Interview dengan Tom Hegarty & John Ribbins (OlliOlli World)!

Tidak semua gamer mungkin pernah mendengar game yang satu ini,…

PlayStation

September 14, 2021 - 0

Review DEATHLOOP: Kesenangan Berulang, Berulang, Berulang!

Kami yakin sebagian besar dari Anda tentu saja sudah familiar…
September 8, 2021 - 0

Review Tales of Arise: Dahaga yang Terpuaskan!

Salah satu seri JRPG yang paling konsisten lahir di industri…
August 27, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara Eksklusif dengan Yasuhiro Kitao (Elden Ring)!

Impresi pertama yang begitu kuat dan mengagumkan, tidak ada lagi…
August 27, 2021 - 0

Impresi Elden Ring: Souls dengan Rasa Berpetualang!

Apa yang Anda pikirkan ketika mendengar nama From Software saat…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…